Kangen Solo? Coba deh Mampir ke Waroeng Solo (The Authentic Javanese Cuisine) di Kemang

March 10, 2016

Solo emang jadi kota yang nggak pernah gue lupain, mulai dari wisata sampai kulinernya (serabi notosuman, nasi liwet, susu murni shi jack, selat solo, cabuk rambak). Aaaaaah semua itu enak dan bikin kangen.

Nah ketika sudah pindah ke Jakarta, banyak orang yang bertanya dimana ya di sini tempat yang bisa melepaskan rasa kangen sama kampung halaman, khususnya Solo. Jawabannya adalah Waroeng Solo yang berlokasi di Jalan Madrasah No.14, Kemang. Pertama kali ke sini, gue pikir lokasinya berada di gang kecil yang harus mblusuk-mblusuk masuk. Tapi ternyata nggak, lokasinya berada di pinggir jalan raya besar, nama di plang-nya adalah Joglo@Kemang. Jadi Joglo@Kemang ini adalah jaringan grup mulai dari penginapan, restoran, dan kafe. Lo bisa buka website-nya sendiri di sini http://joglogroup.com/ (wah dapet royalti nih gue).

Gue ke Waroeng Solo ini sepulang kantor, sekitar jam setengah 7 dari Slipi. Gue bela-belain ke sini karena penasaran banget lihat review-nya di Zomato. Nyasar-nyasar yang ternyata gue salah ke Jalan Madrasah, gue malah ke Jalan Madrasah di deket PIM (Pondok Indah Mall), huahahahah...... dari PIM ke Kemang, amazing! Waze pun kembali bekerja dan akhirnya sampailah di TKP setelah hampir 2 jam muter-muter nggak jelas. Sesampainya di lokasi gue kaget karena lahan parkirnya super luas dan udah pakai sistem electronic parking, jadi kalian yang bawa kendaraan nggak usah takut nggak kebagian tempat. Kenapa luas? Ya, karena memang areanya gabung dengan hotel dan gedung sewa milik Joglo Group.

Saat pertama kali masuk ke dalem Waroeng Solo di Kemang ini (bisa gue sebut restoran nggak sih ya ini, tempat makan aja kali ya), gue disambut dengan pemain gamelan lengkap dengan kostum adat Jawa. Kereeeen!! Di Waroeng Solo Kemang lo bisa duduk di bagian dalem atau di luar, tapi gue ambil kursi di dalem dekat dengan jendela (meja 7 kalo nggak salah). Gue seneng banget karena bisa nemuin tempat makan dengan ambience Jawa di Ibukota.
waroeng solo
nih suasana bagian dalam dari Waroeng Solo Kemang
waroeng solo kemang
jam pulang kerja, tetep asyik dan nggak terlalu ramai

waroeng solo jaksel
suasananya njawani banget kan?
Setelah mendapatkan kursi dan duduk manis, disambutlah dengan pelayan wanita yang juga lengkap dengan kostum kebaya adat Jawanya. Ini mengingatkan gue dengan salah satu tempat makan di Jogja yang namanya The House of Raminten. Buku menu pun gue buka dan pilihannya ternyata banyak banget. Di Waroeng Solo Kemang ini gue pesen mi Jawa kuah dan Es Beras Kencur, sedangkan temen pesen Selat Solo dan Es Jeruk Murni. Rasanya ki? Rasa Bakmi Jawa-nya cenderung pedes dengan kuah yang berwarna kemerahan. Kuahnya penuh bumbu tapi lagi-lagi mungkin terlalu pedes, jadi sedikit mengurangi cita rasa dari Bakmi Jawanya itu sendiri. Es Beras Kencurnya bikin gue kaget, rasa beras kencurnya pas, enak! Gue sempet nyobain Selat Solo-nya temen, enak, tapi kuahnya terlalu dominan rasa tomatnya.

Sebelum pulang sekitar jam setengah 10-an, gue pesen (lagi) Tempe Mendoan dan Es Cokelat. Rasa Tempe Mendoannya enak, cuma tepungnya agak sedikit keasinan, sedikit ya. Penyajiannya juga kurang cabe rawit, cuma dikasih sambel kecap aja. Kalau, Es Cokelat-nya ada rasa-rasa cokelatnya, huahahaha…., rasanya biasa aja, nggak ada yang spesial.
makan di waroeng solo
selat solo dan bakmi kuah
Jadi, Waroeng Solo di Kemang ini bisa menjadi sebuah tempat nyaman buat meeting kecil atau sekedar chit-chat dengan temen selain di starbucks atau tempat ngopi modern lainnya. Lo juga bakal ditemani dengan suara live musik gamelan atau musik tembang Jawa yang sayup-sayup sendu terdengar. Duh!

Mie Jawa Kuah : Rp 30.000 (8 dari 10)
Es Beras Kencur : Rp 15.000 (9 dari 10)
Selat Solo : Rp 35.000 (7 dari 10)
Es Jeruk Murni : Rp 20.000 (7 dari 10)
Mendoan : Rp 20.000 (8 dari 10)
Es Cokelat : Rp 17.000 (7.5 dari 10)

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK