Es Krim Toko Oen, Malang: Apa Iya Terlalu Sayang Untuk Dilewatkan?

January 17, 2017

toko oen
“Akhirnya kesampean juga ke sini!”

Kok kayaknya lebay banget ki? Iya emang. Karena apa, karena pas gue dateng ke Malang di awal tahun 2015, di mana gue masukin Toko "Oen" pada itinerary hari terakhir yang ternyata di hari tersebut TUTUP! Ah elah! Sebelnya bukan main, karena niatnya makan es krim di Toko Oen itu sebagai penutup traveling gue di Malang saat itu. Grrr...!!

Tapi akhir bulan Desember kemarin, gue akhirnya bisa dateng dan nyobain es krim yang katanya legend di Malang ini. Lokasinya ada di pusat kota, tepatnya di deket Alun-Alun Kota Malang. Gampangnya lagi temuin dulu Mall Sarinah Malang, nah Toko Oen ini berada persis di seberangnya. Emang sih tokonya kalau sekilas liat dari jalan raya nggak terlalu kelihatan karena ketutupan sama rindangnya pohon di depannya.

Ketika masuk ke dalam Toko Oen, suasana tempo dulu beneran langsung menyeruak. Terlebih gue dateng pas malem hari, lampu-lampunya rata-rata menggunakan neon yang dipasang di tembok jadi menghasilkan pendaran cahaya yang berbeda dari lampu yang dipasang di langit-langit. Berbagai foto-foto kota Malang tempo dulu juga dipajang di setiap sisi dindingnya yang menambah kesan kuno. Begitu juga pajangan-pajangan jadul yang diletakkan di beberapa mejanya. Ditambah  lagi dengan para pegawainya yang juga menggunakan pakaian ala-ala kompeni Belanda yang warna putih itu. Secara konsep, Toko Oen ini top menurut gue karena mampu membuat suasana tempo dulu kental terasa.
toko oen malang
suasana di dalam ruangan
suasana malam di toko oen
terang cahaya lampu dari neon-nya
tempo dulu di toko oen
banyak pajangan jadul
lukisan di toko oen
banyak hal menarik untuk dilihat
Untuk menu makanan di Toko Oen banyak sajian-sajian tempo dulu yang menarik buat dicoba, tapi sayangnya menurut gue rate harganya mahal banget! Rata-rata harga dari seporsi makanan di sini paling sekitar 40 ribuan ke atas. Jadi saran gue ketika lo mau mampir makan siang atau malam di sini, setidaknya siapin budget sekitar 100 ribuan. Nah, berhubung niat awal gue emang mau nyobain es krimnya aja, bukan makan, jadi gue saat itu memesan Banana Split dan Es Krim Gula Jawa. Sistemnya bukan memesan, makan, bayar, tapi memesan, bayar, dan makan. Isi dari banana split-nya ada 1 buah pisang yang di potong 2, tengahnya dikasih es krim vanila spread, dan di atasnya ada 3 scoop es krim (cokelat, stroberi, vanila). Seporsi banana split ini harganya 55 ribu. Rasanya? Hmm...duh gak tau ya menurut gue biasa aja, nggak ada yang spesial (relatif ya ini tiap orang). Tekstur es krimnya kasar, bukan es krim lembut. Tapi perasaan biasa itu hilang setelah gue nyobain es krim gula jawa. Rasanya ya gula jawa tapi dalam bentuk es krim, unik! (sama excited-nya ketika gue nyobain es krim bekatul di UGM). Satu scoop es krim gula jawa ini harganya 25 ribu.
es krim toko oen malang
es krim gula jawa & banana split
oleh-oleh toko oen malang
bagian tempat oleh-oleh
kasir toko oen malang
kasirnya, eh ada Pak Jokowi. 
roti di toko oen
roti jadul, enak-enak kayaknya


Di Toko Oen juga menjual berbagai macam roti-rotian dan kue-kue jadul yang ukurannya itu nggak nyantai gedenya. Roti dan kuenya di pajang di etalase kaca di bagian paling depan dari toko. Di dekat etalase roti dan kue, juga ada banyak makanan-makanan khas yang bisa dibeli dan dibawa pulang sebagai oleh-oleh. Intinya sih, Toko Oen menurut gue wajib nggak wajib lo datengin ketika liburan di Malang, cuma gue mau kasih tau aja bahwa harga es krim dan makanannya terbilang mahal dan mending lo tau duluan sebelum lo kaget (backpacker only) ketika lihat buku menunya. Selamat mencoba!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK