Makan Lammang (Kuliner Khas dari Jeneponto): Makannya Dikepel-Kepel, Bener atau Nggak Tapi Nikmat!

Februari 18, 2017

lammang khas jeneponto
Pagi itu gue mau pergi ke Tanjung Bira dan berangkat sekitar jam 5 subuh dari Kota Makassar. Sampai di daerah Jenepoto sekitar jam 7 pagi, suasana pagi sehabis hujan membuat badan dingin dan perut keroncongan. Pagi hari sepanjang jalan raya di Jenepoto ini banyak asap, bukan karena bakar sampah kayak di Jakarta, tapi mereka lagi ngebakar bambu-bambu berisi ketan bernama Lammang. Ya Lammang bukan Lamang.
jeneponto penjual lammang
banyak banget di pinggir jalan yang jualan Lammang ini
lammang di jeneponto
aroma dari api ketemu bambu yang kebakar itu, duh!
Apa dayaku melihat makanan, ku tak sanggup… ku tak sanggup... Berhentilah gue di salah satu penjual Lammang dan disambut senyuman ramah oleh Ibu penjualnya. Si Ibu memberikan 3 pilihan Lammang yaitu Ketan Hitam, Ketan Merah, atau Ketan Putih dan gue mau mencoba yang isi ketan merah. Diambillah oleh si Ibu sebongkah bambu besar dari atas bara api yang sedang menyala. Dikeluarkan isinya yang terlapis daun pisang dan dipotong jadi 6 bagian. Lammang Jeneponto ini disajikan bersama serundeng kelapa yang udah dicampur dengan bumbu lain (gue nggak tau apaan) dan potongan cabe merahnya di sana. Serundeng kelapa ini yang bikin rasa Lammangnya jadi enak banget, beneran deh! Butuh pelengkap lagi? Tenang, ada telur asin yang bisa jadi pendampingnya. Baru tau kan? Iya gue juga baru tau makan Lammang (ketan) pakai telur asin, eh tapi ternyata cocok. Nah lucunya nih, kata temen yang asli Makassar, ada cara asyik makan Lammang. Caranya ambil Lammangnya, isi bagian tengahnya pakai serundeng atau telur asinnya, bulet-buletin, dan kepel sebentar di tangan pas masih panas. Makan deh. Gue nggak tau doi bikin versinya sendiri atau memang begitu cara makan Lammang orang sini. Tapi nikmat ugha!
kuliner khas jeneponto
disajikan selagi hangat. eh selagi panas malah!
lammang kuliner jeneponto
ini Lammang yang isi ketan merah
Seporsi/satu batang Lammang dijual sekitar 7.000 – 8.000 aja deh kayaknya, soalnya gue nggak nanya harga satunya berapa. Pokoknya waktu itu gue makan satu porsi Lammang pakai 2 telur asin, 3 aqua gelas, bayar 17.000 aja. Termasuk murah kan, karena kalau makan satu porsi buat satu orang, Lammang ini cukup banyak dan mengenyangkan. Masukkan di itinerary kalau tujuan kalian ke Tanjung Bira, mampir sebentar di Jeneponto buat nyobain Lammang, nggak nyesel!

Lammang Ketan Merah : Rp 8.000 (8 dari 10)

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK

Member of

ID Corners