[BALI Day 6] Pura Besakih nan Megah Tapi Sangat Mengecewakan

December 24, 2014

Jum’at, 13 SEPTEMBER 2013Day 6: Danau Batur (Kintamani) – Pura Besakih
Asyeeeem, apes lah di hari Jum’at gara-gara ditipu petugas di Pura Besakih. Kampreeet emang!! 

Disambut Sarapan Nikmat dari Arjuna House

Bangun pagi untuk pertama kalinya di Ubud! Seger banget! *lebay* Nah asiknya dari Arjuna House ini jam sarapannya benar-benar super, nggak seperti di Arthawan yang harus menunggu hingga 8 pagi. Disini jam 6 pagi sarapan sudah bisa disiapkan dan bahkan diantar ke depan kamar. Luar biasa bukan? Ini bukan hotel berbintang lo, ini hanya homestay 100 ribuan per malam. Pelayanan yang diberikan sangatlah patut diacungi jempol. 

Hari pertama sarapan saya memesan roti isi telur ceplok dengan sepiring buah yang diberikan gula cair diatasnya. Ibunya menjelaskan campuran buahnya bisa beraneka ragam tergantung dari musimnya apa saat itu. Satu lagi! Tehnya rasanya enak, nggak terlalu manis dan terlalu kental juga.


Sarpaan di Arjuna House enak!!
Di depan kamar Arjuna House setelah hujan pagi hari
Perjalanan Panjang Menuju Kintamani
Setelah selesai sarapan, agenda hari itu lumayan mempunyai rute yang cukup jauh dengan jalur menanjak. Ya, kami akan pergi ke daerah Kintamani. Pukul 7 pagi saya berangkat ke Kintamani dengan cuaca yang lagi-lagi mendung gerimis saat itu. Jalur menuju Kintamani dari Ubud masih sama seperti menuju ke Pura Tirta Empul, kita akan melewati lagi Tegalalang Rice Terrace. Namun pada pertigaan dan belokan menuju Tirta Empul, kita masih harus naik lagi lurus ke atas. 

Rutenya benar-benar ekstrim menanjak dan mungkin kalau cuaca sedang cerah akan biasa saja. Ini cuaca sedang mendung dan gerimis, ditambah dengan kabut tebal yang menyelimuti. Sedikit creepy memang dan parahnya yang menuju ke atas hanya ada beberapa kendaraan saja. Apesnya lagi, saya menggunakan motor Mio GT yang cc-nya hanya 110, membuatnya hanya mampu sampai 70km/jam ketika saya bawa melewati tanjakan panjang disana.


Indahnya Danau Batur Kintamani vs Manusia Lalat

Ketika sampai di Kintamai, saya benar-benar takjub dengan keindahan yang ada. Gunung Batur yang bersebelahan dengan Danau Batur membuat landscape disana benar-benar memanjakan mata. Breathtaking! Superb! 

Kalau lihat langsung bikin takjub beneran deh
Sumpah keren banget
Oh iya, ada hal lucu sekaligus menjijikkan bagi kami saat perjalanan menuju Kintamani ini, tepatnya saat di pintu masuk retribusi. Disana ada sekumpulan orang yang mengobrol menggunakan sarung tebal dan kupluk. Nah, yang membuat geli adalah ada salah seorang bapak dikerubutin sama lalat yang banyak banget. Ribuat ada mungkin dan bapak itu tenang dan santai. Oh my god! Merinding!

Big Sacred Temple = Big Cost

Lalu sekitar pukul 11 siang saya melanjutkan kembali perjalanan menuju ke Pura Besakih. Jalurnya cenderung lebih sepi lagi daripada ke arah Kintamani tadi. Selain itu jalannya nggak selebar jalan menuju Kintamani, namun yang membuat nyaman adalah kita akan disuguhkan dengan pemandangan hutan-hutan pinus di kanan dan kiri jalan.

Kintamani - Pura Besakih. Sepiiiiii.....
Oh iya, bagi kalian yang ingin menuju Pura Besakih dari arah Kintamani, harus benar jeli karena belokan menuju Pura-nya sedikit kurang meyakinkan kalau menurut saya. Kenapa? Belokannya tidak beraspal dengan jalan rusak berat serta becek penuh air. Saya sempat ragu untuk belok kesana dan memberhentikan motor di pinggir jalan saat itu. Sampai pada akhirnya ada 2 mobil ELF milik panorama tours dan berbelok ke arah tersebut, tanpa ragu saya pun mengikutinya.

Saya rasa "gong" saya backpackeran ke Bali ada disini. Bagian ini perlu kalian simak dan dipejalari supaya tidak terulang kembali ke banyak orang selain saya dengan teman yang apes saat itu.


Jadi begini, sebelum sampai ke tempat parkiran disana ada petugas pintu masuk yang berjaga dan meminta kami membayar tiket masuk ke Pura Besakih. Kami dikenakan 20.000 rupiah per orang dan mendapatkan bukti tiket resmi. Kemudian kami diarahkan untuk parkir ke sebuah tempat parkir yang mungkin nggak beraturan, karena motor disana pun parkirnya asal-asalan. Namun, saya menurut saya karena tidak mengerti daerah sana dan mungkin memang benar itu adalah tempat parkirnya. 


Kemudian, baru saja saya turun dari motor, sejumlah orang tiba-tiba memanggil kami. Kami dipanggil untuk menuju ke sebuah pos kecil yang isinya adalah segerombolan orang dengan udeng di kepalanya. Lalu, salah satunya yang duduk bilang ke saya seperti ini;


"Mas, maaf dipakaikan kain dahulu ya"

"Oh baik beli" (*dengan polosnya menjawab, karena saya pikir memang itu syaratnya untuk masuk ke dalam seperti tempat wisata di Bali lainnya)

"Oh iya mas, begini kebetulan di dalam sedang ada upacara adat" (*doi sambil mengeluarkan kertas yang isinya adalah peta/denah Pura Besakih itu sendiri)

"Jadi mas ke dalam harus dipandu bersama guide kami, supaya bisa tahu mana lokasi yang bisa dikunjungi dan mana yang dilarang"

"Harus pake guide banget? Saya hanya berfoto-foto saja deh di bawah"

"Iya mas, wajib" (*doi sambil ngejelasin panjang lebar alasannya kenapa dan bertanya kami dari mana asalnya)

Setelah itu, doi mengeluarkan buku dan ketika saya buka ternyata isinya adalah catatan dari "yang katanya" para donatur untuk guide.


Alamak! Saya pun kaget melihat kolom sumbangannya dan melihat paling kecil yang menyumbang adalah sebesar 250.000 rupiah. Gila! Saya nggak ada duit segitu banyak! Saya pun langsung tatap-tatapan dengan teman saya untuk mencari solusi terbaik dari masalah ini. Halah.


Kemudian, saya berfikir kalau saya mau tidak mau deh keluar uang karena sudah jauh-jauh kesini. Saya ingin memberikan uang sebesar 100.000 rupiah kepada si guide dan belum saja uang itu diterima, tiba-tiba si guide bilang minta tambah 50.000 ribu lagi. Whaaaat! Saya pun terdiam dan mengeluarkan kembali pecahan uang 50.000 rupiah dan memberikannya kepada si guide.


Saya pun dipandu berjalan masuk ke dalam Pura dan benar-benar takjub ketika sampai di depan bagian Pura Besakih ini. Pura super besar dengan latar belakang Gunung Agung yang megah. Ya, memang Pura Besakih ini menjadi pura terbesar pertama yang ada di Indonesia.


View Pura Besakih dari kejauhan. Amazing!
Banyak yang sedang beribadah disini
Kompleks Pura Besakih yang nyaman dan tentram
Model atap Pura disini
Saya dijelaskan satu per satu tentang sejarah dan bagaimana Pura Besakih ini ada. Lalu dijelaskan juga mulai dari perayaan agung, fungsi dari setiap tempatnya, makna dan simbol dari masing-masing pura kecil yang ada disana. Ya, memang si guide-nya ini komunikatif dan membuat saya tidak terlalu merasa dirugikan karena sudah membayar 150.000 ribu di awal tadi. Nah, ternyata satu hari sebelum saya kesini, rombongan dari Miss World 2013 juga beramai-ramai berkunjung ke Pura Besakih.

Mereka yang sedang beribadah di Pura Besakih
Ketika kami sudah kelar mengitari seluruh area Pura Besakih ini, ada hal yang lagi-lagi tidak mengenakkan. Sewaktu saya ingin pamit dan berterimakasih kepada si guide, ternyata doi meminta lagi tambahan uang dan menyodorkan tangannya kepada saya. Whaaaat! Dia minta uang lagi!!! 

Nah pas udah kelar ngelilingin Pura dan mau pulang ada kejadian yang gak mengenakkan banget lagi terjadi. Pas gw bilang terimakasih banyak ke guide-nya di deket parkiran, nah si guide itu tiba2 nyodorin tangannya ke gw. Saya pun langsung merespon si guide dengan nada yang sedikit tinggi.


Saya: "Terimakasih banyak Beli"

Guide: *nyodorin tangan ke saya
Saya: "Loh, tadi di awal kan saya sudah bayar!" *nada tinggi saking keselnya
Guide: Oia mas tadi di awal untuk biaya warga sekitar, ini biaya guide. Jadi bla...bla....bla... *nggak saya dengerin itu guide ngomong apa saking saya sudah gondoknya

Saya tidak berniat lagi ngasih uang, namun si guide mengikuti saya sampai ke area parkiran. Saya meraba kantong dan melihat ada uang 10.000 rupiah. Saya langsung kasih aja tu ke guide uang sisa parkiran tersebut. Si guide pun pergi dengan muka bete dan sebel. Laaaah! Harusnya mah saya yang pasang muka bete dan sebel, bukannya situ!


Tidak Ada GPS, Petujuk Arah pun Jadi

Saya kemudian lekas beranjak dari tempat yang menguras banyak uang saya saat itu. Saya turun dari Pura Besakih kembali menuju Ubud pada pukul 11 siang. Saya melewati Klungkung dan Gianyar, dimana saya baru ingat hari itu adalah Jum'at. Saya harus melakukan solat Jum'at, namun apa daya saya sama sekali tidak menemukan masjid satu pun sepanjang perjalanan.

Saya pun kembali nyasar disini, ditambah hp dan powerbank sudah habis semua. Jadi saya hanya mengandalkan petunjuk arah saja. Selepas Klungkung, kalau tidak salah masih berada di Kabupaten Gianyar, saya mulai berusaha mencari warung makan di pinggir jalan. Sebenarnya, saya sering bertemu warung makan yang buka, namun rata-rata mereka menjual bakso, mi ayam, soto, dan sejenisnya yang sangat mainstream ditemukan dimana-mana. Sampai pada akhirnya, saya melihat warung makan nasi campur yang kemudian kami sambangi.


Nyasar di Klungkung
Transaksi Ilegal (?) Bertahun-tahun di Pura Besakih
Sekitar pukul 1:30 saya sampai kembali di penginapan dan langsung ngedumel sendiri gara-gara habis "dirampok" di Pura Besakih. Saya pun langsung membuka hp dan browsing tentang Pura Besakih di TripAdvisor. Setelah saya cari tahu, ternyata memang nggak hanya saya yang mengalami kejadian tidak mengenakkan disana. Sudah banyak orang yang terkena scam seperti saya dan menuangkan komentarnya dengan penuh kekesalan.

Sangat disayangkan memang, Pura Besakih yang megah, sakral, dan dihormati oleh Umat Hindu di Bali menjadi sebuah tempat bagi oknum nakal peraup keuntungan disana. Yang menjadi pertanyaan besar saya disini adalah apakah pemerintah Bali tahu akan hal ini? sepertinya sudah terjadi selama bertahun-tahun disana. Menurut pandangan saya, seolah pemerintah juga takut dan tidak bisa tegas dengan praktek nakal di Pura Besakih. Saya sangat bingung memberikan rekomendasi kepada yang lain, dimana Pura ini memang benar-benar indah dan menakjubkan, namun di sisi lain kamu harus menyiapkan kocek yang lumayan dalam untuk "menyuapi" orang-orang nakal disana.


Nyasar Itu Asik

Sudahlah mari kita lupakan Pura Besakih, anggap saja itu sebagai salah satu bagian dari cerita perjalanan backpacer saya ke Bali yang paling menarik. Kemudian di sore hari, saya hanya ingin menikmati suasana Ubud dengan duduk santai di depan kamar. Barulah sekitar pukul 3 sore saya pergi keluar untuk mencari makan. Saya akan menuju ke Nasi Ayam Kedewatan yang memang terkenal enak dan menjadi rekomendasi para wisatawan saat berkunjung ke Ubud. Sebenarnya ada pilihan lain kuliner enak disini, yaitu Bebek Bengil dan Babi Panggang Ibu Oka. Namun karena saya tidak memakan pork dan Bebek Bengil pun harganya selangit, membuat saya tidak memilih kedua tempat itu.

Lagi, lagi, dan lagi, kami kembali nyasar saat ingin menuju ke Nasi Ayam Kedewatan. Dimana ketika itu saya baru menyimpulkan bahwa kalau nggak nyasar ketika kamu traveling, perjalananmu nggak akan seru dan nggak punya cerita lebih. Saya saat itu nyasar jauh banget dari tujuan sebenarnya dan membuat saya bertanya kepada seorang polisi yang saya temui. Ternyata Nasi Ayam Kedewatan itu letaknya berada di depan Pura Melanting.


Kalau mencari Nasi Ayam Kedewatan, patokanmnya adalah Pura ini
Nasi Ayam Kedewatan, Ubud
Ketika saya kesana, tempat makannya sepi dari pengunjung. Saya pikir saya salah tempat, yang ternyata adalah memang saya berkunjung sudah kesorean dan mau tutup. Pesanan pun datang dan langsung saya santap. So far, rasanya enak dan luar biasa pedesnya. 
Enak banget. Itu cabenya walaupun dikit tapi nampol di mulut!
Saya kembali ke arah Jalan Monkey Forest sekitar pukul 4 sore dan setelah menaruh motor kami berjalan kaki menuju salah satu toko buku di Ubud. Lokasi toko buku ini berada di pojokan menuju Jalan Hanoman. Nah malam harinya, saya kembali mencari makan di daerah dekat Pasar Ubud. Menu paket makan disana berkisar antara 12.000 - 18.000 rupiah dengan rasa yang enak.

PENGELUARAN:
Danau Batur Kintamani : GRATIS (*berhenti di view spotnya)
Pura Besakih : Rp. 10.000/orang (resmi)
:Rp. 160.000 (*dipalak guide lokal) (**160.000:2=80.000)
Nasi Campur Klungkung : Rp. 12.000
Nasi Ayam Kedewatan : Rp. 18.000/porsi + Rp. 5000 lemon tea
Bensin : Rp. 7.500 (15.000 : 2 orang)
TOTAL PERORANG : Rp. 132.500

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK