[SULAWESI TRIP Hari ke-5] 5 Jam 5 Destinasi Wisata Disambangi, Berpacu Dengan Waktu Menuju Makassar, dan Tilang Polisi Yang Bikin Greget!

7:09:00 PM

Hari kelima di Sulawesi Selatan (hari terakhir), sekitar jam 5 pagi kita bertiga (gue, Andi, sama Ashar) udah cabut dari penginepan buat ngejar sunrise di Pantai Pussahelu. Ternyata perjuangan bangun merem melek nggak sia-sia, terlebih lagi hari itu adalah hari terakhir berada di Tanah Celebes sebelum sore harinya bertolak kembali ke Jakarta. Nah ini nih dengan waktu yang nggak sampe 5 jam, si Ashar nekat mau nyambangin sekitar 5 destinasi wisata yang ada di kawasan Bulukumba ini. Mending lah ya jaraknya itu sebelahan atau segaris pantai doang, ini mah nggak men. Njir nekat nih anak! Keempat pantai itu adalah, Pantai Pussahelu, Puncak Pua Janggo, Pantai Bara, Pantai Marumasa, dan Pantai Mandalaria. Gileeeee.....!!!
pemandangan sunrise dari balkon sunshine guesthouse
Okelah, sekitar jam 7 pagi kita sampai di Pantai Pussahelu, dimana ini didominasi tebing karang yang lumayan tajem-tajem kalau nggak pakai sendal/sepatu, tapi ada juga bagian pantai yang landai berpasir. Memang posisi matahari terbit berada di balik bukit, yang membuat kita berfoto dengan latar matahari tersebut sehingga menghasilkan foto siluet yang cakep. Nggak buru-buru juga sih di sini, lumayan nyantai buat foto-foto dan mainan air sebentar. Kemudian kita bertiga lanjut ke destinasi kedua yaitu Puncak Pua Janggo, yang ternyata jalan masuk ke sini masih ditutup sama bambu yang melintang di depan gerbang masuknya, tapi dong dengan nekatnya si Ashar turun dari mobil dan nggeser itu bambu supaya mobil yang kita naikin bisa masuk. Wuuuzz..mobil melaju terus sampai bertemu dengan tanjakan berbatu yang lumayan serem, beneran harus punya skill ekstra buat bawa mobilnya nih. Gue yang ketakutan karena ban belakang mobil berkali-kali spinning dan si Ashar malah manas-manasin gue yang bikin tambah ngeri. Ah elah! Sampai di atas, pemandangan yang disuguhin sama Puncak Janggo ini emang luar biasa bagus. Hampir 360 derajat pemandangan bisa terlihat semua dari Puncak Janggo ini dan ada sebuah pelabuhan (tapi gue nggak tau namanya) yang bisa jelas terlihat. Nggak lama di Puncak Pua Janggo ini karena emang cuma foto-foto aja dan nikmatin pemandangan sebentar udah cukup banget kok.
banyak gaya lau ki!
di Puncak Pua Janggo
Lanjuuuut ke destinasi ketiga, yaitu Pantai Marumasa, nah tapi si Ashar mau nunjukin gue spot lain dari Pantai Marumasa ini, yang lebih gue bilang itu sebagai Marumasa Cliff. Eh sumpah beneran jalanan ke tebing Marumasa ini nggak biasa, terbilang susah, tapi seru, malah asik. Hahaha.... (nggak gitu-gitu aja). Ngelawatin karang-karang, semak-semak, tebing jurang, tapi hasilnya men sepadan banget! Cakep! Setelah dari Marumasa Cliff ini, kita bertiga lanjut ke Pantai Bara, yang kayaknya kalau di sini enaknya emang berlama-lama sih, apalagi sore-sore. Pantainya landai dan banyak tenda-tenda penjual makanan juga di sini. Ya, kalau pagi-pagi pas gue datengin ya biasa aja masih sepi belum ada orang, alhasil cuma foto-foto aja lah ya di sini. Selepas dari Pantai Bara udah sekitar jam 11an, sebelum ke destinasi terakhir, kita bertiga balik dulu ke penginepan buat check-out. Nah kampretnya nih di Sunshine Guesthouse di bawahnya lagi nggak ada yang jaga, hampir ada kali setengah jam-an gue manggil-manggil penjaganya, sampai-sampai gue mencoba telpon Bu Nini yang juga nggak di jawab. Akhirnya nggak tau itu si mbak muncul dan dateng darimana, manggil gue ke atas dan bertanya ada apa. Haha...bete tapi okelah, untungnya estimasi waktu masih agak longgar sedikit, jadi nggak terlalu buru-buru. Kelar beres dari penginepan sekitar jam setengah 12 siang dan nyamperin Ashar di penginepan temen-temennya yang juga mau ikutan gabung ke Pantai Mandalaria. Ebusett pas gue dateng, itu si Ashar nggak tau dah lagi mau ngapain, rambutnya pada di cat putih semua. Pas gue tanyain si Ashar katanya mau foto kekinian ala-ala anak IG itu, hahahaha..(baeklah iya aja dah gue). Nggak pakai lama, gue bertiga dan rombongan (sekitar 5 orang) satu mobil lagi langsung meluncur ke Pantai Mandalaria. Nah, Pantai Mandalaria ini termasuk pantai berpasir putih yang juga terdapat sentra pembuatan kapal phinisi. Tapi kalau siang ya, puanaaaasnya brooooh, bukan main! Sumpah bikin geseng kulit banget, mana nggak pakai sunblock! Si Andi pun nggak sanggup dan hanya bisa berteduh di bawah pohon aja. Hahaha.. Cian!
mobilnya sampe buluk banget ini
banyak kebo!
Sekitar jam 12:20 mobil langsung dipacu sedikit ngebut menuju Kota Makassar, dari bensin kosong dan diisi hanya 60 ribu aja (mau nggak mau harus cukup sampai kota), njir nekat men! Ini gara-gara si Ashar yang ngeyakinin gue sama Andi kalau bensinnya cukup banget 60 ribu aja, padahal gue udah ketar-ketir takut kehabisan di tengah jalan. Okelah gue percaya sama orang sini aja lah. Sampai di Kota Bulukumba, perut-perut kelaparan nggak sanggup lagi diajak diem, berhentilah di Warung Pangkep Takalar buat makan Sop Sodara. Makan nikmat banget di sini dan termasuk murah meriaaah, yakali makan bertiga cuma habis 89 ribu aja. Perut kenyang dan keringet berucucuran saking enaknya, lanjut lagi perjalanan yang masih sangat jauh ke Kota Makassar. Si Ashar emang ya, luar biasa hebat nyetir mobil hampir 80-100km/jam di jalan raya yang lumayan sepi siang itu. Tapi selepas daerah Takalar, lalu lintasnya bikin deg-deg ser, jalan raya cuma 2 lajur dan macet nggak ketulungan. Si Ashar masuk Kota Makassar lewat jalur yang bikin sempritan polisi berbunyi, 20 ribu pun berpindah ke kantong sang polisi yang katanya kita masuk ke jalur yang searah. Ah udah lah yang penting kita cepet kelar urusan sama itu polisi. Nah sebelum mengarah ke bandara, mampirlah sebentar membeli oleh-oleh dengan sisa uang yang ada. Di toko oleh-oleh gue nggak ngerti makanan apaan aja deh di sana, walaupun udah dijelasin si mbaknya. Akhirnya gue beli beberapa jajanan yang sekiranya enak dan rasanya nggak aneh. Lanjut mobil pun dipacu melewati jalan tol yang lumayan sepi sore itu dan sampai di bandara gue berterimakasih sama si Ashar karena udah nemenin selama di Makassar dan Bulukumba.
masjidnya bagus!
bentor, itu soundsystem-nya ajegile!
dassss...!! kena tilang!
ini pusat oleh-oleh di Makassar, namanya Jalan HM.Daeng Patompo
Terimakasih Sulawesi Selatan!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+