Nasi Pindang Pegagan Mbok Yah, Palembang: Ukuran Ikannya Nggak Nyantai!

August 12, 2017

ikan pindang pegagan mbok yah

Salah satu kuliner yang paling dicari pas main ke Palembang selain pempek adalah Pindangnya. Kebetulan pas lagi jam makan siang dan ngelewatin Jalan Sekanak di deket Kantor Walikota Palembang, di sana ada mobil banyak banget yang parkir. Celingak celinguk ternyata mereka pada ke sebuah warung makan yang namanya Nasi Pindang Pegagan Mbok Yah (ulala cocok banget!). Nggak basa-basi, gue pinggirkanlah mobil Ayla merah yang gue sewa selama di Palembang diantara kerumunan mobil-mobil yang ada di sana.

Aku terkejut, aku shock (halah apaan sih!) pas masuk ke dalem rumah makan Nasi Pindang Pegagan Mbok Yah, emang beneran rame banget. Si pelayannya dengan sigap nanya ke gue untuk berapa orang mas? dan dengan cekatan juga si pelayannya langsung nyariin meja kursi yang masih kosong. Di sini, di Nasi Pindang Pegagan Mbok Yah banyak banget pilihan menu yang berbau ikan (iyalah ki!). Gue beneran bingung ketika ditanyain si pelayan mau pesen apa, ya gue nyeletuk aja dan bilang ke si Ibunya Bu, mana yang paling enak dan paling sering dipesan di sini?. Akhirnya terpesanlah Pindang Ikan Baung, Pindang Ikan Lais, dan Pindang Ikan Patin. Nah loh, gue baru denger deh tuh Ikan Baung sama Ikan Lais!
ikan pindang pegagan mbok yah palembang
warungnya meriah banget dari jalan raya
ikan pindang mbok yah palembang
eh si Ibu liat aja... 
ikan pindang mbok yah khas palembang
nggak ada buku menu, liat langsung di dindingnya
Oke, yang pertama kali dateng ke meja adalah lalapannya. Satu kata yang terucap pertama kali ketika lalapannya dateng adalah nggak pelit!, iya warung Nasi Pindang Pegagan Mbok Yah ini ngasih 2 jenis lalapan, basah dan kering. Lalapan basah adalah yang udah direbus dan lalapan kering adalah yang masih mentah. Sajian nasinya juga nggak perporsi, tapi dikasih dengan bakul dan diisin nasi sesuai dengan porsi pesanan. Barulah nggak berapa lama, mangkok-mangkok berisi ikan-ikan pindang yang gue pesen tadi datang bersama dengan sambal mangga yang aromanya kuat banget. Muka melongo mata melotot, ketika mangkok-mangkok ikan pindang itu dateng. Sumpah! Ikan-ikan yang di mangkok itu ukurannya gede-gede banget, paling gede itu adalah ikan patin sungai, kedua adalah ikan baung, dan ketiga adalah ikan lais.
nasi ikan pindang mbok yah khas palembang
ini lalapan basah yang udah direbus
nasi pindang mbok yah khas palembang
kalau ini yang mentahnya
Rasanya gimana ki? Sebentar gue bakal jelasin dulu kalau ikan-ikan ini dimasak dengan satu jenis kuah, jadi yang membedakan antara mangkok satu dengan mangkok lainnya adalah jenis ikannya. Rasa dari kuah pindangnya itu cenderung asem karena ada campuran nanasnya di sana, sedikit rasa pedes karena ada potongan cabenya juga. Nah untuk rasa ikannya, sebenernya dari ketiga jenis ikan ini punya tekstur yang hampir-hampir mirip. Ikan patinlah yang punya tekstur sedikit lebih padet daripada yang lainnya. Ikan baung sama ikan lais punya tekstur daging ikan yang terlalu lembut menurut gue. Jadi bagi yang berekspektasi kalau tekstur daging ikannya mirip tongkol atau cakalang, buang jauh-jauh ya. Kalau pernah nyobain ikan mas, nah tekstur daging ikan baung dan lais mirip-mirip, cuma lebih tebel aja. Bisa dibayangin nggak?

Nah nggak mantep rasanya makan pindang kalau nggak pedes, pendampingnya ternyata adalah sambel mangga, kalau kata orang sini sih namanya sambel kweni. Ya, karena mangga yang dipakai adalah mangga jenis kweni dengan aroma khasnya itu. Ini gue review subjektif banget ya, rasa sambel kweninya nggak enak menurut gue. Entah memang begitu atau lidah gue yang nggak bisa nerima rasa sambel kweni itu, nope! Sorry to say, gue nggak suka sambel kweninya. Akhirnya daripada selera makan gue hancur, makan ikan pindangnya pun nggak gue campurin pakai sambel kweni itu. Emang sih nggak sedep makan kalau nggak pedes dan kampretnya adalah ketika makanan gue udah mau habis, terus ngeliat meja seberang, di sana ada sambel jenis lain yang sepertinya bukan sambel kweni. Sambel itu adalah sambel daun jeruk, ah kampretos, tau gitu!
nasi pindang mbok yah palembang
(maaf blur) dari atas itu ikan patin sungai, tengah adalah baung, yang paling gede adalah lais
nasi ikan pindang mbok yah palembang
nah ini sambel kweninya, yang (maaf) menurut gue nggak enak
Harga dari masing-masing porsi menu ikan pindang di Nasi Pindang Pegagan Mbok Yah ini berkisar antar 40 50 ribu Rupiah, tergantung dari pilihan jenis ikannya. Menurut gue masih termasuk murah meriah, karena lo bakalan dapet ukuran ikan yang luar biasa besar dan dengan rasa nyegerin kalau dimakan di siang hari.


Terakhir yang mau gue kasih tau adalah ketika kalian memutuskan makan ikan pindang ini pakai tangan, wajib dan harus nyiapin hand sanitizer yang super wangi. Kenapa? Karena efek dari bau amis ikan sungai ini susuh banget hilang dari tangan, walaupun udah dicuci pakai sabun berulang kali, aroma amis bakalan masih tercium bahkan sampai 4-5 jam setelah lo makan dan itu terjadi sama gue. So, selamat makan ikan pindang!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK