10 (+1) Things I'll Never Forget About Jogja (part 1 of 3)

July 26, 2016

Jogja menjadi sebuah kota yang gampang banget bisa bikin kangen kalo kamu pernah tinggal disini. Selama kurang lebih 4 tahun hidup merantau di Jogja, banyak hal yang menarik dan beneran nggak bisa saya lupain. Bahkan bisa dibilang, saya seperti menjadi orang dengan label “brand new product” setelah lulus dan pergi meninggalkan Jogja. Banyak hal baru yang saya temukan, saya dapatkan, saya lakukan untuk pertama kalinya disini.

Kenapa Jogja bisa bikin kangen sih? Secara umum mungkin dikarenakan banyak penduduknya yang ramah, makanannya murah-murah, nggak ada kemacetan yang berarti, banyak acara menarik, dan sebutan “everyday is holiday” bagi kota Jogja yang memang tidak pernah salah. Tapi bagi sebagian orang, Jogja punya kesannya masing-masing yang membuat kota ini selalu memberikan sepercik rindu saat kita jauh darinya.

1.       Bulan Ramadan (Puasa, Jam Sahur, dan Berbuka)
Hal pertama yang bikin ngangenin dari Jogja buat saya adalah ketika merasakan bulan puasa/Ramadan di kota ini. Itu rasanya luar biasa berbeda dan kamu akan tahu rasanya bangun sahur sendiri, dengan alarm yang terkadang kamu snooze berulang kali. Bangun sahur dan mata terbelalak, karena ngeliat jam hampir menunjukkan waktu Imsak, atau justru kamu terbangun karena kerasnya suara adzan subuh dari toa masjid. Huahahaha…

Nyari makan sahur di Jogja tu seru-seru nyebelin. Emang sih enaknya kamu bisa ngebungkus lauk di malem hari dan ketika sahur, tinggal buka itu lauk, angetin, dan siap untuk dimakan. Tapi ketika kamu lupa beli lauk atau bosen ngebungkus terus, maka kamu harus keluar mencari makan sahur sendiri. Kenapa saya bilang seru-seru nyebelin? Ya, seru karena bisa ngeliat mahasiswa mahasiswi di sekitar kos kamu keluar jam 3 pagi dengan muka bantal, koloran, kutangan, dan kucel buat cari makan sahur ke burjo/warung makan. Haha… Tetapi nyebelin ketika kamu telat pergi ke burjo/warung makan. Ketika kamu telat beli makanan, maka harus siap mental dan raga untuk mengantri membeli makanan yang luar biasa panjangnya. Yang paling menyesakkan ketika kamu masih berada di dalam antrian, tiba-tiba suara toa masjid berbunyi “Imsaak….Imsaaak….”. Itu paniknya bukan main men…!!

Trus, satu lagi nih yang saya suka dari Jogja ketika bulan Ramadan. Yap, waktu dan jam-jam ngabuburit menjelang berbuka puasa. Jogja ramenya bukan main, terutama di kawasan lembah UGM. Sore hari disana bener-bener seru dan nggak ngebosenin buat nunggu waktu berbuka. Banyak pedagang makanan, yang juga rata-rata mahasiswa disini, berjualan demi mendapatkan pemasukan bagi mereka sendiri atau untuk keperluan di kampusnya. Nggak cuma di kawasan UGM sebenernya, ada yang namanya Kampung Kauman yang menjadi surga kalo lo suka jajanan pasar dan jajanan tradisional. Letaknya ada di barat Alun-Alun Utara Kota Jogja.

Buat mahasiswa-mahasiswa “Para Pejuang Ta’jil” di hampir setiap masjid besar di Jogja menyediakan free ta’jil untuk siapapun yang datang. Pernah coba ki? Pernah lah… Haha… Hampir tiap tahun saya dateng ke masjid UGM buat buka puasa bersama orang-orang yang lain dengan menu ta’jil gratis. Ya maklum lah ya, namanya juga mahasiswa rantau, cepet geraknya kalo ada yang gratisan. Haha.. Tapi emang ini jadi pengalaman yang seru, duduk lesehan di teras masjid, menunggu adzan berkumandang, dan bersama-sama menyantap nasi bungkus dengan lauk seadanya ditemani segelas teh hangat. Oh yess!! It was a memorable experience!
Lembah UGM
(source: https://cdn.sindonews.net/dyn/620/content/2015/06/26/151/1017066/ngabuburit-seru-di-lembah-ugm-LA2.jpg)
Buka Puasa di Masjid UGM
(source: http://mblusuk.com/gambar/takjil01.jpg)
2.       Makan Bayar Belakangan
Entah kenapa orang Jogja itu banyak yang terlalu baik dan terlalu jujur. Kantin fakultas saya yang paling epic seantero UGM, yaitu “Bonbin” menerapkan sistem “makan dulu bayar ntar”. Ya, disini kamu bisa pesen makan duluan, terus duduk, anteng makan, dan barulah bayar ketika sudah selesai. Loh kalo itu orang langsung pulang dan nggak bayar? Ya bisa bisa aja sih kalo emang niatnya udah nggak bener. Karena nggak mungkin juga si penjual merhatiin dan nginget satu-satu siapa aja yang beli makanannya.

Dan itu beneran kejadian sama saya, dimana lupa bayar makan, tapi untungnya saya adalah orang yang jujur dan baik hati. Pret! Jadi ceritanya saya makan siang disana, pesen siomay dan jus buah di warung yang berbeda. Saking asiknya makan dan ngobrol sama temen, setelah kelar makan saya pergi begitu saja. Baru inget malemnya, kalo saya ternyata belum bayar makanan sama minuman di kantin siang tadi. Oh god! Besok paginya saya dateng ke si penjual siomay dan jus buah untuk membayar. Saya pun meminta maaf kepada si penjual karena lupa bayar kemarin dan betapa terkejutnya ketika si penjual berkata “udah biasa mas, banyak yang lupa”. Heee?? Ini kalo di Jakarta, orang-orang kayak saya yang lupa bayar, mungkin udah digebukin sama penjualnya kali ya.

Ada satu lagi hal yang menurut saya nggak terlupakan. Ada warung kecil di deket selokan Mataram yang menjual nasi kuning tiap paginya. Warungnya nyempil dan gak keliatan dari jalan raya. Di etalase kacanya juga cuma dipajang beberapa piring aja, berisikan gorengan dan telur, just it. Pernah suatu ketika saya makan habis sekitar 6500 dan mau bayar pakai uang 20.000 ribuan. Tiba-tiba si Ibu penjualnya berkata “nggak ada kembalinya mas, bayar besok aja nggak apa-apa”. What?! Padahal saya juga nggak sering makan di tempat Ibunya, mungkin kalo memang udah kenal dan langganan itu masih bisa dimaklumin. Ya nggak sih? Ternyata masih ada dan banyak orang-orang baik dan super jujur di zaman yang edan sekarang ini. Jogja, you’re the best!!
Kantin Bonbin UGM
(source: http://tango.image-static.hipwee.com/wp-content/uploads/2016/04/hipwee-Kantin-Bonbin-750x563.jpg)

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK