[SULAWESI TRIP Hari ke-1 Bagian 2] Coto, Bis Malam, dan Indahnya Senja Pantai Losari di Makassar

February 01, 2017

Sekitar jam 1 siang gue selesai Solat Jumat di Masjid Terapung (Masjid Amirul Mukminin) dan memutuskan untuk mencari makan siang. Gue sempet debat dikit sama temen karena gue mau makan di Coto Nusantara dan temen udah nggak sanggup lagi buat berpanas-panasan naik Gojek ke Jalan Nusantara. Akhirnya kita pun mencari makan siang di daerah Kawasan Kuliner Makassar yang nggak jauh dari Masjid Terapung dan Pantai Losari.

Kita melihat ada warung tenda bertuliskan Coto Makassar & Pallu Basa besar sekali, persis di depan pintu masuk Rumah Sakit Stellamaris. Nggak pakai pikir panjang dan masuklah gue ke warung tenda itu dengan disambut aroma khas yang ulala makin bikin laper. Gue pesen Pallu Basa dan temen Coto Makassar, supaya gue bisa tau perbedaan rasa dari kedua jenis kuliner khas Makassar ini. Dua-duanya sama-sama enak, perbedaan utamanya Pallu Basa pakai kelapa dalam campurannya, sedangkan Coto nggak. Harga per porsinya 28-30 ribu, menurut gue masih termasuk bisa dimaklumin karena isi dagingnya banyak dan rasanya enak. Nggak masalah bagi gue kalau makanan itu mahal tapi enak, yang jadi masalah ketika harganya mahal tapi nggak enak. Review lengkapnya nyusul di artikel terpisah ya.
(kiri) Pallu Basa, (kanan) Coto Makassar
Setelah perut kenyang makan siang karena gue nambah 2 ketupat, hahaha.. kita melanjutkan meng-explore daerah di sekitaran Pantai Losari. Jalan kaki di siang hari, bawa-bawa tas gede isi pakaian, seru tapi lumayan capek. Niat awalnya mau nyari Es Pisang Ijo, tapi setelah muter-muter kita nggak menemukan warung yang khusus menjual Es Pisang Ijo atau Palu Butung. Akhirnya, kita melihat sederetan gerobak-gerobak penjual Pisang Epe di area parkir Pantai Losari. Masih jam 3 sore dan rata-rata banyak yang baru bersiap-siap mau jualan. Tapi ada satu warung mbak-mbak yang sudah buka dan gue liat lagi bakar-bakar pisang. Duduk manislah gue di meja kursi warung si mbak itu dan memesan pisang epe. Gue pesen cokelat keju dan temen pesen cokelat keju gula jawa. Harga seporsi pisang epe cuma 12 ribu aja 2 potong pisang yang dibelah, dibakar, dan digencet. Nah pas iseng liat-liat menu ada yang namanya “Jus Piyu”, hah apaan tuh! Gue tanya dah tu ke si mbak-mbak yang ngejelasin kalau jus piyu itu adalah campuran jeruk dan susu. Ealah! Pas gue tanyain kenapa namanya jadi “piyu”, si mbaknya malah bingung katanya sebutan orang-orang di sini. Bzzz.. (terpisah lagi ya, review khusus makan pisang epe ini, kepanjangan kalau di ceritain sekaligus).
Jalan Somba Opu yang terkenal dengan pusat oleh-oleh Makassar
Eh ada mobilnya mbah Google
Tuh si mbak-mbak yang blink-blink banget, wuuu cincin kalungnya coi!
Adem! Semilir angin pantainya beuh!
Lumayan lama gue di warung mbaknya, karena lokasinya di bawah pohon rindang. Ngobrol, ketawa-ketiwi sama temen sampai malah ngantuk karena angin pantai semilir yang berhembus. Beranjak dari warung mbaknya sekitar jam setengah 4 sore, matahari udah mulai nggak songong lagi, berfoto-foto menjadi aktivitas selanjutnya. Tapi rasa capek, lemes, ngantuk, dan badan lengket semua jadi satu. Kebingungan lagi mau ngapain, tadinya mau pergi masuk ke sebuah acara di Pantai Losari tapi ternyata ada tiketnya, yang membuat kita jadi males masuk. Alhasil, restoran Es Teler 77 di seberang jalan menjadi tempat meleyeh-leyehkan badan selanjutnya. Sofa berwarna hijau yang empuk seolah terbayang menjadi kasur yang pengen banget ditidurin. Aaaaaaargh! Pengen bobo!

Sekitar jam setengah 6, gue cabut dari Es Teler 77 dan siap memburu sunset di Pantai Losari. Suguhan pemandangan matahari tenggelam di sini beneran indah, terlebih ditambah dengan hadirnya kapal phinisi yang membuat scenery sore itu semakin memukau. Tapi, indahnya pemandangan nggak dibarengi dengan indahnya badan yang semakin lepek saat itu. Kita kebingungan mencari tempat yang bisa digunakan untuk mandi dan sempat terpikirkan rumah sakit. Tapi yakali gue masuk rumah sakit cuma numpang mandi doang. Mencari dan mencari, ternyata ada sebuah WC umum di area Pantai Losari yang bisa dibuat mandi. Harganya cuma 5000 aja, ya walaupun sempit tapi setidaknya nggak jorok-jorok amat, badan akhirnya bisa terasa hidup kembali. Halah!
Nah itu di bagian kiri adalah kamar mandi umumnya
Kapal phinisi yang membuat sajian mata semakin indah
Masjid terapung sore hari (ini bukan program 'terapung'nya AHY ya) Wkwkwk..
Kali-kali gue mejeng di blog sendiri (yang motoin si @andy_soe (IG))



Jam setengah 8, gue pesen GrabCar dari Pantai Losari menuju Pool Litha&Co karena bis ke Toraja akan berangkat pukul 9 malam. Untungnya jalanan nggak macet dan melewati depan Lapangan Karebosi dengan suasana riuh ramai karena sedang ada panggung acara. Sesampainya di pool, gue langsung ke loket untuk menanyakan plat nomor bis yang akan gue naiki. Ternyata beda jauh suasananya siang dan malem hari di sini, kalau siang kayak kuburan tapi kalau malem rame banget. Iyalah namanya juga bis malem, dodol lu ki!

Beli cemilan dulu dan pocari untuk mengembalikan ion-ion tubuh yang hilang. Wakakaka.!! Berangkat tepat pada pukul 9 malam dengan sangat mulus karena bisnya benar-benar nyaman. Busa kursinya tebel, bisa selonjoran dengan sandaran betisnya, plus ada selimut dan bantal. Nggak ada setengah jam setelah bis berangkat, gue langsung hilang lenyap bagaikan ditelan bumi. Bangun-bangun bis sudah merapat di daerah Enrekang pada pukul 4 pagi. Gileee!! Perjalanan 9 jam beneran nggak terasa sama sekali (iyalah lo tidur kayak orang mati!). Padahal temen gue cerita kalau bis-nya ngebut kenceng banget di banyak tikungan. Haha.
 
Pool bis Litha&Co malam hari, ruameee!!
Kursinya pewe banget dan bikin pelor (nempel molor)


Sampai di pemberhentian terakhir bis Litha&Co, tepatnya di Pasar Rantepao, gue turun dari bis dan udah banyak banget kang ojek yang nawarin jasanya. Duh gue bilang aja sama si kang-kang ojek itu Gue pun bilang ke si kang-kang ojek itu “maaf-maaf saya sudah dijemput supir saya”, wakakakak!! Kaga ding! Kels..!! Gue berjalan kaki menuju lokasi penginepan yang nggak jauh dari Pasar Rantepao. Bener aja, jalan kaki ke penginapan bernama Wisma Maria 1, hanya membutuhkan waktu sekitar 5-10 menit aja. Nggak capek kok, karena dingin dan banyak hal baru yang dilihat (guenye emang kepo sama hal  baru). Sampai di penginepan sekitar pukul 7, saya disambut seorang bapak yang mempersilahkan saya menunggu sekitar 1 jam karena kamar penuh dan belum ada yang check-out. Lucunya kita disuruh nunggu di kamar single yang bocor dan banjir air lantainya…. Whaaat serius?..
 
Nah turun di Rantepao pas perempatan tugu itu tuh
Wisma Maria 1 dari jalan raya


Lanjutannya kita keleleran di kamar yang euwh… di sini -> Pedasnya Cabai Toraja, Batutumonga Yang Menusuk Tulang, dan Kopi Susu Rasa Gagal!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK