[LOMBOK Day 6] Terimakasih dan Sampai Jumpa Lagi Lombok!

Januari 12, 2016

Lombok Hari ke-6 (Selasa, 5 Januari 2016)
Happy Birthday to Me!



Sebenernya hari terakhir di Lombok adalah hari di mana umur gue bertambah 1. Sama seperti tahun lalu (5 Januari 2015) umur bertambah 1 di hari terakhir jalan-jalan gue di Malang. Kado spesial buat diri sendiri. Pagi-pagi banget gue udah bangun dan perut juga udah kasih kode buat cari sarapan. Ternyata lumayan susah nyari sarapan pinggir jalan di Kota Mataram, lumayan lama gue memutari hampir seluruh penjuru Kota Mataram. Oh iya di Mataram lagi dibangun masjid yang katanya akan menjadi yang terbesar di Nusa Tenggara, namanya Masjid Islamic Center. Tapi emang beneran gede banget masjidnya dan menara tingginya sekarang menjadi patokan kalau nyasar di Kota Mataram (hal yang gue lakukan selama di Kota Mataram, kalo udah liat menara masjid berarti udah deket sama hotel atau jalan utama), hehe. Gue muter-muter kota sampai akhirnya gue menemukan warung soto yang gue pikir bolehlah dicoba. Yaelaaaah ternyata rasanya nggak enaaaak!! Apesnya lagi harganya mahal banget, gue makan soto pisah pakai es jeruk masa iya habis 22.000. Itu mahaal broow!!!

Setelah makan dan sebelum kembali ke hotel, mampir dulu ke swalayan buat beli roti sobek dan beng-beng, haha teteeeupp... Soalnya buat ganjel-ganjel sambil nunggu nanti di bandara, karena gue tau kalau beli di bandara harganya udah nggak santai. Nah flight gue jam 2 siang, tapi gue udah rencana buat naik DAMRI dari Kota Mataram jam 11 siang. Gue selalu mikir mending gue kepagian di bandara daripada gue buru-buru yang bikin nggak tenang.

Oke jam setengah 11 gue cus check-out dari hotel menuju pool DAMRI di Sweta Mataram.  Gue tunggu Mas Belen di seberang pool dan dia datang tepat waktu nggak lama setelah gue sampai. Gue balikin motor ke Mas Belen sambil nunggu jam 11 ngobrol sebentar lah gue dengan doi. Ternyata di sini doi juga ngerentalin mobil dan sebelum pisah gue di kasih 2 stiker dari Mas Belen sebagai kenang-kenangan dari Lombok, thanks mas.

Perjalanan dari Kota Mataram ke Bandara sekitar 1 jam perjalanan. Selama di bis, hp nggak ada henti-hentinya berbunyi dan gue sibuk membalas whatsapp dari temen-temen yang berbaik hati menyempatkan waktunya buat ngucapin Happy Birthday dan tiba-tiba telepon berdering dengan nama Destalian Mallua di layar, huahahahha...  
((nggak perlu gue jabarin lah ya gue ngobrol apa aja))

Masjid Islamic Center, Lombok, NTB
counter check-in di Lombok International Airport (LIA)
banyak toko di sini
nungguin di depan Periplus LIA
padahal hari Selasa, bandara rame ajaa.. gimana pas hari minggu kemarin. 
waaaaak.. ada Garuda Explore, pengen nyobain naik iniiii... 
foto wajib kalo mau naik ke pesawat. sepiiiii....
di belakang dan nggak ada orang selain gw yang duduk
sepiiiiii....
ini momen pas liat keluar jendela dan tau-tau sedih harus ninggalin Lombok
Sampai di bandara sekitar jam 12 lewat dan gue tinggal nukerin jadi tiket di counter-nya aja karena sebelumnya udah check-in online. Tapi ternyata gue belum bisa menaruh bagasi, karena baru dibuka sekitar jam 1 siang, okelah gue tunggu. Bandara Internasional Lombok ini memang nggak sebesar Bandara Internasional Ngurah Rai di Bali, malah ruang tunggunya gue bilang mirip seperti di Bandara Adisucipto di Jogja. Terbesit kabar bandara yang sering disebut BIL (Bandara Internasional Lombok) ini akan berganti nama menjadi LIA (Lombok International Airport). 

Setelah bagasi masuk, ternyata panggilan Garuda ke Jakarta langsung berseru dikumandangkan. Hal wajib di ruang tunggu sambil menuju ke pesawat adalah foto-foto. Penerbangan di hari Selasa ke Jakarta ini nggak seramai pas tanggal 31 ke Lombok, iyalaaaaah ki. Mungkin satu pesawat Garuda ini isinya hanya sekitar 25 orang deh. 10 baris ke belakang dari pintu darurat cuma gue doang, sisanya ada duduk di baris depan semua, hahahahahah berasa pesawat sendiri. Gue bisa dengan leluasa menaruh tas kamera di kursi samping.  Sebenernya gue agak was-was dengan cuaca sore itu, soalnya gue lihat dari pesawat kalau awan mendung sudah menggumpal. Bah, dan bener aja, baru aja pesawat naik udah menembus gumpalan awan tebal itu. Tau kan rasanya kayak apaaaa?? Goyang-goyang dan itu sereeem banget.

Nggak berapa lama setelah kondisi pesawat nggak berguncang lagi, si pramugari mulai keliling untuk ngasih meal. Nah yang gue bingung kemarin pas flight dari Jakarta ke Lombok, pembagian meal itu urut dari depan, tapi di penerbangan ke Jakarta ini pembagian meal dimulai dari seat paling belakang (yaitu gue). Ada yang tau kenapa? Pilihan menu makan di penerbangan ke Jakarta ini adalah Nasi Ikan atau Pasta Ayam, entah kenapa gue sok-sokan pesan Pasta Ayam. Kali itu gue pengen soda dan gue minta Sprite pakai es. Rasa pastanya giman aki? Gini ya entah kenapa makanan di penerbangan Garuda selalu enak, mungkin karena gratis kali ya.. Ngiahahahaha….

tuh awan mendung yang harus dilewatin sama ni Boeing
tuh pilihan mimiknya di pecawat
selamat makan siang buat gw yang kelaperan.... 
pasta ayam endesssss.....
kedapetan baca majalah Colours edisi paling baru (Januari 2016)
Gue sempet lihat pemandangan yang menakjubkan dari atas pesawat ini, yaitu Danau dan Gunung Batur di Bali. Selama perjalanan udara kurang lebih 2 jam, ada beberapa kali pesawat masuk ke gumpalan awan mendung, yang efek goyangnya lumayan terasa di kabin dan bikin jantung deg-deg ser. Oh iya, selama di pesawat gue pasang earphone dan mendengarkan musik. Sambil menatap ke luar jendela, jadi perjalanan terasa seperti ada soundtrack-nya, haha.

Gunung Batur, Bali
Gunung & Danau Batur, Kintamani, Bali
awan yang aneh
Pesawat mendarat dengan mulus di landasan pacu Bandara Soekarno-Hatta pada pukul 4 sore. Saat itu gue lagi nggak buru-buru jadi memutuskan untuk hunting-hunting foto di sekitaran bandara. Ada yang kocak di sini, ada barang yang keluar dari rel bagasi ukurannya cuma 15 x 15cm berbentuk kubus. Buseeet itu keciiil banget men, kenapa nggak dibawa ke kabin aja deh. Ya gue nggak tau ya mungkin ada aturan barang-barang tertentu kah yang nggak boleh masuk kabin pesawat walaupun itu ukurannya kecil?

bersiap mendarat
dijemput bis
dibuat mainan. Ngahahahha....

Nah barulah sekitar jam 5 sore gue pesan GrabCar menuju Gedung Grand Slipi Tower, karena jalan tol agak tersendat pas mau keluar bandara, jadi perjalanan Bandara - Slipi ditempuh kurang lebih 1 jam perjalanan. Thanks God! Akhirnya gue sampai di kos lagi dengan selamat dan terima kasih Lombok buat cerita dan kesan yang menyenangkan di awal tahun 2016 ini. See ya!!

PENGELUARAN
GA LOP-CGK: Rp 750.000,-
Soto Ayam + Es Jeruk: Rp 22.000,-
Roti Sobek, Beng-Beng 4, Air Mineral: Rp 25.000,-
Damri Mataram-Bandara: Rp 25.000,-
GrabCa: Rp 100.000,-
Parkir Grand Slipi Tower: Rp 3.000,-
Tol Dalam Kota: Rp 9.000,-
TOTAL PENGELUARAN DAY 6: Rp 934.000,-

Jadi total pengeluaran di Lombok selama 6 Hari 5 Malem adalah sebesar;
Hari ke-1                             : Rp 1.435.000,-
Hari ke-2                             : Rp 731.000,-
Hari ke-3                             : Rp 239.000,-
Hari ke-4                             : Rp 248.000,-
Hari ke-5                             : Rp 770.000,-
Hari ke-6                             : Rp 934.000,-
TOTAL PENGELUARAN   : Rp 4.357.000,-

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK