Restoran IKEA: Niat Awal Cuma Mau Nyobain Swedish Meatball-nya (Tapi Itu Kayaknya Enak, Ini Juga, Eh Yang Itu Juga Ah!)

July 02, 2017

restoran ikea

Gue udah 2X ke IKEA dan baru yang ketiga kalinya ini kesampean nyobain famous dish-nya Restoran IKEA, yes yes yes....Swedish Meatball. Momen buka puasa bersama emang jadi kesempatan buat gue ketemu temen kuliah di sini dan berencana nyobain makanan resto-nya IKEA. Gue keluar dari kantor (Green Office BSD) jam setengah 5 naik gojek, lama perjalanan sekitar 40 menitan lah (nggak macet-macet amat pas mau masuk Alam Sutera). Nah pas nganterin ke IKEA, masa ya bapak gojek-nya bikin gue kasian, pas mau sampe si bapaknya nanya gini ke gue “Mas IKEA itu apa sih isinya?”. Ya ampun (sedih kan dengernya), yaudah pas nyampe gue jelasin aja ke si bapaknya IKEA itu apa.

Di restoran IKEA sekitar jam setengah 6, orang-orang udah pada mulai ngantri. Seperti yang gue bilang di awal, gue di sini karena mau sekalian meet up sama temen kuliah yang baru ketemu lagi setelah hampir 3 tahun. Kita berdua sama-sama norak karena sama-sama belum pernah makan di restoran IKEA ini. Jadi pas nyampe bingung gimana cara pesen dan ngikut antriannya, diem dulu ngeliatin orang-orang prosesnya gimana (norak lu ki!). Jadi ternyata kalau mau beli makanan di restoran IKEA ini prosesnya pertama adalah ikut antri dulu, di tengah-tengah antrian ntar kita ambil troli sama nampan, baru deh mulai ketemu sama deretan minuman dan dessert-nya bisa kita ambil sendiri, tapi kalau yang menu berat, tinggal bilang aja dan langsung dibuatin nggak pakai lama), proses terakhir adalah bayar. Pas bayar nggak perlu nyebutin apa aja yang kita pesen, karena bakalan diliat dan dihitung langsung sama si kasirnya. Oia kalo mau minuman bersoda, kopi, atau teh jangan lupa ambil gelas dulu di sebelah kasir dan bilang ke kasirnya. Baru abis itu ambil dan isi minum-nya setelah pembayaran selesai, karena emang stand minuman-nya ada di luar bagian kasir. Letaknya sebelahan sama tempat ngambil saus dan mustard.
ngantri makan di restoran ikea
jam-jam mendekati berbuka puasa, antriannya panjang tapi masih termasuk "dimaklumi"
menu makan di restoran ikea
nggak ada buku menunya, semua pilihan makanannya dipajang di bagian atas beserta harganya
kentang goreng restoran ikea
kentang gorengnya seabrek-abrek
troli makanan restoran ikea
troli nampan langsung penuh, ambil sana ambil sini
Dari awal emang gue penasaran banget sama Swedish Meatball-nya, udah diniatin juga pas berangkat "ah gue cuma mau pesen itu aja, nggak yang lain ah, menghemat!". Tapiiii.... (huahahhaha) godaan di lokasi ternyata lebih berat, pas lagi antri ngeliat banyak orang yang pesen kentang goreng (dalem hati: si baik: "nggak boleh ki, nggak boleh!" si jahat: "eh tapi udah sampe sini lo ki! rugi kalo nggak nyobain!"). Suer deh itu kentang bentuknya semok-semok mengkel-mengkel nggak kayak kentangnya restoran fast food yang kurus-kurus itu. Nah godaan nggak berhenti sampai di situ, gue bukan cheesecake freak tapi gue suka, kaget dong liat harga cheesecake-nya IKEA cuma 25 ribu doang! Biasanya di bakery shop itu harga satu slice cheescake rata-rata 45 ribu ke atas. Tergoda sana-sini sampai pada akhirnya isi nampan dan troli gue penuh sama sepiring Swedish Meatball, kentang goreng, cheesecake, sosis bakar, sama berry juice. Sebenernya di deretan dessert paling akhir ada yang namanya pie susu (yang katanya harus dicobain pas ke IKEA), gue udah liat pas antri masih ada, tapi giliran antrian gue semuanya ludes habis tak bersisa (ah elah!).

Oke, masuk ke rasa setelah icip-icip. Pertama adalah Swedish Meatball-nya, kesan pertama gue pas pertama kali makan adalah enak tapi kurang panas! Bola-bola dagingnya dimasaknya nggak terlalu mateng di bagian dalemnya, medium rare gitu deh (cieelah sok tau lau ki!). Pendampingnya ada saus kacang cokelat, saus stroberi, dan tentunya nggak lain nggak bukan adalah mesh potato. Impresi pertama pas bola dagingnya dicocol ke saus stroberinya rasanya jadi unik, gue nggak bilang nggak enak lo ya, tapi unik aja (gurih ketemu manis). Lanjut, menurut gue mesh potato-nya "kurang", bukan kurang porsinya ya njir, tapi maksud gue ada yang "kurang", yes kurang rasa (terlalu plain). Sampai gue nanya ke temen gue "tadi liat merica nggak di deket saus-sausnya?", andaikan itu mesh potato-nya ditambahin merica dikit, pasti rasanya jadi lebih enak. Percaya deh sama gue!
bola daging restoran ikea
tuh bagian dalemnya dimasak nggak terlalu mateng (enak!)
Makanan kedua yang gue cobain adalah sosisnya, enak rasa sosis! Hahaha... Ukuran sosinya lumayan gede dan enak pas dicocol si sambelnya yang lumayan pedes. Tapi ternyata lebih cocok lagi ketika si sosis ini dimakan pake saus yang ada di Swedish Meatball-nya IKEA tadi. Terus yang ketiga adalah rasa dari kentang gorengnya IKEA yang dari awal liat udah bikin penasaran dan jatuh cinta (cieee..). Bentuknya semok subur dan digorengnay beneran kering (nggak berminyak). Gigitan pertama (beuh) nyess joss wuss nyam nyess, luar biasa enak rasa kentangnya! Juara! Bagian luarnya krispi (kering) dan di dalemnya masih basah (anget). Kenikmatan kentangnya bertambah ketika dicocolin sama saus sambel atau saus tomatnya yang menurut gue juga enak. Oia porsi kentangnya juga luar biasa banyak lo (a.k.a nggak pelidut). 

Oia, sebelum ngebahas yang terakhir gue cobain "si manis cheesecake", gue mau attention sama salah satu hal yang menurut gue "asing" di restoran IKEA ini. Apaan? Mustard-nya! Yes, mustard-nya  bisa lo ambil di deretan saus tomat sama saus cabenya, warnanya kuning nanas gitu. Penasaran ngambil dikit dan untungnya ngambil dikit karena emang rasanya (hiks) nggak cocok di lidah gue. Gimana ya, hmmm... rasanya nyengat banget pas nyampe di mulut, ternyata mustardi itu rasanya kecut-kecut gimana gitu... so weird! nope!
french fries restoran ikea
paling juara di sini, selain cheesecake-nya
buka puasa di restoran ikea
masih termasuk murah untuk makan sebanyak ini
Nah, buat ngobatin mulut yang tercemar rasa mustard yang nggak enak itu, blueberry cheesecake sebagai penyembuhnya. Walaupun bentuk potongannya nggak semanis dan serapi kebanyakan cheesecake yang lain, tapi jangan ngeremehin rasanya! (Beuh) nggak kalah sama rasa cheesecake mahal punya bakery shop berkelas lainnya. Tekstur cheesecake-nya IKEA ini pas, nggak terlalu lembut/foamy, masih sedikit padet pas dipotong pake sendok, tapi tetep nimbulin efek creamy pas nyampe lumer di mulut. Cuma emang lapisan bawahnya (crush) cheseecake-nya IKEA ini juga lumbut, harusnya kan punya tekstur yang sedikit lebih keras ya. Tapi nggak papa lah, udah kebantu sama rasa cheesecake-nya yang lembut.

Swedish Meatball Rp. 40.000 (7 dari 10)
Beef Bratwurst Rp. 10.000 (8 dari 10)
French Fries Rp. 20.000 (10 dari 10)
Cheesecake Rp. 25.000 (9 dari 10)

You Might Also Like

1 komentar

  1. Di IKEA ada mushollanya ga mas?

    ReplyDelete

GOOGLE+

FACEBOOK