Warung Pangkep Sartika, Kota Pare-Pare: Serius Gue Cuma Bayar Segini Aja?

9:15:00 PM

warung sartika pangkep
“Ki, ntar malem kita makan seafood ya!”
“Nyesel lo udah sampai Sulawesi nggak makan seafood!”
Ajak si Aji yang keliatan semangat banget ngajakin gue makan seafood di Pare-Pare.

Sekitar jam 8 malem kita bertiga berhenti di Warung Pangkep "Sartika" Kota Pare-Pare. Dari seberang jalan raya tempat si Aji markirin mobil, aroma bebakaran ikannya udah kecium banget dan tambah bikin laper. Sampai di depan warungnya, gue harus memilih langsung dan menunjuk ikan apa yang mau dimakan, ini nggak gampang men! Ikan yang dipajang di Warung Pangkep Sartika ini nggak sedikit dan macem-macem jenisnya, terlebih gue nggak ngerti jenisnya. Gue tanyalah kepada si penjual mana ikan yang enak dan paling sering dipesen di sini. Si penjual langsung dengan sigap menjawab "Ikan Sunu" (yang ternyata adalah Ikan Kerapu), kenapa namanya bisa jadi Ikan Sunu deh? Entahlah. Andi juga disarankan kepada penjual untuk memilih Ikan Cepa, sedangkan Aji udah punya menu andalannya di sini katanya yaitu Cumi-Cuminya.
warung sartika pangkep pare-pare
warungnya biasa aja dari jalan raya, tapi aromanya bebakarannya, beuh!
ikan di warung pangkep sartika
ikan-ikannya masih seger-seger banget di sini
menu warung pangkep sartika
senang banget liatnya!
warung pangkep sartika
ikan gue tuh, siap dimasak! joss!
Okelah, kita bertiga kelar pesen makanan dan masuk ke dalem buat nyari tempat. Pas udah di dalem, gue sempet bingung sebentar di sana;
“Jik, ini mejanya kok lebar banget deh. Jaraknya depan-depanannya jauh banget”
“Kok kaget gitu ki, tenang ini ada fungsinya, liat aja ntar ya”

Setelah si Aji ngomong begitu gue pun diem dan berusaha mikir apa fungsi dari Warung Pangkep Sartika ini. Kampretnya si Aji malah senyam-senyum licik ketika melihat gue berusaha mikir keras apa tujuannya. Nggak lama, pelayan pun mulai mondar-mandir ke meja dan satu per satu meletakkan semua yang gue sebut di bawah ini (simak apa aja yang ditaruh);


  • 1 sisir pisang
  • 1 teko besar air dingin (pakai es batu)
  • 1 bakul besar nasi putih
  • 3 piring lalapan
  • 3 mangkok sop jeroan
  • 3 piring sambel kacang
  • 3 piring tomat potong
  • 2 piring ikan bakar
  • 1 piring cumi bakar
Yes, itu semua dateng dan hadir di depan gue. 
“Ah, gue tau sekarang fungsi lebar meja ini apa!”
makan di warung pangkep sartika
perlahan mulai terjawab kenapa mejanya lebar banget
warung pangkep pare-pare
3 porsi (ikan kerapu, ikan cepa, cumi-cumi) cuma 100 ribu!

seafood kota pare-pare
perut kenyang, dompet senang
 Sumpah ini banyak banget porsinya dan melimpah ruah. Nah gue tanya lagi si Aji nih;
“Jik, tadi kata si penjual harga ikannya itu 35 ribu. Itu ikannya doang kan? Belum nasi, sop, dan lain-lainnya?”
“Nggak ki, 35 ribu ini udah semua, ikan, nasi, sop”
Jawab si Aji dengan santainya (*padahal gue lagi bengong nggak percaya gitu) pret lau ki, padahal seneng! Haha.. Anjir beneran murah banget! Ini kalau di Jakarta 35 ribu cuma dapet ikannya aja belum termasuk nasi apalagi sop dan minum. Di Jakarta mungkin untuk seporsi bisa habis ratusan ribu, tapi nggak di Warung Pangkep Sartika ini, 35 ribu udah dapet lengkap, pantesan si Aji dari awal cerita ke gue kalau di Sulawesi berat badannya nambah drastis. Yaiyalaaaaah jik!

Okelah, pertama gue cobain Ikan Sunu (Kerapu) yang gue pesen, ukurannya gede, tekstur ikannya lebih kenyel dan basah, bukan kayak tekstur Ikan Tenggiri atau Tongkol ya yang padet (tau kan?), kenyel-kenyelnya mungkin mirip-mirip daging Ikan Mas. Nah, rasa dagingnya ada pait-paitnya sedikit kayak Bawal, yang sering makan ikan pasti tau. Kemudian gue nyobain ikan yang dipesen Andi (Ikan Cepa), dimana tekstur ikannya berbeda dengan ikan yang gue makan karena sedikit lebih padet. Ketiga, ini nih yang ternyata menurut gue paling enak yaitu cumi-cuminya, porsinya banyak dan ukurannya gede-gede banget. Masaknya cuminya pinter nih Warung Pangkep Sartika, jadi pas digigit dan dikunyah masih enak nggak kayak alot si cuminya. Memang dari kesemua yang dipesen, rasanya jauh lebih nikmat ketika dicocolin sama si sambel kacangnya dan makan dengan tomat potongnya.

So, kalau lagi main di Kota Pare-Pare,cobain sebentar kalau malem mampir ke Warung Pangkep Sartika yang lokasinya ada di Jalan Bau Massepe, patokan gampangnya berada di seberang Toko Listrik dan Indomaret. 


Selamat Makan!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+