[SULAWESI TRIP Hari ke-1] Perut Yang Tak Bersahabat di Perjalanan Pertama ke Tanah Sulawesi

2:30:00 AM

Hari Pertama 
Kamis & Jumat, 19-20 Januari 2017

Penerbangan Jakarta – Makassar pada pukul 5 pagi membuat tenaga badan gue terkuras habis. Gue pikir simpel dan gampang lah nginep di bandara, karena sebelumnya gue pernah ngelakuin itu 2 kali di KLIA2 dan terminal 3. Sama sekali biasa aja, kecuali rasa dingin yang menusuk sepanjang malam di bandara karena nggak bawa jaket. Tapi kali ini walaupun udah persiapan pakai jaket tebal, ternyata prediksi “biasa aja” salah besar. Tenaga benar-benar terkuras di malam itu karena tidur selonjoran di kursi besi ruang tunggu.

Sekitar jam 8 malem gue pulang dari kantor di BSD (dengan tas yang udah berisi baju-baju) ke rumah Andi Sutrisno (temen kantor gue) di daerah Ciledug. Entah apa gue aja atau emang jauh, perasaan nggak nyampe-nyampe rumahnya deh. Kelaparan pun melanda, belilah nasi goreng kebanyakan kecap di pinggir jalan. Sampai di rumah Andi sekitar jam setengah 10 dan ngaso bentar sampai jam setengah 12. Itu sebenernya mata udah kayak lilin yang ketiup-tiup angin mau mati, tapi gue nggak mungkin nginep di rumahnya si Andi. Selain karena nggak enak sama keluarganya, tapi takutnya pagi hari nyari Grab/Uber ke bandara susah dapatnya. Alhasil gue pun cabs dari rumahnya Andi sekitar jam setengah 12 malem, total sama biaya tol dan parkir bandara itu Rp 106.000,- dibagi 2, jadinya 53 ribu aja. Murah!

Lucunya gue baru tau kalau beda terminal sama si Andi, gue di 2F dan Andi di 1C. Ah elah! Terlebih lagi gue pikir tengah malem gini bandara nggak ada penerbangan ya, ternyata ada cui! Gue liat di papan pengumuman ada penerbangan tengah malem ke Manila. Njir! Nah sampai bandara nih awal bermula perut nggak beres, gue langsung nyari toilet karena bener-bener mules. Perut redaan dan nyari space kursi kosong buat selonjoran tidur. Gue pikir nggak bisa pules, eh ternyata 2 jam lewat begitu saja. Bangun-bangun sekitar jam 4 pagi dan terminal 2F mulai rame berdatangan orang-orang. Masuk ke dalem, periksa ribet, check-in, dan sumpah perut mules lagi men! Alhasil gue ke toilet lagi yang ada di boarding room. Ini gue rasa akibat nasi goreng kebanyakan kecap pinggir jalan tadi deh! Yakin! Perut bukan cuma kerasa mules, tapi sakit! Omegat! Ternyata whatsapp-an sama si Andi pun sama, doi juga bolak-balik ke WC karena mules sakit perut. Kampret itu nasgor!
Suasana terminal 2F jam 1 malem
Ternyata rame yang geleparan tidur sana-sini
Ikutan lah
Liat itu ke Manila jam setengah 1!
Jam 4 pagi masuk gate dulu!
Panjang antriannya cing ternyata!
Check-in process
SJ 590!
Menuju arah matahari terbit
Masuk ke pesawat dan nggak ada yang spesial karena pakai pesawat mainstream yaitu Boeing 737-800 NG. Gue beneran tepar di pesawat, langsung merem, bangun karena dapet kue, dan tidur lagi sampai pesawat mendarat di Makassar. Oh iya, ternyata waktu gue naik sriwijaya ke Bali dan dapet makan berat itu karena delay, bukan karena penerbangan lebih dari 2 jam. Lah ini buktinya ke Makassar kan 2 jam lebih, tapi cuma dapet minum dan 1 muffin aja. Rasanya nggak enak menurut gue, pandan bikin eneg!

Ndak enak :(


Pesawat mendarat di Bandara Sultan Hassanudin sekitar jam 8 pagi dan gue masih harus menunggu si Andi sampai setengah 10 karena naik Citilink. Badan lumayan seger berkat tidur sepanjang perjalanan tadi, mayan lah ya! Tapi efek nasi goreng kampretnya belum hilang, gue mules lagiiii! Arghhhhh!!! Isi perut beneran kekuras, bokar boker mulu!

