10 (+1) Things I'll Never Forget About Jogja (part 3 of 3)

July 28, 2016

7.       Makan Tengah Malem Diiringi Musik dari Musisi Jalanan
Ini yang paling asik dari Jogja! Coba deh sesekali keluar malem buat nyari makan di sepanjang jalan Margo Utomo, Jalan Malioboro, atau makan di penjual gudeg yang bukanya malem hari. Jalan Margo Utomo adalah jalan yang mengarah dari Tugu Jogja ke arah Stasiun Tugu, disana lo bisa nemuin banyak penjual angkringan. Biasanya buka mulai jam 8 malem sampai menjelang pagi, lo bisa nikmatin dinginnya Jogja menjelang pagi dipadu dengan gurihnya gorengan, hangatnya kopi joss, dan alunan musik dari musisi jalanan Jogja.

Kalau di Malioboro selepas jam 10 malem, lo bisa temuin banyak lesehan yang menjual berbagai santapan malam. Yang paling terkenal sih dan pernah gw cobain adalah Mie Ayam Grabyas yang letaknya ada di depan Hotel Inna Garuda. Ini mi ayam epic banget di Jogja, nggak tau kenapa mungkin karena emang bukanya baru tengah malem. Rasanya sih menurut gw biasa aja, mungkin karena sensasi makan mi ayam tengah malem di Malioboro kali ya. Jogja nggak pernah sepi bro! Haha…

Nah terakhir adalah Gudeg! Yes! *hands down* kalo pagi hari ada gudeg kering Yu Djum yang paling juara. Kalo malem adalah jatahnya gudeg basah. Sebenernya buanyak banget di dalem kota Jogja yang tengah malem berjualan gudeg, mulai dari Gudeg Bromo Bu Tekluk, Gudeg Permata, Gudeg Pawon, Gudeg Mercon, dll. Semuanya pernah gw cobain, tapi yang paling berkesan adalah Gudeg Permata dan Gudeg Pawon. Gudeg Permata ini jualannya di belakang bekas bioskop permata dan kalau tengah malem menjelang pagi lo makan bakal ditemenin sama musisi jalanan yang bersenandung menyanyikan lagu “Yogyakarta” dari Kla Project. Yassss…!!! Dalem bro dalem itu….!!! Bikin kangeeeen…!!!

Gudeg Pawon juga menarik menurut gw karena jualannya beneran ada di dalem dapur dan biasanya kalo hari libur antriannya puanjang banget. Rasanya 11-12 sih sama Gudeg Permata, dengan tipikal rasa gudeg basah yang hampir mirip, mungkin karena cara penjualannya aja yang berbeda kali ya, yang mungkin membuat Gudeg Pawon ini lebih banyak dikenal dan dikunjungi daripada Gudeg Permata.
Rio Febrian di Gudeg Permata
source: www.kamarmusik.net
8.       Sunmor (Sunday Morning) UGM
Mungkin ada yang belum tau apasih sunmor itu? Sunmor adalah pasar paginya anak-anak UGM untuk mencoba berwirausaha dan menjual berbagai macam hal/barang, dari pengembangan ide serta kreativitas mereka. Lokasinya terletak di jalan Prof.Dr.Drs Notonagoro (depan Masjid UGM) sampai jalan Olahraga (jembatan penghubung Fakultas Pertanian dan Peternakan).

Mulai ada sekitar jam 6 pagi sampai jam 12 siang. Disini lo bisa temuin apapun yang lo mau, mulai dari pakaian, pernak-pernik, hobi, dan tentunya makanan n camilan. Gw pernah berjualan lo disini sama temen-temen kampus, buat cari dana untuk acara yang bakal kita adain. Pertama gw pernah jualan pisang bakar dan kedua gw jualan baju-baju bekas yang masih layak pakai. Dan hasilnya pun lumayan lah ya buat sedikit menambah pemasukan.
Sunday Morning UGM
source: www.ngadem.com
Disini emang ajang tempat para mahasiswa untuk nunjukin hasil dan kreasi lo selama kuliah. Gw pernah cobain es krim bekatul dari salah satu stand milik temen-temen dari Fakultas Pertanian UGM. Enak kok rasanya, ya walaupun gw ngebayangin bekatulnya itu sendiri. Haha.. Tapi seru dan nggak bakal gw pernah lupa!

9.    Ngawul di Sekaten
Ngawul? Apaan tu? Kalo lo yang pernah stay di Jogja pasti tau. Ngawul itu semacam apasih ya hmmm “ngaduk-ngaduk” kali bahasa Indonesia-nya. Ya, misalkan ada tumpukan pakaian terus lo aduk-aduk mau nyari pakaian yang ada di paling bawah, nah itu dia definisi “ngawul”. 

Ada acara tahunan di Jogja yang diadain di Alun-Alun Utara namanya Sekaten, disini buaaaanyaak banget penjual pakaian-pakaian bekas. Ha? Pakaian bekas! Yes, kalo lo yang tinggal di Jakarta dan pernah lewat daerah pasar Senen atau Poncol disitu banyak yang jual pakaian bekas tapi digantung. Nah kalo di Jogja ada juga yang digantung, tapi lebih banyak yang ditumpuk asal begitu saja sampai menggunung-gunung.

Apa yang bikin lo nggak bisa lupa ki? Eh, ini seru lo! Sensasi mencari pakaian-pakaian bekas yang bagus dan masih layak pakai dengan harga yang super luar bias murah. Bayangin aja, lo bisa dapetin kaos cuma 5-10ribu doang, jaket/sweater 15-30ribu, celana jeans cuma 50rb perak. Gila nggak tuh!
Ngawul di Sekaten Jogja
source: www.trenawul-awul.blogspot.com
Tipsnya dari gw sih, pertama lo harus pake masker kalo mau ngawul, karena emang debu atau mungkin bulu-bulu pakaian yang nggak keliatan bisa kehirup. Kedua, be patient buat nyari yang bagus dan menurut lo masih layak lo cuci dan lo pake lagi. Karena memang nggak gampang nyarinya dan butuh waktu yang lumayan banyak. Ketiga, setelah lo dapetin itu pakaian, cuci berulang kali pakai air panas atau pakai detergen yang sedikit lebih banyak dari biasanya. Kenapa? Ya karena memang lo nggak tau asal usul itu pakaian dari mana dan bekas kena apa. Buat jaga-jaga aja bro/sist. Dan sejauh ini gw punya 2 sweater + 2 kaos dari hasil ngawul dan masih oke buat gw pakai.

10.  Galau, Duduk Sendiri di Angkringan
Ini menjadi hal yang mungkin buat lo pada nggak penting buat dibaca kali ya, tapi ini menjadi hal yang gak bisa gw lupain selama tinggal di Jogja. Tiap gw lagi galau (cieeelaaah…ki!), maka saat itulah gw memutuskan untuk keluar kos di tengah malem. Sendiri. Kemana? Pergi ke angkringan langganan di gang belakang kos-kosan.

Angkringannya punya pak Amin (masih inget banget gw nama si bapak). Angkringannya biasa banget, bukan angkringan-angkringan modern yang kekinian, ini angkringan punya si bapak masih pakai lampu sentir dan gerobak kayu. Duduk di depan bara api dengan ceret air diatasnya, ngobrol berbagai hal dan saling bertukar cerita dengan si bapak, membuat malam Jogja yang dingin terasa hangat dan damai. Oh men!! Jogjaaaa….. 
Angkringan yang Ngagenin...
source: www.cicikurn1a.weblog.esaunggul.ac.id
(+1). L-O-V-E
Terakhir, kenapa ini gw tambahin dan gw sebut sebagai (+1). Tidak lain dan tidak bukan karena ini adalah bonus saat lo pernah tinggal dan hidup di Jogja. Bonusnya memang bisa berbuah manis atau justru bisa berbuah pahit saat lo pergi meninggalkan Jogja. :)
C-I-N-T-A
source: www.kineklub.lfm.itb.ac.id

Oh Jogja, itukah kekuatanmu…?? Sehingga sampai saat ini pun aku tak bisa melupakanmu dan dirinya….. 

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK