Hari Terakhir di Malaysia: Menginjakkan Kaki di Kuala Lumpur Nggak Sampai 12 Jam!

8:09:00 PM


Bangun pagi di Penang sebelum siangnya terbang ke Kuala Lumpur bener males-malesan. Tapi berhubung flight juga masih sekitar jam 2 siang, gue bangun lebih awal dari temen yang masih nyenyak ngorok (nggak heran!). Cuci muka dan keluar jalan kaki sekitar jam 7 pagi, nggak tau ngapain, muter-muter aja di sekitar penginepan, sampai gue melihat sebuah klenteng besar yang berdampingan dengan tempat ibadah umat Hindu bagi orang-orang India yang tinggal di Penang ini. Gue berdiri di seberangnya, mengamati, melihat mereka beribadah, beneran menenangkan hati dan pikiran.
umat India di penang
yang kiri buat ibadah umat Hindu dan yang kanan untuk umat Budha
dominasi umat India di penang
Umat India emang mendominasi banget di Penang
India di Penang
nah mobil hitam itu, habis "dimandiin" disiram air bunga
Lanjut jalan lagi sampai gue melihat sebuah gereja katedral besar dan lumayan luas areanya. Gue jalan kaki sendirian pagi itu (masih terlalu pagi kayaknya), karena masih jarang kendaraan yang lalu lalang di jalan raya. Sebenernya niat awalnya gue emang mau nyari dimana letak pantai di Pulau Penang ini dan akhirnya gue pun menemukannya. Walaupun yang gue datengin bukankah area wisata, karena gue masuk ke sebuah area parkir sebuah pub billiard. Tapi dari lokasi parkir itulah memang terlihat dengan jelas pemandangan pantai dan sebagian area Pulau Penang yang indah banget di pagi hari (syalala dum..dum..).

Nah gue ketemu lagi nih sama si hitam manis-manis nyeremin, di Pulau Penang ini kayaknya banyak banget populasi burung gagaknya deh. Pas gue lagi asik-asik duduk santai tiba-tiba ada 3 burung gagak yang nyamperin. Sebenenernya mereka nggak galak sih, mungkin cuma mau kenalan aja (cieee dideketin burung gagak). Di area parkir pub billiard ini gue lumayan lama, nikmatin matahari pagi dan desiran ombak air laut yang lumayan tenang pagi itu (duileh!). Sampai sekitar jam 9, si Gilang nge-whatsapp nanyain gue dimana, akhirnya gue pun pulang balik ke arah penginapan.
gereja di penang
gerejanya, bagus ya!
pagi hari di penang
jalanan masih sepi banget!
jalanan di penang
sepi banget kan, apa emang jarang penduduknya?
hotel mahal di penang
hotel mihil yang ngadep ke laut
sunrise di penang
matahari pagi di Penang
laut di penang
gedungnya kena matahari jadi cerah banget
pantai di penang malaysia
bagus juga kan laut di Penang

kafe di penang
ini resto/kafe kayaknya asik banget
museum cokelat di penang
museum cokelat, nggak sempet masuk ke sini
Sampai di penginapan, gue langsung mandi, dan bersiap untuk keluar lagi sama si Gilang buat nyari sarapan. Kita berdua pun bingung mau nyari sarapan dimana, karena ternyata di Penang pagi-pagi masih jarang banget warung makan yang buka. Eh! (sebentar) nggak kok sebenernya, gue-nya aja yang ribet mau sarapan. Sebenernya ada beberapa warung atau kaki lima yang udah buka dari pagi di Penang ini, tapi rata-rata semuanya itu adalah masakan kari-karian India. Duh, iya, gue ribet karena bosen banget dari kemarin makan makanan rempah terus, jadinya nolak sarapan ini dan itu deh. Si Gilang kayaknya udah sebel banget sama gue pas nyari sarapan, karena dia kayaknya pengen roti cane kari yang kita berdua lewatin, tapi guenya nggak mau. Sampai pada akhirnya gue nawarin dia buat sarapan roti cane itu tapi gue hanya nemenin aja, dianya nggak mau dan bilang kalau gue juga harus makan. Padahal gue pun nggak masalah dan nyantai aja ketika harus nemenin makan.

Jalan kaki lagi sampai muterin banyak gang dan balik lagi ke arah penginapan di Lebuh Chulia (Love Lane), sampai melihat ada pedagang yang jual semacam krepes/martabak mini gitu. Penjualnya kakek-kakek yang ramah banget ngelayanin dan bilang kalau dia menjual martabak dengan 4 pilihan rasa (white/brown sugar, sweet corn, egg, banana). Untuk yang rasa jagung manis dan pisang harganya itu 0.90 MYR, kalau gula putih/merah harganya lebih murah 0.70 MYR, nah yang isi telur harganya 1.1 MYR. Gue berdua masing-masing pesen yang rasa pisang, gula merah, dan telur, karena kita berdua sama-sama nggak suka rasa jagung kalau diolah menjadi campuran makanan. Nggak tau kenapa, jadi aneh aja rasanya, tapi kalau disuruh makan jagung bakar/rebus, ya doyan aja.

Di deket yang jualan martabak ini juga ada penjual buah-buahan, gue beli jus pisang yang harganya cuma 3 MYR doang. Bayangan gue jus pisang itu padet kentel, karena gue juga udah pernah beli sebelum di Indonesia, tapi nggak di sini, jus pisangnya cair banget dan malah ketika di plastikin bakalan terlihat ada 2 bagian yang kepisah antara pisang dan air gulanya (mungkin). Jalan kaki pulang ke penginepan sambil nyemilin martabak yang masih panas baru dibeli tadi, rasanya paling cocok adalah yang martabak pisangnya, selain itu rasanya biasa aja. 
martabak di penang
si bapak penjual martabak dan es jus pisang yang aneh itu
jajanan di penang
jajan aneh-aneh di Sevel Penang
Mampir sebentar gue ke Seven Eleven di ujung gang dan beli sebuah hal yang nggak penting njir. Gue beli susu Milo produksi Malaysia, yang kata orang-orang enak dan beda rasanya dengan Milo produksi Indonesia (apa iya deh?). Buat menjawab rasa penasaran itu, akhirnya gue belilah itu susu Milo kemasan besar di Sevel, yang ketika gue seduh setelah sampai rumah, rasanya sama aja njir! Mana bedanya deh? Hahahahah...

Gue cus dari penginapan di Penang sekitar jam 12 siang, dimana rencana awalnya adalah naik bis ke bandara dari halte di depan pertigaan Lebuh Chulia. Gue tau bisa naik dari sana karena kemarin gue lihat ada bis tujuan bandara yang mengambil penumpang dari halte kecil di Lebuh Chulia itu. Ketika gue lagi asik-asik nunggu bis bandara itu dan beli jus di tukang buah di sana, (eh kampret!) bis-nya dateng dong, padahal jus yang gue pesen baru dibuat. Panik nggak ketulungan, bingung asli harus gimana, nggak mungkin gue batalin jus atau langsung ngacir naik bis gitu aja (bisa diamuk massa gue!). Akhirnya dengan muka lemes, gue merelakan bis itu pergi tanpa ada penumpang yang naik satu pun (gue woi mau naik woi!). Si bapak penjual jus yang ngeliat gue kebingungan (kayaknya), ngasih tau gue kalau bis ke bandara cuma ada setengah jam bahkan 1 jam sekali, apaaaaaaaaaaaaah......!! Si bapak bukannya nenangin gue, malah bikin tambah panik, takut ketinggalan pesawat gue njir! Tapi ternyata si bapak bilang gitu buat ngasih solusi kalau masih bisa naik bis lain dengan tujuan ke Terminal Komtar dan di sana baru nyambung lagi naik bis tujuan bandara dengan intensitas kedatangan bis yang lebih sering.

Sampai di bandara Penang, perut sungguh sangat rewel minta diisi, kebingungan, akhirnya mutusin buat makan KFC aja. Nah, menu makan KFC di sini agak beda dengan di Indonesia, karena mereka nggak nyediain paket dengan nasi plus minum, semuanya harus dibeli terpisah. Uniknya lagi ketika gue pesen nasinya, itu bukan nasi putih biasa melainkan nasi yang udah dimasak dengan bumbu (gue nggak tau namanya nasi apaan ini). Jadi rasa nasinya itu sendiri udah gurih dan ada rasanya, tapi gue agak lupa habis berapa makan di KFC bandara Penang ini, kalau nggak salah sih sekitar 12-14 MYR apa ya.
kfc bandara penang
nah nasinya warna kuning kan tuh! udah ada rasanya
Nah gue baru inget nih dan baru bilang ke Gilang saat di bandara, kalau penerbangan yang asalnya dari Malaysia, mereka (AirAsia) nggak mau kita hanya nunjukkin boarding pass dari hp aja. Kalau di Soetta kan bisa tuh ya, tapi nggak di bandara Malaysia, dimana kita harus nyetak boarding pass itu (trip report hari pertama). Sama persis ketika kejadian gue di KLIA2, Gilang bingung setengah mati dimana dia harus nge-print boarding pass-nya saat itu, soalnya mau cetak di mesin cetak kiosk otomatis, Gilang pun gagal nggak bisa. Tanya sana tanya sini, sampai akhirnya masalah terselesaikan yang ternyata ada satu counter khusus AirAsia yang bisa membantu untuk mencetak boarding pass kita secara cuma-cuma. Hmm.. tapi kok gue kemarin di KLIA2 cetak di counter tiket disuruh bayar 12 MYR buat sekali print ya. Ah curang ni!

Setelah masuk ke ruang tunggu, ternyata pesawat ke Penang delay 1 jam, dan sampai di KLIA2 sekitar jam 5 sore. Mampir sebentar ke swalayan buat beli roti dan beli tiket bis buat perjalanan lagi ke KL Sentral. Nah, di sini gue pikir jarak antara bandara KLIA2 ke KL Sentral itu nggak jauh-jauh amat, tapi kenyataannya super jauh. Perjalanan naik bis dari KLIA2 ke KL Sentral ditempuh selama 1 jam lebih lewat jalan tol (berasa nggak sampai-sampai, lama banget). Turun di KL Sentral sekitar jam 7 malem dan langsung pesen GrabCar ke Holiday Inn Express yang nggak jauh dari Petronas Tower.
check-in di bandara penang
amit-amit antrian check-in nya di bandara Penang
roti ikan bilis malaysia
eh itu roti ikan bilisnya enak lo! nah minumannya ini kalau di Indonesia namanya frestea. hahaha...
terminal kl sentral
naik bis dari KLIA2 turun di KL Sentral, lanjut naik Grab
Setelah check-in, langsung mandi, dan keluar lagi buat jalan kaki ke Petronas Tower. Butuh waktu sekitar setengah jam jalan kaki dari Holiday Inn Express ke Petronas Tower, nggak terlalu jauh sih, karena trotoarnya termasuk asik buat jalan kaki. Trotoarnya luas, lebar, dan bersih, jadi ya nyaman-nyaman aja buat jalan kaki, apalagi malem-malem. Pas sampai di area Petronas Towernya, agak kampungan nih gue karena nggak tau masuknya lewat mana, yang ternyata bisa lewat dalem mall-nya. Suria KLCC namanya, ini mall isinya toko merek branded semua njir, mirip isi mall yang ada di Marina Bay Singapore. Nah kita keluar ke pintu utama Suria KLCC-nya dan jangan kaget kalau di sana udah rame banget sama orang-orang. 

Iya, persis di depan pintu masuk utama Suria KLCC inilah yang jadi spot utama para wisatawan buat foto-foto Petronas Tower. Saran terbaik dari gue ketika lo mau foto di sini adalah nyiapin action cam, entah itu GoPro atau merek-merek lainnya, karena punya lensa wide yang bikin keren hasilnya. Bisa sih foto pakai DSLR, Mirrorless, atau hp, tapi ngambil fotonya harus bener-bener dari jarak jauh kalau mau dapetin keseluruhan bangunan Petronas Towernya. Ada cerita lucu nih di sini, pas gue lagi asik difotoin sama Gilang, tiba-tiba ada bue yang nawarin cahaya flash hpnya buat neraning muka gue. What! Haha...iya, nggak ngerti gue juga. Padahal hasilnya tanpa penerangan flash tambahan pun, menurut gue udah terang dan nggak gelap. Tapi si bule tetep kekeuh dan beneran nyalain itu flash hpnya buat nyorot ke muka gue. Haha... Pas selesai gue mencoba nawarin apa si bule itu mau difotoin atau nggak, tapi ternyata doi jalan berdua sama temennya, kita pun say thanks sama si bulenya. Aya aya wae!
suria klcc di malaysia
indah banget emang kalau malem
Niatnya setelah dari Petronas Tower mau langsung ke Bukit Bintang, karena emang nggak ngerencanain lama di Kuala Lumpur dan besok paginya udah harus pulang. Penasaran aja sih sama Bukit Bintang yang banyak diomongin itu, pengen tau aja kayak apa. Liat di maps sebenernya nggak terlalu jauh buat jalan kaki, tapi kok karena udah jam 10 malem, dirasa-rasa bakalan ngabisin waktu juga ya. Akhirnya buka aplikasi Grab dan mencoba memesan mobil buat ke Bukit Bintang, hasilnya? Bikin lemes! Ada kali kita nungguin hampir 30 menitan karena nggak ada yang mau pick up dari Suria KLCC. Sampai pada akhirnya dapet mobil yang bikin gue merem melek, dijemput pakai Lancer! Ajegile! Bener aja dijemput di pintu masuk dengan mobil Lancer warna silver yang udah dimodifikasi, penuh stiker rally, pakai wing, ceper dan knalpotnya berisik banget njir di depan mall! 

