Pecel & Gudangan Bu Rochani, Purwodadi: Kenikmatan Kembang Turi dan Kenikir Yang Ngangeni!

July 16, 2017

pecel gudangan bu rochani purwodadi


Malam itu, setelah memutari Alun-Alun Purwodadi yang sekarang udah rame dan banyak hiburannya (padahal dulu sepi banget), perut minta diisi sama yang enak-enak. Entah emang dasarnya nyokap suka kulineran juga apa gimana deh, padahal bolak-balik nyeramahin anaknya buat diet, tiba-tiba bilang “mas, nasi gudangan enak kayaknya ya, mau nggak mas?”. Okelah, nyokap udah bilang begitu, apa daya gue yang hanya bisa angguk-angguk kepala kalau diajakin makan. 

Meluncurlah gue ke depan SMP Negeri 1 Purwodadi, di sana ada yang jual nasi pecel dan gudangan, namanya Bu Rochani. Buka di warung tenda yang ukurannya nggak besar dan luas, hanya warung tenda kecil aja, lesehan gitu, duduk atas tikar persis di depan Ibunya yang sibuk terus menyajikan makanannya ke para pembelinya. Buat yang mau ke sini gampang banget, cari aja tulisan Pecel & Gudangan Bu Rochani Purwodadi di depan SMP Negeri 1 Purwodadi, duduk manis di sana, makan pecelnya, nah pasti kalian bakalan menemukan kenikmatan sesungguhnya dari kuliner Grobogan malam hari (halah opo toh!).
pecel gudangan bu rochani grobogan
suasananya asik kan, ini baru gue suka daripada kuliner restoran
nasi pecel gudangan bu rochani
si Ibu-nya senyum-senyum bae
Nah pas gue datang, kebetulan baru aja ada yang pulang, jadinya gue bisa duduk lesehan di depan Ibunya. Ada yang lucu nih, ketika gue lagi asyik foto-foto, eh si Ibunya melihat gue sambil senyum-senyum. Terus si anaknya yang duduk di sampingnya, nyeletuk gini “wah si Ibu terkenal ki ngko, dodolan gudangan ngarep SMP 1”. Hahaha…gue bilang aja ke si Ibunya, “tenang bu, Insha’Allah berkah!”

Menunya di sini simpel, ada pecel pakai nasi/lontong dan pakai kuah/nggak, satu lagi menunya adalah nasi gudangan. Gue nyobain semuanya tuh, tapi bukan gue yang makan semua lo ya... Eh iya, pas lagi si Ibunya mau ngasih makanan ke gue lama banget, padahal gue udah nyodorin tangan buat ngambil, si Ibunya malah bilang "bentar mas, ditata sekedap ben apik difoto mase", halah halah bu!

Oke, yang pertama gue coba di Pecel & Gudangan Bu Rochani adalah nasi pecel tanpa kuahnya, isinya ya selayaknya pecel lah ya (kol, kacang panjang, bayam, taoge), tapi kalau di sini ada tambahan spesial-nya yaitu kembang turi (tau kan?). Rasanya? Enak, khas pecel kampung, tapi menurut gue bumbu kacangnya kurang pedes (manis bu sambelnya). Bener-bener nggak ada rasa menggigit pedes di lidah (apa emang cabenya lagi nggak pedes bu?). Pecelnya Bu Rochani juga nggak ada daun pepaya-nya, soalnya nggak ada rasa pahitnya. Gue sendiri tambah pakai bakwan sama tempe goreng yang baru aja matang dan masih panas. Peyek kacang juga nggak kelupaan, makan pecel nggak pakai peyek itu kayak cinta tapi nggak pakai sayang (eh!).
nasi pecel bu rochani grobogan purwodadi
ini nasi pecel tanpa kuahnya
Nah, gue juga sempet nyobain pecel lontong pakai kuah. Hmmm unik, gue juga baru tau kalau ada pecel yang dikasih kuah. Rasanya? Apa ya, menurut gue malah mirip lontong sayur. Tapi emang bener kok, kuahnya itu kuah sayur labu yang biasa di lontong sayur pagi-pagi itu, tau kan? Tapi emang sih, rasanya jadi unik ketika kuah itu bercampur dengan pecelnya (ya bolehlah). Terakhir yang gue coba adalah yang bikin gue penasaran dari awal di Pecel & Gudangan Bu Rochani ini, nggak lain nggak bukan adalah menu nasi gudangan-nya ("urap" kalau yang nggak tau gudangan itu apa). Eitss, by the way, spesialnya di sini, gudangan-nya ada tambahan kenikir-nya. Buat yang belum tau apa itu kenikir, jadi kenikir itu sejenis tumbuhan liar dan diambil daunnya buat campuran gudangan/urap ini. Kenikir itulah yang menurut gue bikin rasa gudangan-nya/urap-nya jadi ada rasa sedikit pahit-pahitnya tapi enak. Makan, pakai nasi hangat dengan peyek kacang, beuh! Cuma nih yang gue perhatiin kalau campuran parutan kelapa dan cabenya di gudangan-nya ini kurang merah warnanya (harusnya lebih merah), pas nanya kata si Ibunya “iya mas, cabenya lagi nggak bagus”. Hhaa... yawis tapi tetep enak kok bu! Jangan lupa mampir ya mas/mbak kalau lagi lewat atau lagi main ke Grobogan, Purwodadi.
pecel lontong bu rochani
kalo yang ini pecel lontong pakai kuah
nasi gudangan bu rochani purwodadi grobogan
ini yang ditunggu, nasi gudangan!
Pecel Nasi Tanpa Kuah : Rp 5.000 (8 dari 10) 
Pecel Lontong Kuah : Rp 5.000 (7 dari 10)
Nasi Gudangan : Rp 5.000 (8 dari 10)

You Might Also Like

1 komentar

  1. Syamsul BurhanudinAugust 3, 2017 at 4:32 AM

    Kenikmatan berdoa saat solat juga ngangenin.

    ReplyDelete

GOOGLE+

FACEBOOK