Selama gue nungguin Andi di deket rel bagasi, ada hal yang baru gue tau saat itu. Jadi di Bandara Sultan Hassanudin ini, setelah kita mengambil bagasi, maka akan di cek ulang oleh petugas yang berjaga di sana. Kok selama gue bepergian ke bandara-bandara lain, baru di sini gue liat pengecekan pengambilan bagasi kayak gitu deh. Hmm… Sekitar jam 10, Andi sampai dengan muka kelaperan dan ngajakin ke Indomaret dulu sebelum naik DAMRI. Oh iya, gue beli tiket bis DAMRI di deket pintu keluar, di sana ada yang jaga dan bayar 27 ribu. Ternyata bis DAMRI-nya pakai bis kecil, sama seperti DAMRI Bandara Lombok, bukan bis besar seperti di Soetta.
Mendarat lah di Tanah Sulawesi!
Kecil tuh bisnya
Nah ada yang kampretin lagi nih pas beli air minum di Indomaret Bandara Sultan Hassanudin. Gue beli mineral sedeng merek Indomaret dan Qtela tempe, totalnya 16.500. Gue nggak ngeh pas kasirnya bilang dan kasih kembalian. Baru ngeh ketika si Andi bilang, “ki lo beli air merek Indomaret ya? Kan itu harganya 10 ribu!” Gue kaget dan langsung ambil struk dari kantong. Anjir! Beneran dong itu air mineral harganya 10 ribu! Lucunya adalah si Andi yang notice mineral Indomaret mahal dan beli mineral merek Pristine yang harganya cuma 4000 aja! Apaaaaaah!!

Masuk ke bis DAMRI dengan bete mineral 10 ribu. Ah elah! Mana bisnya nggak jalan-jalan, karena emang nunggu bangku beneran terisi penuh. Nggak banyak kapasitasnya, kalau nggak salah hitung cuma sekitar 16-18 orang doang satu bis. Hampir kali 20 menitan nungguin bis penuh dan berangkat. Perjalanan dari Bandara Sultan Hassanudin ke Kota Makassar memakan waktu sekitar 50 menit sampai 1 jam, tergantung macet apa nggak di kota. Gue berdua turun di depan Pool Bis Litha&Co yang ada di Jalan Urip Sumoharjo. Gue berhenti di sini karena mau beli tiket buat pergi ke Toraja malem harinya.

Ini pool bis sepi banget kalo siang dan nggak ada tanda-tanda kehidupan, jadinya gue sedikit ragu. Walaupun katanya bis Litha&Co ini merupakan PO bis terbesar dan terlama yang ada di Makassar. Gue beli tiket yang executive apa ya, harganya 150 ribu. Setelah tiket dapet, gue berdua niatnya langsung pengen cabut ke Masjid Terapung, karena udah mepet banget sama waktu solat Jumat. Di sini kebingungan melanda, gue yang berpikir simpel naik gojek karena murah, tapi Andi ternyata nggak ada Go-Pay, jadinya harganya lebih mahal. Nyrucus satu sama lain mau naik apa dan gue nanya sama orang di sekitar kalau naik angkot harganya sekitar 5.000an tapi cuma sampai Lapangan Karebosi doang. Kalau mau ke Masjid Terapung yang ada di kawasan Pantai Losari harus nyambung naik angkot lagi. Mungkin karena kita berdua kecapekan dan panasnya Makassar itu luar biasa, membuat kita berpikir yang enak aja. Yaudah pesen GrabCar aja!

Sepi banget kalo siang
Ngapain dah ketawa-tawa!
GrabCar dari pool bis Litha&Co ke Masjid Terapung harganya 32 ribu. Kita dapet Toyota Rush Putih dengan plat nomor B. Hah kok B? Yes, pertanyaan itu terlontarkan kepada sang pengemudi yang memulai percakapan membingungkan. Si bapak pengemudi yang asli Toraja ngomong pakai bahasa Toraja yang beneran logatnya dan kata-katanya bikin gue cuma angguk-angguk kepala aja sambil senyum-senyum kebingungan. Si bapaknya baik sebenarnya pengen ngajakin kita ngobrol, tapi apa daya gue yang nggak ngerti si bapak ngomong apa, membuat gue ajalah yang nyrucus. Gue bilang gue dari mana, mau ke mana, ini itu, dll, si bapaknya bales respon, tau dah apaan artinya. Gue nyampe di Masjid Terapung pas banget adzan berkumandang dan langsung bergegas ambil wudhu untuk solat Jumat.

Solat Jumat dulu yaw...

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+