Kuil Kek Lok Si, Penang: Gue Pilih Hijau Tua Untuk Pita Harapan! (Send A Message To God)

June 22, 2017

kuil kek lok si

Kuil ini emang wajib banget dikunjungin kalau lagi traveling ke Penang, menjadi kuil Buddha terbesar yang ada di Pulau Pinang (Penang) dan juga masih yang terbesar di Asia Tenggara, nggak salah kalau Kuil Kek Lok Si menjadi daya tarik utama di sini. 


Sekitar jam 7 pagi, gue berangkat jalan kaki dari penginepan yang ada di daerah Lebuh Chulia ke arah halte bis yang ada di Jalan Penang. Halte bisnya berada persis di depan Seven Eleven, patokan gampangnya nggak jauh dari lokasinya Nasi Kandar Line Clear. Awalnya gue emang ragu buat naik bis dari halte ini buat menuju ke Air Itam (lokasi dimana Kuil Kek Lok Si berada), karena panduan yang gue baca sebelumnya adalah naik dari Komtar (terminal bis sentral di George Town). Akibat keraguan itu membuat gue masuk ke dalem Seven Eleven buat beli roti dan minum, sembari nanya ke si mbak kasirnya bener nggak bisa ke Air Itam dari halte di depan itu dan ternyata bisa! Si mbak kasirnya malah ngasih tau kalau gue disuruh naik bis nomor 203 yang langsung menuju Air Itam.

Okelah ya, dengan percaya dirinya gue berdiri di depan halte dong buat nungguin bis 203. Nah lucunya, ketika gue udah ngeliat bis nomor 203 dari kejauhan dan gue udah mau siap-siap naik, eh anjir bisnya nggak berhenti dong! Lah kok bisa?! Hmm.. gue sama temen bingung sendiri kenapa itu bis kok nggak berhenti di halte, padahal di dalem bisnya juga ada orang dan nggak kosong. Oke, gue mulai merhatiin ke bis-bis nomor lain yang berhenti di halte, gue curiga kayaknya ada yang salah deh. Ternyata bener, kita harus ngasih kode supaya bis itu berhenti dan menandakan ke supir kalau ada yang mau naik dari halte tersebut. Jiaaaah! ngobrol dong kak! Hahaha... Oke, gue praktekkin lah sama temen pas dari kejauhan ngeliat lagi bis nomor 203 ke Air Itam dan taraaaa..... bisnya berhenti! Ngok!

Harga tiket bis nomor 203 dari George Town ke Air Itam cuma 2 MYR aja, bayarnya (seperti biasa) di awal pas naik ya dan kasih duitnya ke supirnya, nanti kita dikasih secarik kertas (cieeelaah secarik) tiket bisnya gitu deh. Perjalanan dari George Town ke Air Itam sekitar 1 jam yang mengarah ke bukit atau dataran yang lebih tinggi, karena emang Kuil Kek Lok Si ini letaknya berada di atas.

Pas lagi di dalem bis, gue sempet sedikit kebingungan nih karena ngeliat peta kok bisnya malah ngejauh bukannya ngedeketin titik point Air Itam di maps. Tapi ternyata bener kok dan tenang aja nggak usah panik kayak gue (salah naik bis atau apa), emang rute/jalur bisnya belok-belok dulu ke beberapa rute dengan jalan yang lumayan sempit dan kecil. Tetep turun di Pasar Air Itam ya, setelah turun jalan lurus aja terus sampai ketemu pertigaan dan jalan lagi ke arah kiri. Ikutin jalannya sampai mentok dan ada belokan lagi ke kiri, dari sana kalau udah ngeliat Kuil Kek Lok Si-nya di atas bukit berarti udah bener. Jalan lagi, sampai ketemu tulisan Kek Lok Si yang mengarah ke sebuah jembatan kecil dan masuk ke dalem pasar. Lah kok? Iya emang, pintu masuk ke Kuil Kek Lok Si untuk pejalan kaki jalurnya blusukan lewat pasar dan nanjak! Itu PR-nya buat gue (ngahahaha). Gue sampai di Kuil Kek Lok Si sekitar jam 8 pagi, masih banyak toko yang tutup dan beberapa ada yang udah mau buka. Siap-siap air minum aja lah ya, karena kalo yang jarang olahraga pasti megap-megap kecape'an kayak gue (lemah!). Tapi setelah sampai di atas, megah dan besarnya Kuil Kek Lok Si ini membayar semua kelelahan naik tangga tadi.
pasar air itam
nah ini Pasar Air Itam-nya
kek lok si pasar air itam
kalo udah ngeliat ini, berarti jalannya udah bener
pintu masuk kuil kek lok si
masuk lewat jembatan ini
masuk ke kuil kek lok si
lewat pasar toko oleh-oleh
lewat pasar masuk ke kuil ke lok si
tenang aja, nggak bakalan nyasar
naik tangga ke kuil ke lok si
nanjaknya banyak yhaaa...
Spot pertama di Kuil Kek Lok Si yang gue sambangi adalah semacam area buat ibadah gitu dan ukurannya bener-bener luas banget. Di area ini ada 3 patung Budha berukuran besar dan ratusan patung Budha kecil yang ada di sekelilingnya. Selain itu, hal menarik di sini adalah adanya "pohon  keberuntungan" yang digantungi banyak pita berwarna-warni. Yes, pita pengharapan yang dimaksud. Pita-pita itu ditaruh sama turis/wisatawan yang dateng berkunjung dan mengharapkan berbagai keinginan untuk hidupnya. Pengen ikutan kayak wisatawan lainnya, gue juga mencoba menaruh pita pengharapan itu di pohon keberuntungan. Eitss, tapi jangan lupa nyiapin uang 1 MYR, anggep aja itu buat sumbangan kuil ini. Ambil satu pita dari beragam warna pita yang emang beda-beda tujuannya, gue pilih kesehatan di pita berwarna hijau tua. Tulis di baliknya entah itu nama atau pengharapan tambahan, gantung deh di pohonnya. Gue pilih kesehatan karena kesehatan adalah awal dari semua hal yang baik, kalau kitanya sehat maka semuanya bakalan lancar terlaksana, entah itu rezeki atau cinta (preketek!)
bagian dalam kuil kek lok si
ini luas dan gede banget lo!
isi kuil kek lok si
ini bisa dimasukin buat umum dan ada yang jual oleh-oleh juga
menaruh pita pengharapan
pita pengharapaaaan, tung gontang gantung gontang gantung
pita pengharapan kuil kek lok si
hijau tua buat kesehatan tuh!
Selesai dari spot pertama, gue lanjut ke dalem bagian Kuil Kek Lok Si ini yang luas banget. Semua sudutnya punya fungsi dan kegunaannya masing-masing. Spot kedua yang gue datengin adalah area Pagoda Kuil Kek Lok Si. Untuk masuk ke area ini kita harus bayar tiket lagi nih, harganya 2 MYR. Area Pagoda ini sebenernya nggak jauh beda suasananya kayak spot lainnya di Kuil Kek Lok Si ini, cuma emang kita bisa foto lebih deket sama Pagoda-nya. Selain itu, persis di depan Pagoda besarnya ini ada spot buat kita nikmatin pemandangan Pulau Penang yang indah banget. Oia, di area Pagodanya ini ada taman yang punya pot lucu banget, mirip kendi yang dibawa Patkai Kera Sakti (tau nggak?). Nah, ada juga taneman yang gue nggak tau itu bunga atau buah-nya, warna kuning bentuknya kayak kendi juga. Lucu deh!
bangunan kuil kek lok si
itu pagodanya Kuil Kek Lok Si
pagoda kuil kek lok si
 bentuk kan itu kayak kendi bulet-bulet
tumbuhan di kuil ke lok si
ini juga lucu buahnya, eh apa bunga?
Setelah dari Pagoda, gue lanjut lagi ke bagian teratas dari Kuil Kek Lok Si ini yang di sana terdapat Patung Dewi Kwan Inn berukuran raksasa. Buat naik ke atas kita nggak bisa jalan kaki dan harus naik semacem eskalator/lift dan bayarnya 6 MYR. Ini juga jadi spot favorit wisatawan yang dateng ke Kuil Kek Lok Si ini, karena selain adanya Patung Dewi Kwan Inn raksasa, dari atas sini kita juga bakalan disuguhin pemandangan kota yang luar biasa indahnya. Di atas sini juga ada spot pohon keberuntungan buat naruh pita pengharapan, jadi tenang kalau yang nggak sempet di bawah, di atas sini juga bisa naruh pita keberuntungan itu, atau mau dua kali ya monggo silahkan, hehe. Di bagian atas area Kuil Kek Lok Si ini juga ada kuil buat sembahyang, taman, dan kolam ikannya. 
menuju patung dewi kwan inn
naik ini buat ke atas
patung dewi kwan inn kuil kek lok si
ini gede lo pake banget, keliatan di foto kecil emang
kek lok si bagian atas
jalan-jalan cantik
puncak kuil kek lok si
mendung menggelundung
pemandangan dari kuil kek lok si
pemandangannya bagus khaaan..
Di dalem area Kuil Kek Lok Si-nya sendiri juga banyak yang jual souvenir buat dijadiin buah tangan. Gue nggak tau kalo masalah harganya ya, mungkin kalau mau yang lebih murah bisa beli di pasar pas rute jalan masuk ke kuilnya itu. Ada banyak di sana, mulai dari kaos, sampai gantungan kunci pernak-pernik yang kecil ada semua (ya tipikal jualan souvenir lah kayak di Indonesia).

Terakhir, gue mau ngasih tau spot buat nunggu bis dari Pasar Air Itam ke George Town, yaitu bisa naik dari depan pasar. Bisa liat di sana ada papan tanda "bis" yang dimana itu adalah titik berhenti dari bis yang menuju ke George Town. Bukan halte ya, gue kasih tau sekali lagi bukan halte bis, tapi cuma papan tanda "bis" aja. Naik lagi bis nomor 203 yang tujuannya ke George Town, sama kayak pas berangkatnya. Perlu diinget harganya juga sama ya 2 MYR buat pulang dari Air Itam ke George Town, jangan kayak gue yang nyemplungin 4 MYR buat 1 orang, jadi gue sama temen total ngasih 8 MYR ke supirnya (tulil lau ki!). Soalnya kita bingung pas si supirnya ngasih kode empat jari dan nunjuk ke gue, padahal maksudnya si supir 4 MYR untuk 2 orang. Ckckck...

So, Kuil Kek Lok Si ini beneran worth it buat dikunjungin ketika lo main ke Penang!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+