Naik Kijang Tengah Malam di Sulawesi? Pegangan Aja yang Kenceng Pokoknya!

February 17, 2017

Pengalaman paling nggak terlupakan ketika pergi dari Kota Pare-Pare ke Kota Makassar di tengah malam. Dari siang udah nanyain ke temen yang tinggal di Pare-Pare, "naik apa ke Makassar tengah malem?" "emang masih ada bis umum?" dan temen menjawab dengan santainya "tenang ki, naik Kijang". What? Kijang? 

Ya, jadi yang dimaksud "kijang" oleh temen adalah kendaraan berbentuk minibus yang digunakan sebagai transportasi umum. Jadi, sejak dulu di sini (Sulawesi) sarana transportasi utama penghubung antar daerahnya menggunakan Toyota Kijang. Tapi silih berganti, lama kelamaan mereka juga menggunakan Avanza, Panther, APV, dll untuk mengangkut penumpangnya, ya minibus juga sih jenisnya. Sama seperti mobil Avanza gaul yang gue bayar 70 ribu sebagai ongkos transport dari Kota Pare-Pare menuju Kota Makassar di tengah malam. Gileeeee mobilnya beneran punya anak club banget kayaknya. Avanza warna hitam penuh stiker, ceper, velg racing, knalpotnya bram brum bram brum berisik banget! Pas gue naik kebetulan di kursi depan dan kursi tengahnya udah ada orang, jadi mau nggak mau gue sama temen duduk di kursi paling belakang. Oh tidaaaaak!!! Perjalanan selama kurang lebih 4 jam gue beneran sama sekali nggak bisa tidur nyenyak, padahal sebelumnya udah ngantuk banget. Asli serem banget si driver bawa mobilnya! Jalanan yang emang cenderung sepi langsung dibabat habis sama si driver, perkiraan gue sekitar 100-120km/jam itu Avanza ngebut. Mending lah ya kalau jalanannya itu lurus dan halus, ini nggak men! Jalanannya belok-belok dan rusak, si driver nggak pandang bulu dan tetep aja ngebut kenceng banget. Setiap lubang dihajar habis-habisan, dan sebenernya sih gue juga bodo amat kalau mobilnya rusak, mobil-mobil dia. Tapi lau lagi bawa penumpang coii!! Gue inget banget beberapa kali tikungan, ban belakang mobilnya spinning (bunyi ciiiitt....kenceng banget) dan terasa ngangkat dikit. Njir! Udah gitu, shockbreaker-nya kan diceperin tuh, boro-boro itu mantul kalem kalau ada lubang, beuh keras banget kayak odong-odong! Pusing gue! 

Gue duduk di belakang sama temen cuma bisa pegangan sabuk pengaman kenceng banget. Apalagi dengan posisi duduk yang seadanya (tau sendiri lah ya kursi paling belakang sempitnya kayak apa). Masih belum kelar, setiap ada truk atau bis dibalap semua sama si driver Avanza yang gue rasa terobsesi pengen jadi pembalap deh doi. Nah, mau masuk Kota Makassar semakin deg-degan gue di belakang, karena jalan raya ternyata basah habis hujan dan mobilnya masih ngebut salip sana sini. Tidaaaaaak!!! Gue belum mau matiii!!! 
naik kijang di sulawesi
take 1: tau lah ya kenapa gue nggak bisa ambil foto dengan gambar yang jelas
naik kijang ke makassar
take 2: hampir sempurna tapi masih burem
naik kijang dari pare-pare ke makassar
take 3: tambah blur dan goyang, makin sepi makin gila driver-nya
naik kijang tengah malem ke makassar
take 4: mendingan karena gue ambil pakai burst mode
Akhirnya, sekitar jam 4 pagi gue dan temen dianter paling terakhir. Gue minta diturunin di McD Pettarani yang buka 24 jam di Makassar. Driver-nya baik sih sebenernya karena sempet ngobrol juga yang ternyata pernah kerja lama di Jakarta. Padahal dalem hati pas lagi ngobrol sama si bapaknya "selamet gue selamet, nyampe juga". Nah, jadi transportasi utama lintas Sulawesi adalah mobil pribadi seperti Kijang, Panther, APV, atau Avanza. Ya kalau di Jawa mungkin semacam mobil travel kali ya, karena kita juga diantarkan sampai ke lokasi tujuan. Tapi emang di sini udah ada mobil yang berplat kuning dan ada juga yang masih ilegal berplat hitam. Sama aja sih sebenernya, toh gue juga naik Avanza gaul nan menyeramkan yang berplat hitam. Ya, semoga sih pada nggak naik "kijang" menyeramkan seperti yang gue naikin ya. Hehe..
avanza ke makassar
ini dia si Avanza "gila"
Happy Traveling!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+