Naik mobil dari Suria KLCC ke Bukit Bintang ternyata lama juga, hampir 1 jam di jalan doang. Bukan karena jauh, tapi ternyata itu adalah malem minggu dan macetnya bukan main ke arah Bukit Bintang ini. Ngobrol sana-sini sama si driver Grab-nya yang ternyata doi seorang co-chef di Hotel Pullman dan dia cuma nyambi doang jadi driver Grab. Baik banget doi, sampai cerita kalau dia udah pernah ke Indonesia dan punya temen di Medan. Malunya gue ketika dia cerita excited tentang Danau Toba dan Samosir, gue cuma senyem aja karena gue yang orang Indonesia aja belum pernah ke sana. Malu! Doi kaget ketika kita bilang kalau baru sampai dan besok harus pulang ke Indonesia, hahaha... Iya emang bentar banget di Kuala Lumpur ini, karena cuma numpang lewat doang dan nggak ada planning buat kesana kemari. Nah baiknya lagi adalah doi nawarin buat ngasih tumpangan buat ke bandara keesokan paginya (tetep bayar ya) dan tawaran itu kita terima dengan senang hati.

mobil Grab yang kece badai
Oke, lanjut cerita Bukit Bintang, dimana ternyata daerah ini emang super duper rame banget sama wisatawan. Bukit Bintang juga terkenal sama daerah para backpacker yang main ke Kuala Lumpur, makannya nggak heran kalau di sini banyak juga warung-warung makan kaki lima. Satu jalan yang isi kanan-kirinya itu makanan semua, mulai dari seafood sampai masakan-masakan India macem-macem. Tapi entah kenapa ya gue di Bukit Bintang ini sama sekali nggak tertarik buat makan, apa karena terlalu tourist area atau karena emang terlalu crowded. Sampai akhirnya kita memutuskan (darurat) untuk makan restoran fast food yaitu KFC. Desperate nyari makan malem yang bikin selera makan naik dan itu nggak gue temuin di Bukit Bintang tadi. Setelah kenyang diisi KFC, jalan kaki dari Bukit Bintang ke Holiday Inn Express, ternyata bener kan walkable, deket banget.

kfc di malaysia
dienakin aja makan beginian, daripada blenek Indiahe lagi
Day 5 (23 April 2017) KL – Jakarta
Sekitar jam 8 pagi gue di jemput sama si driver bermobil Lancer semalam. Perjalanan dari Holiday Inn Express ke KLIA2 butuh waktu sekitar 45 menit - 1 jam lewat jalan tol. Tapi ada yang bikin bete nih, untungnya nggak buru-buru dan udah prepare buat ke bandara agak pagian. Si mas driver-nya keterusan karena asik ngobrol berdua sama Gilang di depan, jadi mau nggak mau harus keluar tol selanjutnya dan masuk tol lagi ke arah KLIA2. Kalau deket mah nggak apa lah ya, tapi ini lumayan jauh, akhirnya gue yang duduk di belakang karena saking ngantuknya, maka ketiduranlah gue dan baru kebangun pas udah sampai KLIA2. Gue pisang sama si Gilang, dia lanjut perjalan ke Thailand dan gue balik ke Jakarta. Sampai di Soetta sekitar jam 3 sore dan memutuskan untuk pulang ke Bekasi naik bis DAMRI. Ah, thanks Malaysia!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+