Menikmati Indahnya Gunung Nona di Rumah Makan Bukit Indah, Enrekang

February 14, 2017

gunung nona
Ketika sedang melewati wilayah Enrekang, cobalah untuk mampir sebentar ke Rumah Makan Bukit Indah. Emang apa spesialnya rumah makan ini kok harus banget mampir? Dari luar sih biasa aja, tapi ketika udah masuk ke dalem barulah terlihat apa yang menarik dari rumah makan ini. Pemandangan Gunung Nona benar-benar menjadi hidangan utamanya, duduklah di bagian paling belakang maka angin semilir akan menemanimu di sana.

Gue niatnya emang hanya mau memesan kopi susu aja, karena perjalanan masih jauh ke Pare-Pare. Kalau gue ngantuk, si Aji kasihan nggak ada yang nemenin nyetir. Nah di Rumah Makan Bukit Indah ini, jangan jadi konsumen manja karena nggak akan ada pelayan yang ngasih menu ke kita. Kita lah yang harus ke bagian kasir untuk memesan apa yang kita inginkan di sini. Nah pas lagi liat-liat menu dari rumah makan ini di kasir, ada yang membuat gue dan Andi penasaran, yaitu Dangke.
“Dangke itu apa ya bu?”, tanyalah gue ke Ibu di sana
“Susu kerbau mas, digoreng”, jawab si Ibu
rumah makan bukit indah
berada di depan tebing batu ini
restoran bukit indah
tampak luar restoran bukit indah, Enrekang
bukit indah enrekang
suasana bagian dalam restoran bukit indah
nasu cemba danke
nasu cemba dan dangke, makanan khas Enrekang
nge-charge hp 5000 cui!
Oh, wah menarik tuh! Pesanlah gue satu porsi Dangke, karena memang kita hanya penasaran rasanya dan mau icip-icip doang. Seporsi Dangke kalau nggak salah inget harganya 20 ribuan apa ya, harga kopi susunya 5 ribuan. Pesenan di anter memang lumayan lama menurut gue, tapi dimaklumi karena pemandangan Gunung Nona yang indah dari restoran ini cukup menenangkan hati dan pikiran. Nah, dari kejauhan si mbak pelayan terlihat menuju ke meja gue dengan membawa banyak makanan di nampan pada tangannya. Pas sampai ke meja, satu per satu ditaruhlah itu yang dibawa, mulai dari bakul nasi, mangkok sop, 1 piring kosong, 1 gelas air minum, 1 piring kecil sambel, dan terakhir adalah Dangke-nya. Si mbak itu menegaskan; “pesan Dangke 1 porsi kan mas?” dan gue jawablah “bener, mbak”
kopi susu enrekang
kopi susu yang bikin melek dikala ngantuk nyetir ke Pare-Pare
gunung nona enrekang
secangkir teh dengan latar gunung nona
dangke susu kerbau
ini yang namanya Dangke, enak tapi lama-lama nggak enak. haha
danke enrekang
satu porsi lengkap sama bakul nasinya lho!
Jadi, ternyata 1 porsi Dangke yang gue pikir hanya lauknya aja, ternyata salah besar. Penyajiannya benar-benar lengkap sama nasi bahkan sop-nya. Buseeet!! Kesan pertama nyobain Dangke (susu kerbau goreng) yang gue cocol sambel, rasanya enak. Lanjut nyobainnya pakai nasi anget dan rasanya masih masuk di lidah. Nah ketika gue potong itu Dangke di bagian tengahnya, rasanya mulai bikin eneg. Apa ya, kesan pertama sih mirip tahu susu yang lembut banget. Tapi lama kelamaan, rasanya mulai mirip keju dan amis mulai terasa di mulut gue saat itu. Oke, gue stop!   Akhirnya menyerahlah gue makan itu Dangke karena rasanya bikin mual. Maaf yaaa….. Sop yang dikasih juga rasanya biasa aja, nggak ada yang spesial. Justru malah yang bikin gue kaget adalah rasa sambelnya yang ternyata enak. Sambel itu juga yang pertama kali membantu rasa Dangke-nya semakin nikmat. Buat yang ngelewatin Enrekang, cobain deh ini Dangke yang jadi makanan khas di sini. Icip aja, daripada nyesel nggak nyobain sama sekali kan ya. 

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+