Ichiro Ramen AEON Mall, BSD: Sensasi Makan Ramen Pakai Keju (Raclette) Kekinian! Apa Iya Enak?

5:48:00 AM

ichiro ramen
Habis gajian itu rasanya kayak baru dikasih nafas buatan setelah sekian lama sekarat dan dengan congkaknya makan siang nggak mau pakai katering kantor. Pergilah gue dan temen ke AEON Mall yang jaraknya nggak lebih dari 1 km dari kantor (Green Office Park 9). Awalnya kebingungan mau makan apa di sana, muter-muter di lantai paling atasnya AEON Mall yang ternyata ada Ramen Village. Jadi Ramen Village ini konsepnya mirip foodcourt tapi isinya macem-macem restoran ramen. Gue masuk ke dalem Ramen Village ini dan bingung mau pilih restoran ramen yang mana, sampai ada salah satu restoran ramen yang super rame dengan pelayan-pelayan berpakaian nyentrik, namanya Ichiro Ramen.
ichiro ramen aeon mall
restoran yang paling hebring di Ramen Village AEON Mall
ichiro ramen aeon
banyak perintilan pink-pink yang bikin heboh
ramen village ichiro ramen
tapi sekaligus bikin restoran ramen ini jadi beda (dan menarik) daripada yang lainnya
Okelah, restoran ini menarik perhatian gue dan untungnya waiting list untuk dua orang nggak seramai yang rombongan. Setelah duduk, nggak lama pelayan yang gue bilang nyentrik tadi karena memakai pakaian khas Jepang (ceweknya pakai kimono dan yang cowoknya ada yang pakai kostum perang Jepang, gatau gue namanya apaan) dateng buat ngasih menu. Oia, buat yang muslim, tenang aja kata pelayannya sih mereka udah punya standarisasi pembedaan untuk peralatan masak pork dan non-pork. Emang nggak sepenuhnya restoran ramen ini tanpa pork, dan bener aja emang, di list menu Ichiro Ramen ini terpampang jelas menu babi dan menu ayam. Pas mau mesen, ngeliat isi menunya bikin gue bingung, sebenernya menunya nggak terlalu banyak, tapi entah kenapa gue bingung (norak lau ki!). Pertama yang harus dilakukan pas mesen di Ichiro Ramen ini adalah memilih menu utamanya (ramen atau non-ramen), terus pilih mau yang pakai keju atau tanpa keju, mau yang hot plate atau biasa. Kedua adalah memilih jenis kaldunya (atau rasa ramennya), duh gue aja lupa kemarin pesen yang mana, kalau nggak salah Kaldu Lada Jepang deh namanya. Ketiga adalah memilih jenis mi-nya, temen pesen yang green noodles dan gue pesen yang original. Keempat adalah memilih tingkat kepedasannya, temen pesen level 5 dan gue level 4 (gue cari aman karena pernah makan ramen 38 sanpachi level 3 aja udah kelojotan pedasnya). Terakhir, pesen minumannya, gue sih pesen ocha dingin aja karena emang seperti yang lainnya (ini bisa refill), ehehehe…

Nggak pakai lama, ocha dingin dengan gelas yang lumayan besar mendarat duluan di meja. Nah selanjutnya adalah (yang gue bingung saat itu) adalah semangkok kuah kaldu ramennya (yes, kuahnya doang). Yaudah lah, gue icipin dulu deh kuah kaldunya dan langsung bikin gue hampir kesedak (karena rasa kaldunya kuat banget), enak ya ini maksudnya. Nah, lagi asik icip-icip kuahnya, eh ramen hot plate-nya dateng, “awas mas panas ya mangkoknya” (yah mas gue udah ngerti kale), haha tapi ternyata temen dapet jackpot karena tangannya jatuh cinta kayaknya sama mangkoknya, nyess kena deh tuh mangkok panasnya. Kacian!
ramen village ichiro ramen
nah itu gelas ocha dinginnya yang lumayan gede | dan itu kuah ramen yang dateng duluan
Ramen hot plate-nya udah di meja, dateng lagi 2 pelayan yang berbeda ngebawa keju (namanya keju Raclette) yang lagi booming di Indonesia apa-apa pake ginian. Dipanasinlah itu keju pake (apaan gue nggak tau namanya) alat pembakar gitu lah. Kuah terlebih dulu dimasukin ke dalem hot plate yang menimbulkan efek suara yang menarik (apasih ki lebai lau!), barulah si keju dilelehin ke atas ramennya dengan indahnya (auk amat!). Selamat makan ya! Nah, isi ramen yang gue pesen ini atasnya ada potongan daging ayam yang gede-gede banget dan telur rebus setengah mateng (tapi ini telornya beda deh kayaknya). Telornya tu putihnya lebih empuk dan kuningnya juga lebih berwarna orange, nggak tau telor apaan. Setelah gue aduk semua menjadi satu, rasanya nyeruput ramen itu nikmat banget, beuh! (biasa nyeruput mi instan). Eh iya, porsi ramen di Ichiro ini menurut gue (yang doyan makan) lumayan besar dan ngenyangin lo ya, cocok dah! Satu lagi, saran gue kalau yang suka pedes jangan pesen yang level 5 (walaupun tulisan di menunya udah very spicy), tapi rasanya nggak pedes “banget”. Kata si pelayannya, kita bisa pesen level sesuai dengan keinginan, di menu tertera sampai 10 (tapi bisa lebih dari itu). Mungkin level 10 ke atas kali ya baru ramen ini terasa pedesnya, yang bakalan bikin nikmat pas makan sampe keringetan.
keju raclette ichiro ramen
bersiap dengan pertunjukan (kekinian) melelehkan keju Raclette di depan konsumennya
ramen ichiro keju raclette
tau nggak itu gue naburin wijennya pake alat yang bikin berasa norak, karena gue nggak tau cara pakenya
harga ichiro ramen
nah itu menunya yang banyak banget pilihan macem kuah kaldu sama mi-nya | tax & service-nya mayan yah! hehe..
Untuk seporsi ramen pake keju Raclette di Ichiro Ramen ini harganya 98 ribu, mahal sih untuk seporsi ramen. Tapi harga mahal itu ditutupi sama rasa kuah kaldu ramen yang menurut gue enak, walaupun keju Raclette-nya nggak terlalu berdampak banyak sama rasa ramennya sih. Segelas ocha yang bisa refill sepuasnya harganya 12 ribu dengan gelas yang ukurannya udah gede banget. Pokoknya itu tadi ya saran gue, kalau yang suka pedes makan di sini pesennya level 10 ke atas.


Selamat Mencoba!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+