[SULAWESI TRIP Hari ke-4] Lammang di Pagi Hari, Gemetarnya Mercusuar, dan Sepinya Kehidupan Malam di Bira

February 17, 2017

Hari keempat di Sulawesi gue awali dengan se-cup teh manis sosro seharga 15 ribu yang gue beli di McD Pettarani jam 4 pagi  (mahal yaaa). Gue di sini mau ketemu temen yang asli orang Makassar namanya Ashar. Gue bisa kenal sama Ashar pas lagi solo traveling di Lombok setahun yang lalu. Gue minta tolong Ashar untuk nyariin rental mobil yang bisa dipake buat ke Tanjung Bira dan ternyata si Ashar pun bisa gabung sama gue dan Andi buat explore Tanjung Bira. Ayeeee....!!

Sekitar jam 5 pagi kita bertiga cus menuju arah Bulukumba. Perjalanan dari Kota Makassar ke Tanjung Bira ditempuh selama kurang lebih 4 - 5 jam (mayan jauh nih) dan selama perjalanan di pagi-pagi buta sesekali diselingi hujan dan kabut-kabut tipis (cieelah kabut tipis). Kita sampai di daerah Jeneponto sekitar jam 7 pagi dan ada hal yang menarik perhatian gue di sini. Apa itu? Ya, di daerah Jeneponto banyak banget di pinggir jalan yang jual Lammang. Lammang yang dibakar di atas api dengan bambu dan menghasilkan asap dengan aroma yang khas. Tau lah ya gue paling nggak tahan liat dan pengen nyobain makanan yang unik apalagi khas, berhentilah kita di salah satu penjual Lammang di sana. Pokoknya Lammang ini enak banget pas dimakan pagi-pagi dan masing anget-anget dicocol sama serbuk serundengnya atau cabe rawitnya. 
teh mahal cui!
berhenti deh di salah satu penjual lammang
suasana pagi selepas Jeneponto, banyak penghasil garam
Setelah perut sedikit terisi, kita ngelanjutin perjalanan yang masih sangat panjang. Sampai di daerah Bantaeng, gue gantian bawa mobil karena si Ashar udah kriyep-kriyep nggak tahan ngantuk. Sekitar jam 10 pagi, sampailah di pusat pembuatan kapal phinisiNggak sampai setengah jam di sentra pembuatan kapal phinisi, gue langsung cabut ke Pantai Appalarang. Jarak dari sentra pembuatan kapal phinisi ke Pantai Appalarang ini sekitar 30-40 menitan. Sampai di Appalarang Cliff sekitar jam 11 siang dan suasananya sepi banget (yaiyalah lau ke sana hari Senin). Di Pantai Appalarang ini gue dapet tantangan dari Ashar buat naik ke paling atas di mercusuar di sini. Awalnya sih gue ngeremehin, “yaelah gampang” “mercusuar doang kan?”, karena bayangan gue adalah mercusuar yang tangganya memutar di bagian dalam. Ternyata, lemes braaaayyy pas lihat mercusuarnya di sana. Bangunannya kebuka banget, naiknya cuma pake tangga besi yang udah mleat-mleot njir! Dengkul lemeesssss! Apalagi anginnya kenceng banget, padahal baru naik ke tingkatan pertama. Nggak gue nggak sanggup buat ke atas lagi! Anginnya kenceng banget dan yang paling gue takutin adalah tangga besinya nggak yakin buat gue naikin. Ashar dan Andi bisa naik sampai ke paling atas (tingkatan 3), gue hanya bisa sampai di tingkatan 2 aja. Oke cukup! Syereeem! Setelah puas foto-foto di mercusuar, lanjut ke area Appalarang Cliff yang sesungguhnya. Bah! Anjir keren banget! Pemandangan khas tebing-tebing tinggi yang berpadu sama warna tosca-nya air laut. Keren banget! Gue ke sini tengah siang bolong dan paginya baru makan lammang doang, perut udah grauk-grauk minta diisi. Akhirnya kita memutuskan untuk segera cabut dan pergi mencari makan siang terdekat dari Appalarang Cliff.
kapal gede aja njir!
bukan saya penakut, tapi nggak yakin sama tangga besi itu kalau saya naikin
nih beningnya air laut di Appalarang Cliff
Ashar ngajakin gue ke sebuah tempat makan yang emang ngejual view di Bulukumba ini, yaitu Lahongka Panorama Bira. Sebenernya gue nggak berekspektasi banyak sama kafe ini, karena memang di sekitaran Bulukumba ini susah banget nyari warung makan. Yasudah lah mau nggak mau kita makan di sini dan gue pesen nasi goreng, karena sebagai menu paling aman dan paling murah di sini. Perut kenyang lah lumayan, walaupun nggak nikmat sama sekali. Kita bertiga lanjut perjalanan ke Pantai Kasuso. Buat mencari pantai ini mungkin susah-susah gampang, apalagi kalau yang bawa mobil. Joss jalurnya sempit banget karena masuk-masuk perkampungan pinggir pantai gitu. Setelah sampai di area Pantai Kasuso, sepi banget! Nggak lama di pantai ini karena cuaca yang nggak bersahabat tiba-tiba gerimis dan hujan, padahal masih belum puas. Ah!

Lantas kita bertiga memutuskan untuk pergi ke penginepan aja buat istirahat. Sampai di area Pantai Bira, kita dikenakan biaya masuk sebesar 15 ribu per orang. Ya, penginapan bernama Sunshine Guesthouse berada di kawasan/area dari Pantai Bira itu sendiri. Pas sampai di penginapan gue langsung check-in dan geleparan di kamar. Capek banget! Tapi mau dikata apa, penginepan yang kita ambil nggak ada AC-nya, jadi cuma pake kipas angin doang dan berasa banget men panasnya di kamar juga.  Masuk ke kamar sekitar jam 3 sore, ketiduran semua dan baru pada kebangun sekitar jam setengah 6 sore. Gue kebangun duluan karena emang udah niat banget pengen liat sunset dari balkon penginepan yang katanya bagus banget. Bener aja dong dong dong, indah banget pemandangan matahari terbenam dari balkon Sunshine Guesthouse ini. Penginepan murah tapi punya view bintang 5 cui! Recommended! (baca review-nya di sini yo).

Setelah beres ngeliatin sunset, gue langsung mandi dan berencana keluar buat cari makan. Tapi ternyata si Ashar memutuskan buat pisah karena lagi ada temen-temennya yang juga main ke Pantai Bira ini. Okelah nggak apa-apa, gue sama Andi sekitar jam 7 malem keluar dari penginapan ke arah Pantai Bira dengan berjalan kaki. Bah! Sepi banget ternyata suasananya kalau malemm sama sekali nggak ada kehidupan, ekspektasi gue bakalan ramai sama hiruk-pikuk wisatawan lah. Ada sih orang, tapi itupun cuma duduk-duduk pacaran. Gue pikir ada lah ya warung makan apa kek yang buka di Pantai Bira ini kalau malem, ternyata nggak ada! Tapi pas melipir-melipir ke area depan pantai persis, gue menemukan sebuah warung Indomie yang buka. Apa mau dikata, daripada nahan laper perut yang udah kriuk-kriuk, akhirnya 2 porsi Indomie Goreng double menjadi santapan gue malam itu dan segelas teh anget, semuanya habis 21 ribu, mayan lah ya!
bagus ya, tapi sepi lo suasananya
Pantai Bira malam hari
tuh di pinggir-pinggir sana yang jualan Indomie
minta rawit, dikasihnya cabe merah kayak begini. pedes cui!
Nah, tadi pas sebelum pintu masuk kawasan Pantai Bira ini gue melihat Indomaret, niatnya sih mau beli cemilan di sana dan akhirnya gue sama Andi jalan kaki buat mencari dimana letak Indomaret itu. Jarak dari penginapan Sunshine Guesthouse ke Indomaret kayaknya ada deh 1 km, kalau jalan kaki sekitar 30 menitan. Gila beneran sepi banget suasananya! Malah gue ngerasanya lagi jalan kaki di komplek perumahan biasa, bukan kawasan wisata. Walaupun emang banyak guesthouse di sepanjang jalan yang kelihatannya juga murah meriah sih. Nah ternyata Indomaret ini letaknya berada di luar gerbang loket tiket masuk, jadi kalau pakai kendaraan mungkin harus menunjukkan bukti tiket masuknya yang udah dibeli di awal. Oia, ternyata di depan Indomaret ini ada warung bebakaran yang ngejual menu ayam dan seafood, kayaknya enak deh dan jadi warung satu-satunya yang buka kalau malem di kawasan Pantai Bira ini. Indomaret-nya juga sepi banget, kayak buka di kota mati, nggak ada yang beli men selain gue berdua saat itu. 

Setelah beli dan dapet cemilan, gue balik ke penginapan dan nyantai-nyantai di balkonnya. Tiba-tiba lagi asik-asiknya ngobrol ketawa ketiwi peeeeet!! aaaaaaaa….!!! (apaan sih ki!), hahah ceritanya itu efek mati lampu dan suara orang-orang teriak karena kaget, wkakakaka... Iya bener, pas lagi asik-asiknya duduk-duduk di balkon, tiba-tiba satu pulau mati lampu (kelihatan jelas dari balkon). Hampir setengah jam mati lampu dan gelap gulita sambil makan keripik singkong. Dari atas balkon ini gue bisa melihat ada satu hotel mewah (tapi gue nggak tau namanya), yang masih menyala terang benderang. Gileee!! Genset-nya mahal punya tuh bisa nyalain semua bagian hotel *tepuk tangan. *byaaar….yeeeeeee (efek suara lampu udah nyala lagi dan suara orang-orang kedengaran pada teriak). Akhirnya! Ah padahal gue masih ngarepin mati lampu, seru deh kayaknya kalau mati lampu sampai pagi. Lah! Ini kejadiannya sama persis ketika lagi di Toraja, lagi asik-asiknya ngobrol sama temen di balkon, tau-tau mati lampu juga. Ahahahah! Sekitar jam 10 malem, gue masuk kamar dan tidur buat istirahat.



Selamat Malam, Bira!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+