Lebaran Idul Fitri di Kota Pempek (Kulinernya, Lemak Nian!)

August 01, 2017


Liburan ke Palembang kali ini dipersembahkan oleh nyokap tercinta, karena libur lebaran nggak pulang kampung ke tanah kelahiran yaitu Purwodadi. Tiket pulang-pergi ke Palembang udah dibeli jauh-jauh hari, kalo nggak salah 3 bulan sebelumnya apa ya. Tadinya selain Palembang, ada satu destinasi lagi sebagai kandidatnya, yaitu Belitung. Tapi mikir-mikir lagi kalo Belitung dihajar 4 hari terlalu lama, karena mungkin destinasinya emang cuma Pantai dan 2 hari aja mungkin cukup. Oke, Palembang diputuskan! Yeaaaa, pempeeek! mi celooor! pindaang!!

Berangkat dari rumah sekitar jam setengah 3 pagi, otomatis jam 2 pagi semuanya udah bangun siap-siap. Tadinya bingung mau bawa mobil sendiri dan nitip di bandara dengan konsekuensi biaya yang lebih mahal atau naik Grab dengan harga yang lebih ramah di kantong tapi ninggalin mobil di rumah kosong. Akhirnya, memutuskan untuk rela menitipkan mobil di bandara, karena mikir lagi daripada ninggalin mobil di garasi rumah dan tetangga pada mudik (terlalu bahaya dan jadi pikiran), alesan kedua adalah kayaknya bakalan susah nyari Grab jam 2 pagi dan apalagi itu masih hari lebaran kedua. Ajegile bener aja dong, jalanan jam 2 pagi di lebaran hari kedua dari Pondok Ungu ke Bandara bener-bener sepi banget, baru sedikit rame setelah pertemuan tol dalem kota yang ke arah bandara. 

Nah, menurut artikel yang gue baca-baca sebelumnya walaupun lo naik dari Terminal 3 Soetta, jangan sekali-kali nginepin kendaraan di sana khususnya mobil, karena harganya lebih mahal dari parkir inap terminal 1 atau 2. Oke, gue memutuskan untuk mengeramkan mobil dan pergi ke parkir inap di Terminal 2. Mobil terparkir dan dianter sama petugas bandara ke Terminal 3. Sampai di Terminal 3 masih sekitar jam 4 pagi dan nunggu adzan subuh. Gue masuk duluan, ambil air wudhu dan duduk di dalem musholla-nya Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta ini ternyata bagus banget. Beneran deh cakep desainnya, cuma emang nggak terlalu gede sih (iyalah ki namanya juga musholla). Masuk ke boarding gate, gue nggak sempet duduk, langsung disuruh naik ke pesawat. Kocaknya gue hampir aja salah pesawat, hampir ngikut masuk ke antriannya pesawat ke Solo, njir! Malu gue, udah di depan tapi salah, akhirnya pindah barisan. Soalnya antrian yang Palembang sama ke Solo bener-bener sebelahan (mungkin kurang minum lau ki!).
terminal 3 pagi hari
suasana terminal 3 jam 4 pagi, bandara nggak pernah mati kayaknya!
musholla terminal 3 soekarno hatta
nah kan bagus banget mushollanya, subhanallah!
Kalo dulu naik Garuda di Terminal 2 itu masih harus naik bis, turun kepanasan, karena parkir pesawatnya jauh. Tapi di sini nggak, di Terminal 3 ini dari boarding gate ke pesawat udah pake garbarata yang keren banget, dikasih lampu-lampu gitu dan transparan kaca (norak!). Oia by the way, jarang-jarang nih gue duduk di seat barisan depan, dapet baris ketiga dari depan. Terbang cuma sekitar 1 jam ke Palembang, nggak terlalu ekspektasi banyak Garuda ngasih makan nasi kayak waktu gue ke Lombok, perjalanan 1 jam-an dapetnya snack box aja (isinya roti isi daging, jelly, sama air mineral).

Penerbangan Jakarta ke Palembang yang cuma 1 jam gue pikir simpel lah ya dan nggak ada kendala yang berarti, tapi nggak! Gue yang udah janjian sama Mas Adi (orang yang mau minjemin mobilnya selama gue di Palembang), sekitar jam setengah 7 pagi tapi harus tertunda. Lah kenapa? Pesawatnya manja nggak mau turun njir! Harusnya mendarat di Palembang jam 06.35, tau-tau ada pengumuman dari pilotnya kalo belum bisa landing karena kabut sama awan tebel yang nutupin landasan pacunya. Hmm…. Oke, gue pikir nggak masalah lah ya palingan cuma beberapa menit doang atau nggak lama lah. Tapi nggaaaaaakkk!!! Pesawat muter-muter di atas bandara hampir 1,5 jam lebih! What the….!! 

Sekitar setengah 8, penumpang udah mulai bete kayaknya, pramugari yang lewat selalu ditanya sana-sini “mbak, kapan turunnya?”, “mbak, kok lama ya!”, “mbak, sampe kapan ini?”. Iyalah, udah lebih sejam di pesawat yang seharusnya udah mendarat daritadi. Untungnya ya (bukannya gue sombong nih), Garuda ada hiburannya, jadi selama sejam lebih ya gue nonton film aja deh, daripada bete (bodo amat).  Sampai sekitar jam 8 lewat, pengeras suara bunyi dan sang pilot pun bersua kalo akan berusaha mendarat di landasan pacu saat itu. Akhirnyaaa...!!!
garbarata terminal 3
cantik kan garbaratanya, transparan kaca pula!
permen garuda indonesia
eh bungkus permennya cakep! well done, Garuda!
nonton di garuda indonesia
ini adalah "klu", kemana gue akan pergi selanjutnya
majalah garuda indonesia
kalo kota yang satu ini masih duduk manis di dalem bucketlist, hiks
majalah garuda indonesia
emang nggak pernah salah pilih penerbangan pas matahari terbit
majalah garuda indonesia
a fluffy orange blue sky

Pesawat pun mendarat dengan lumayan mulus dan gue langsung telpon si Mas Adi yang mungkin udah bete nungguin gue di bandara kayaknya. Ketemulah dengan si Mas Adi dan cerita kalo doi udah ngerti karena pas perjalanannya ke bandara juga jarak pandangnya deket banget ketutup kabut dan doi tiba-tiba nyeletuk bilang “wah mas, naik Garuda ya, kalo pilotnya Lion mah udah dihajar turun itu”. What the……!! Haha..
WELCOME TO PALEMBANG!

You Might Also Like

1 komentar

  1. Alhamdulillah. Seneng tahu mas eki ga lupa solat.

    ReplyDelete

GOOGLE+

FACEBOOK