Bakmi Djowo Mbah Putri, BSD: Masaknya Pakai Arang!

September 07, 2017

bakmi jowo bsd tangerang


Mencari bakmi Jawa yang enak di daerah Jakarta dan sekitarnya itu susah-susah gampang, apalagi di daerah Serpong. Berhubung gue udah nge-kos di BSD karena tuntutan kerjaan, jadi pastinya mencari makan malam pun gue harus ke sana kemari, nggak mungkin makan disitu-situ aja. Sebenernya sebelum ke Bakmi Djowo Mbah Putri ini gue udah ke salah satu warung Bakmi Jowo yang ada di samping Bakso Titoti, BSD (nggak perlu gue sebut ya namanya). Menurut gue di sana enak, tapi setelah nyobain Bakmi Djowo Mbah Putri ini, ternyata jauh lebih enak.
  
Sampai tulisan ini ditulis, gue udah dua kali makan di Bakmi Djowo Mbah Putri ini, pertama makan bakmi gorengnya dan kedua makan nasi goreng mawutnya. Kesengsem pertama kali sama rasa bakmi gorengnya yang penuh bumbu, bikin gue balik lagi penasaran sama menu-menu yang lainnya. Nasi goreng mawutnya enak, begitiu juga dengan bakmi godong Jowonya juga enak (icip punya temen). Nasi goreng mawut buat yang belum tau jadi semacam Magelangan, apa lagi Magelangan ki? Iya jadi seperti nasi goreng biasa sih, cuma ada campuran mi di dalamnya, makannya dinamakan Mawut (mawut=berantakan). Oh iya, ketika mau pesan bakmi, bihun, atau kwetiaw Jowo, kita bisa milih mau pakai telur ayam atau telur bebek, selisih harganya 3.000 Rupiah aja.
bakmi jowo mbah putri
bakmi gorengnya, bikin ngiler kan?
bakmi djowo mbah putri
nasi goreng mawut, sebenernya mi-nya cuma 10% aja deh kayaknya ini...
Penyajian setiap menu makanan di Bakmi Djowo Mbah Putri ini diberi lapisan daun pisang, tujuannya mungkin supaya lebih terasa "Njawani" dan memberikan aroma tersendiri ketika daun pisangnya terkena panas dari masakannya. Masih kurang "Njawani"? Ini yang paling gue suka dari masakan Jawa asliyaitu masaknya nggak pakai gas (harusnya). Bakmi Djowo Mbah Putri ini semua masakannya dimasak pakai arang, udah jarang banget yang masak pakai arang di daerah Jakarta dan sekitarnya. Tapi kalau di Jogja, Semarang, atau Solo masih banyak tempat makan bahkan masaknya pakai kayu bakar. Lah emang kenapa ki, masalah banget? Emang ngaruh? Gue jawab, iya! It's all about aroma...... (gaya lu!),  aroma dari masakannya setelah matang yang dimasak pakai arang dan kayu bakar itu berbeda. Aromanya semakin membuat nikmat pas makan, apalagi kalau kita melihat proses masaknya dan melihat percikan-percikan bara api yang terbang-terbang dari bawah wajannya (apasih).
bakmi djowo mbah putri bsd
yang ulang tahun dapet diskon
bakmi djowo bsd mbah putri
tuh kelihatan nggak bara api-nya? 
Makan bakmi Jowo di Bakmi Djowo Mbah Putri ini semakin dibawa melayang tinggi dan merubah suasana karena mereka memutarkan lagu-lagu keroncong Jawa, “ini gue di BSD atau di Solo?”. Warung Bakmi Djowo Mbah Putri, BSD ini gue rekomendasikan bagi para pemilik “lidah Jawa” atau yang lagi kangen kampung halaman (duileeeh....), lokasinya berada di Jalan Kencana Raya, BSD (di sini). Harga makanannya masih termasuk standar, berkisar antara 20.000 – 25.000-an aja. Sebenernya, gue masih penasaran sama Nasi Ceker Gongso sama Nasi Babat Gongso-nya, gue suka ceker dan gue suka babat.  FYI, Gongso itu adalah teknik memasak ya kayak tumis/oseng. [nanti kalau gue udah ke sini lagi dan mencoba menu lainnya, pasti gue update] Selamat makan!

Bakmi Goreng : 22.000 (9.5 dari 10)
Nasi Goreng Mawut : Rp 22.000 (7.9 dari 10)
Teh Tawar : Rp 2.000

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK