Nasi Uduk Babeh Mono, Serpong: Pulang Kantor Lelah dan Lapar, Hati Senang Setelah Makan

September 08, 2017

nasi uduk mas mono


Tuntuntan lah ya nasib jadi anak kos, kalau malam mau nggak mau harus cari makan di luar (ketika dihadapkan pada kebosanan makan di warteg terus). Meluncurlah gue ke Jalan Raya Ciater Barat yang mengarah ke Jalan Raya Puspitek. Jalan Raya Ciater Barat ini merupakan jalan 2 arah yang lumayan sempit dan gelap. Patokannya kalau mau ke Nasi Uduk Babeh Mono dari arah BSD, lo bakal melewati Restoran Mbah Jingkrak dan Soto Ndelik, kalau udah melewati itu berarti udah bener dan tinggal lurus aja sampai mentok bertemu belokan ke kiri yang jalannya bakal berakhir di sebuah pertigaan. Persis di ujung pertigaan itu (tusuk sate), lo bakalan langsung bisa melihat keramaian dair banyaknya kendaraan yang terparkir, iya itu dia warung Nasi Uduk Babeh Mono (ini location-nya).

Warung Nasi Uduk Babeh Mono ini biasa aja, bukan sebuah restoran atau bangunan tempat makan, cuma warung tenda yang di sana banyak meja, kursi, dan tikar, karena emang makan di sini kita bisa duduk di kursi atau bisa juga duduk lesehan. Lauk pauknya dijembrengin (apasih bahasanya)/ditaruh gitu aja di meja gerobaknya, mulai dari telur dadar, tahu, tempe, ayam, perkedel, sampai bermacam gorengan yang bisa diambil sendiri, tapi nasinya nggak ambil sendiri ya (menang banyak lau ki kalau ambil sendiri). Nasi uduknya diambil sama si penjualnya, isinya udah termasuk nasi (iyalah woi!), bihun, sayur tahu semur, sambel (kalau mau), dan kerupuk. Porsinya lumayan banyak kalau walaupun belum ngambil pakai lauk pauknya. Rasanya? Ya, rasa nasi uduk. Hmm.. ya emang bener sih karena rasanya standar nasi uduk pada umumnya, enak ya tapi biasa aja (gimana deh ki?). Harga per porsinya gue nggak tau pasti, pokoknya waktu itu gue makan nasi uduk, tahu kuning, bakwan, dan telur dadar, plus teh tawar hangat (kayaknya gratis), habis 14.000. Masih termasuk murah, makan nasi uduk komplit, tambah 3 lauk pauk, perut kenyang, dan dompet pun senang.
nasi uduk babeh mono
pesen langsung sama si mbaknya, cieee ada yang mejeng (@AndiSaputro)
nasi uduk babeh mono serpong
eh santai dong masnya, si mbaknya aja senyum-senyum bae..
nasi uduk babeh mono bsd
mantap nian!
Pendapat gue gini, kenapa Nasi Uduk Babeh Mono ini rame dan banyak orang yang selalu silih berganti datang buat makan, selain memang karena harganya yang murah, tapi juga karena lokasinya yang strategis. Strategis bukan hanya karena lokasinya di pinggir jalan raya besar atau pas banget di pertigaan, tapi strategis juga karena letaknya di jalur lintas antarkota. Jalur dari para pekerja kantor yang bekerja di BSD dan mau pulang ke arah Pamulang dan sekitarnya. Jadi, ketika mereka pulang dalam kondisi perut lapar dan harus menempuh perjalanan yang lumayan jauh, mampirlah mereka ke warung Nasi Uduk Babeh Mono ini buat makan. Setelah kenyang, mereka pun siap melanjutkan perjalanannya lagi menuju rumah masing-masing dengan perut kenyang dompet senang. 
nasi uduk babeh mono tangerang
persis di pinggir jalan, jalur antarkota BSD-Pamulang
Warung Nasi Uduk Babeh Mono di Serpong (gue nggak tau pastinya sih) sepertinya buka setelah maghrib sampai habis (katanya sih sampai jam 3 pagi). So, yang rumahnya di daerah Pamulang/Ciputat dan bekerja di BSD sepertinya udah pada tau tempat ini, yang belum tau coba mampir aja. Selamat makan!

Nasi Uduk + Telur Dadar + Bakwan + Tahu Kuning : Rp 14.000 (8 dari 10)

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK