Makan Siang di Pondok Makassar: Apa Iya Cuma Gue Yang Ngerasa Keasinan?

1:03:00 AM

pondok makassar bsd
Setelah pulang dari Makassar dan nyobain langsung Coto Makassar-nya di sana, gue pun ketagihan! Enak banget dan akhirnya ngidam kepengen lagi!

Mungkin Tuhan tau apa yang gue pengenin, akhirnya secara nggak sengaja gue melihat warung makan di pinggir jalan bertuliskan "Pondok Makassar" (*efek bintang-bintang bersinar*), pas lagi jalan kaki dari Stasiun Rawa Buntu dan mau nyari makan di sekitaran sana. Lokasinya ada di setelah perumahan De Latinos (kanan jalan kalau dari arah stasiun) dan persis di samping Soto Betawi Haji Mamat. Dua minggu kemudian setelah gajian (pastinya), di jam makan siang gue ke sini bareng temen yang juga traveling bareng ke Makassar. Pas malem hari ngeliat warung ini dan pas mau makan siang gue selalu heran karena di depan Pondok Makassar ini selalu banyak mobil yang parkir, eh tapi ternyata ketika masuk ke dalem “lho kok sepi?”. Haha iya bener, ternyata yang rame adalah warung soto sebelahnya, bukan Pondok Makassar ini.

Di Pondok Makassar gue pesen Coto Makassar (kangen enaknya makan di tempat asalnya), sebenernya pengen Pallu Basa sih, tapi kok nggak ada di menunya ya? Padahal sama-sama khas Makassar, cuma perbedaan utamanya Pallu Basa pakai campuran kelapa. Pesenan dateng nggak pakai lama (iyalah wong cuma berdua gue sama temen yang makan siang itu), eh iya padahal jam makan siang, kok sepi sih ya? Setelah cotonya dateng, gue coba kuahnya dulu sebelum dicampurin sambel dan lain-lainnya. Dang! Noooo…!! (maaf ya, ini gue review subjektif banget dan nggak tau apa emang lidah gue lagi kenapa atau mereka salah masak), Coto Makassar-nya asin. Awalnya mungkin apa gue aja yang ngerasa asin, tapi ternyata nggak setelah gue tanya temen yang juga merasakan demikian. Gue nggak tau kenapa ya, yang jelas rasanya lebih asin daripada Coto Makassar yang gue coba langsung di tempat asalnya. Kalau kata temen gue (Andi Sutrisno, yang katanya mantan koki), ini karena faktor kelamaan masak, jarang diambil jadinya mengendap. Okelah gue iya iya aja lah ya. Gue saat itu bingung, kalau kuah kepedasan bisa tambahin kecap, kalau kuah kemanisan bisa tambahin cabe, kalau kuah keasinan? Masa iya gue tambahin air lagi? Hmm..
pondok makassar serpong
ini kalau dari jalan raya, kelihatan jelas kok
coto pondok makassar
penampakan coto-nya, semoga yang asin cuma pas di hari gue makan doang

Di Pondok Makassar selain pesen Coto, gue juga nyobain Es Pisang Ijonya. Nah ini nih baru lumayan enak dan nyegerin banget. Cuma saran gue jangan terlalu kenyang dulu makan menu utamanya, karena Es Pisang Ijo ini beneran ngenyangin banget dengan porsi yang lumayan besar. Mereka nuang sirup, susu, dan es-nya pas, jadinya nggak terlalu manis dan ketika didiemin lama rasanya nggak hambar karena esnya mencair. Enak! Seporsi Coto Makassar harganya sekitar 35 ribu dan Es Pisang Ijo harganya 15 ribu, selamat mencoba!
pondok makassar
ada jajanan khas Makassar juga di sini (maaf gue lupa namanya apa)
es pisang ijo pondok makassar
nah ini dia juaranya!
[update] 2 orang temen kantor, 2 minggu setelah gue ke Pondok Makassar dan nyobain menu yang sama katanya rasanya pas di lidah mereka, nggak terlalu asin juga katanya. Okelah masalah kelar, mungkin di hari gue makan, masaknya lagi nggak pas, mungkin ya!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+