Red Inn Heritage 15: Menginap Murah Ala Kadarnya di Love Lane Penang!

7:51:00 PM

red inn heritage penang

Lokasi: 15 Love Lane, George Town, 10200 Penang, Malaysia
Reservasi: Nida Rooms by Misteraladin.com
Harga: Rp. 175.700/malam

Gue pilih penginepan ini karena emang waktu beberapa bulan sebelum berangkat ada promo 50% dari Nida Rooms, jadi untuk 2 malem gue cuma bayar Rp. 175.700 aja (murah kan?!). Lokasinya ada di kawasan turis, tepatnya ada di Jalan Love Lane yang deket sama jalan besar Lebuh Chulia. Udah kalo masalah lokasi ya Red Inn Heritage Guesthouse ini termasuk strategis banget deh dan semua emang bisa dilakukan dengan berjalan kaki.

Nyampe di penginepan sekitar jam 4 sore dengan kondisi lepek bau keringetan, proses check-in di meja receptionist lumayan lama. Ya seperti biasa cek dokumen, paspor, dan ternyata ada deposit 50 MYR yang bakalan di balikin pas check-out. Huahahahha… ni penting nih gue kasih tau, nggak kaya’ gue yang rancangan pengeluaran berantakan gara-gara tertahannya 50 MYR buat deposit ini. Setelah proses check-in selesai gue langsung di anter sama mbak-mbaknya ke kamar yang bakalan gue tempatin. Ini penginepan dalem banget, maksudnya luas banget, jadi dari depan sampai ke belakang itu jaraknya lumayan jauh. Bener aja dong perkiraan gue dan emang selalu deh kayaknya, kalau pesen kamar lewat pihak ketiga misalnya kaya’ Nida Rooms ini pasti bakalan dapet kamar pojok atau yang nggak strategis.
red inn heritage penang guesthouse
lorongnya yang mau ke bagian belakang
red inn heritage guesthouse penang
mentang-mentang diskonan, dikasih kamar paling belakang
Masuk ke dalem kamarnya pertama kali langsung di sambut sama cerahnya warna pink kuning sebagai cat dindingnya. Hmm, gue nggak tau kenapa ya kok pas pertama kali masuk AC-nya belum nyala kamarnya itu bau (menurut gue lo ya), tapi nggak setelah AC udah dingin (tenang aja). Oia di kamarnya nggak ada TV lo ya, jadi jangan berharap (gue juga nggak merhatiin pas booking). Ah, tapi nggak terlalu penting juga sih TV buat gue kalo lagi traveling, ada ya seneng kalo nggak ada ya nggak apa-apa lah. Eh tapi ya menurut gue ukuran kamar di Red Inn Heritage Guesthouse ini dengan harga yang nggak lebih dari 200 ribu termasuk gede lo. Ada meja lebar, kasurnya juga ukurannya gede, dan hebatnya lagi ada sofa panjang di dalem kamarnya, nice kan?!

Nah yang bikin gue amazed dari Red Inn Heritage Guesthouse ini adalah banyak banget colokan listriknya. Suer deh gue nggak bohong! Kalau nggak salah hitung di kamar itu ada 4 apa 5 colokan listrik. Walaupun emang colokannya model lubang 3 ya, tapi dengan sedikit trik kita masih bisa nyolokin tanpa harus pake converter. Gimana caranya? Pertama lo pake sendal dulu ya (haha supaya nggak kesetrum men!), ambil kunci kamar terus colokan kuncinya di lubang kepala 3 yang atas, nah baru deh colokan chargeran hpnya. Emang harus gitu ya? Coba aja kalo berhasil nyolokin tanpa cara gue tadi.
red inn penang guesthouse
kasurnya sih oke lah ya
red inn guesthouse penang
kamarnya juga termasuk gede
red inn love lane penang
nah ini nih, colokannya buanyak banget
Kamar mandinya biasa aja, toiletnya duduk, dan heater-nya entah kenapa nggak bisa dinyalain. Jadi udah berharap mandi air anget tapi pupus sirna karena entah emang rusak atau guenya nggak tau cara nyalainnya. Eh tapi beneran, temen gue juga ngerasa kalau kran heater-nya itu keras banget buat diputer. Yaudahlah ya, apa yang mau diharapkan.

Ada hal bodoh lagi nih gue sama temen, yang norak sekaligus bingung mau pake sabun mandinya di sini. Kita berdua sama sekali nggak bawa sabun mandi, jadi sesuai perencanaan kalau kita bakalan manfaatin sabun yang ada di penginepan. Tapi yang bikin kita berdua bingung adalah sabun di botolnya itu warnanya biru, sama persis kaya’ warna air yang ada di dalem toilet (what the….). Iya beneran, makannya bingung setengah mati ini sabun mandi apa cairan pembersih toilet deh. Ditambah wanginya juga aneh dan asing (jarang nyium). Hahahahah..
red inn heritage love lane
showernya mantap nian!
red inn guesthouse love lane penang
nah itu tuh sabun warna birunya di botol
Buat koneksi Wi-Fi nya di Red Inn Heritage Guesthouse ini amburadul pisan! Mungkin sih karena gue dapet kamar di paling ujung kali ya, jadi sinyal udah dapet tapi nyambung internet juga kagak. Sarapannya standar penginepan backpacker lah ya, roti dan selai aja yang bisa kita ambil di depan mulai jam 7 pagi. Ngopi-ngopi sama ngeteh-ngeteh cantik juga asik di depan karena mejanya luas dan ada sofa-sofa yang empuk di sana. Kesimpulannya sih, guesthouse ini ya bolehlah jadi rekomendasi nginep backpacker walaupun emang masih ada yang jauh lebih murah dan lebih bagus daripada ini sih. Inget, gue pilih penginepan ini karena emang doi ada diskon 50% dari Nida Rooms by Mister Aladin ya.

+ Lokasinya emang strategis, kamarnya termasuk luas dan besar

- Deposit 50 MYR bagi sebagian orang mungkin terasa memberatkan

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+