Nggak Sampai 12 Jam di Melaka: Ngapain Aja?

May 30, 2017

Ngapain aja deh?
Sebentar amat!
Apa yang menarik?
Yakin waktunya cukup ki?

Melaka jadi kota sejarah yang punya banyak daya tarik bagi siapapun yang dateng berkunjung. Dari KLIA2 ke Melaka butuh waktu sekitar 2-3 jam perjalanan naik bis dan tiketnya bisa dibeli di lantai 1 terminal kedatangan. Harganya 39 MYR dan pas itu gue pilih bis Transnasional yang berangkat jam setengah 11 pagi. Sampai di terminal Malaka Sentral sekitar jam 1 siang dan di sini masih harus nyambung lagi pake bis yang namanya Panorama Malaka. Rute favorit bis Panorama Malaka emang ke bangunan merah/Gereja Stadhuys, lo harus antri di jalur 1 atau 2 dengan biaya 2.7 MYR. Tapi tujuan saat itu bukan ke arah bangunan merah, tapi ke Ocean Mall (penginepan deket situ) dengan biaya yang lebih murah cuma 1 MYR. Dari terminal Melaka Sentral ke bangunan merah sebentar kok, cuma sekitar 15-20 menitan aja, gue malah ke Ocean Mall cuma 10 menitan.

Sampai di penginepan (Victors Guesthouse) jam 2 siang, cuci muka, istirahat sebentar, langsung cabut lagi jalan kaki ngelewatin yang namanya Kampung Jawa. Di daerah ini ada sebuah jembatan yang juga menjadi titik/spot wisata di Melaka ini, yang beneran bagus buat selfie atau foto-foto ala OOTD gitu deh. Di pinggir-pinggir Kanal Air-nya tu banyak bunga-bunga bougenvile warna-warni yang bikin pemandangannya tambah cantik banget. Di tembok-temboknya juga banyak mural-mural keren yang lagi-lagi emang bagus banget buat foto-foto (nyesel kui kalo nggak foto di sini!).
trip ke melaka
walkable banget di pinggir-pinggir kanalnya ini
backpacker ke melaka
banyak mural sama bangunan-bangunan lucu
Setelah ngelewatin Kampung Jawa dan menyusuri kanal air di Melaka ini, gue sampai di daerah yang namanya Little India. Nah, di sini ada hal unik dan menarik lagi nih. Pas tepat di perempatannya yang ada tulisan Little India-nya tu banyak banget burung daranya! (suer deh banyak banget nget nget!). Gue di sini sampe kegirangan sendiri karena emang belum pernah liat burung dara sebanyak itu dan burung daranya tu nggak takut (terbang) ketika disamperin sama orang. 

Persis di deket burung-burung dara ini ada restoran India yang punya cara unik nyajiin makanannya, namanya Selvam Restaurant. Jadi makan di sini nggak pake piring tapi pake daun pisang. Harganya juga termasuk murah untuk seporsinya cuma sekitar 15 ribuan (5 MYR) aja.
malaka trip
nah pokoknya restoran selvam deket perempatan burung-burung ini
Kelar makan sekitar jam setengah 4 sore, gue lanjut jalan kaki lagi ke Gereja Stadhuys yang deket banget ternyata jaraknya. Di area/kawasan Gereja Stadhuys (bangunan merah) ini suasananya rame banget (iyalah ini spot paling terkenal di Melaka). Duduk-duduk aja nyantai di sini sambil ngeliatin orang-orang yang pada foto-foto sambil gue nungguin bikin timelapse bangunan merah. Oh iya ya ya ya, ada yang unik lagi di Melaka ini, yaitu kalau sore di pohon-pohon sekitaran gereja ini banyak banget burung-burung kecil di sana. Bisa ketauan banyak karena suara-suara burungnya itu super berisik (banget!). 
gereja stadhuys melaka
everything is red....or orange? haha..
liburan ke melaka
ada benteng peninggalan portugis lengkap sama meriamnya di deket gereja
jalan-jalan di jongker walk
jalan-jalan sore di Jongker Walk, asik!
Sekitar jam 8 malem gue lanjut jalan kaki ke arah Jonker Walk, di sini lo bisa temuin apa aja mulai dari makanan sampai oleh-oleh dari Melaka. Semakin malem Melaka justru semakin "bangun", kalo yang nge-budget-in lebih lo bisa nongki-nongki lucu di kafe-kafe yang ada di pinggir-pinggir kanal air di Melaka ini (asik deh kayaknya). 

Hari semakin malem, laper pun mulai melanda, tujuan gue nyari makan yang searah balik ke penginepan dan berhentilah di Medan Makan Bunga Raya. Gue udah pernah baca sebelumnya kalau tempat makan ini ngejual fried oyster enak di Melaka. Sekitar jam 9 malem gue udah capek dan balik ke penginepan, karena besok pagi-pagi banget gue beneran harus udah cus ke KLIA2 buat ngelanjutin perjalanan ke Penang.
malaka malam hari
ternyata kalo malem Melaka cantik bianget!
melaka malam hari
siapa sih yang nggak luluh liat pemandangan kayak gini
suasana malam di melaka
hampir semua bangunan di sekitar kanal sampai Jongker Walk dihiasi lampu warna-warni
makan oyster di melaka
ini enak suer gue nggak bohong!

Terus gimana kesimpulannya? Apa iya 12 jam cukup buat explore Melaka ini? Kalau punya waktu sedikit, usahain sampai Melaka pagi hari dan seharian penuh puterin Melaka (cukup menurut gue). Tapi kalau punya waktu lebih banyak, jadwalkan 2 hari 1 malem di Melaka (udah cukup banget). Kenapa? Karena emang Melaka ini nggak terlalu besar areanya buat di jelajahi dan spot-nya juga rata-rata berada di satu titik aja.


Happy Exploring!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK