Pengalaman Mistis Paling Nyata dan Nggak Bisa Dilupain! (Merinding Gue Nulisnya!)

9:33:00 AM

Gue nulis artikel ini akibat minggu-minggu terakhir ini di kantor lagi pada seneng nontonin vlog/video horror di YouTube dan banyak yang bilang ke gue supaya blog ikutilangkahkaki ini isinya jangan makanan sama jalan-jalan mulu, sekali-kali review tempat mistis. Yakali! No way! Nggak akan! Oke, mumpung suasananya masih mistis, sambil nungguin siaran radio yang bakalan nyeritain #memetwit pas gue nulis ini (Kamis, 14 September 2017), malem jumat tuh, gue mau cerita aja pengalaman-pengalaman mistis apa aja yang pernah gue alamin, pengalaman yang beneran nyata ataupun pengalaman yang cuma sugesti serem aja. 

1. Di Balik Pintu
Pertama kalinya gue ngalamin hal mistis itu sekitar kelas 3-4 SD apa ya gue lupa dan gue yakin banget kalo itu bukan sugesti. Gue pertegas dulu, pada dasarnya sugesti itu akan muncul ketika kita ketakutan, memikirkan hal yang nggak-nggak sampai pada akhirnya kita “meracuni” pikiran bahwa itu ada, padahal sebenarnya sama sekali nggak ada apa-apa. Nah beda ketika kita “melihatnya” atau “merasakannya” secara mendadak atau tiba-tiba, mungkin kalo lo ngerasain itu, baru itu yang dinamakan “penampakan”. Oke balik ke cerita, jadi gini waktu itu gue bokap nyokap lagi ngumpul nonton TV di ruang tamu, lagi asiknya nonton gue disuruh ngambil sesuatu di kamar (gue lupa disuruh ngambil apaan), pas masuk kamar biasa aja sampai pada akhirnya gue mau nutup pintu kamar, nah persis di belakang pintu itu ada kardus yang diatasnya biasanya bokap naruh tas kerjanya di sana, entah kenapa pas habis nutup pintu gue pengen buka lagi dan ngeliat tas bokap yang biasanya ada di belakang pintu itu, (astagfirullah, gue merinding ini nulis ini) yang gue liat bukan tas ternyata, itu di atas kardus ada kepala perempuan matanya melotot ngeliatin gue dan rambutnya panjang ke lantai (anjrit gue ngingetnya serem). Gue langsung lari ke ruang tamu dan mungkin bokap nyokap ngeliat gue “beda dari biasanya” kali ya sampai nanya ke gue “ada apa mas?”, saat itu gue nggak bisa ngomong saking ketakutannya dan baru cerita ke bokap nyokap setelah sebulan lebih, dan akhirnya di rumah ngadain pengajian lagi. Sereeeeem!!!!

2. Hutan Belantara
Hal mistis selanjutnya gue alamin sekitar tahun 2000-an ketika pulang kampung dari Purwokerto ke Jakarta, naik mobil sedan tua Daihatsu Charade 1983 berlima (gue, bokap, nyokap, adek, sama si mbak “asisten rumah tangga”). Nekat banget pulang malem-malem ke Jakarta, padahal jalur Purwokerto ke Tegal itu ngelewatin hutan-hutan yang beneran gelap gulita kalo malem, apalagi waktu itu bukan musim mudik, jadi kebayang sepinya jalan raya kayak apa dong. Berangkat dari rumah mbah di Purwokerto sekitar jam 10 malem dan sampai di area hutan-hutan itu sekitar jam 1 an apa ya, lokasi hutan-hutannya itu setelah Ajibarang ke arah Balapulang. Kita berempat di mobil (adek gue udah tidur) agak sedikit was-was karena kita naik mobil tua yang penuh orang dan berat sama barang bawaan, takut, takut mobilnya mogok di tengah hutan, itu yang kita semua takutin. Tapi semua berjalan lancar alhamdulillah, sampai pada akhirnya kita udah ngelewatin setengah area hutannya, jarak mobil di depan dan di belakang lumayan jauh, cuma keliatan titik lampunya aja di kaca spion. Terus, karena ini mobil tua jadi nggak ada AC-nya, kaca mobil otomatis harus dibuka dikit supaya udara tetep masuk dong, iya kan. Nah, kita berempat di mobil semua mata terjaga, dipaksain nggak ngantuk supaya bisa ngajak ngobrol satu sama lain, terutama bokap yang nyetir saat itu. Sepii, heniiing, di mobil juga nggak ada radionya, sampai pada akhirnya si mbak yang duduk di belakang gue samping kiri nyeletuk “bu, denger suara kenduren mboten?”. Buat yang belum tau, kenduren/kenduri itu kalo di Jawa artinya selametan yang biasanya ada tembang-tembang Jawa diputer di sana. NAH! Otomatis gue yang duduk di depan juga penasaran apa yang di denger si mbak dengan buka kaca jendela mobil lebih lebar dan betapa kagetnya itu suara ternyata kenceng banget dan kita berempat semua di mobil ngedenger suara kenduren itu. Bokap yang mungkin agak takut juga bikin mobil diajak ngebut pas itu dan nyokap langsung istighfar di belakang. Kita semua langsung nutup kaca mobil supaya suara kenduren itu nggak kedengeran (serem sumpah!). Itu jam 1 malem menjelang jam 2 pagi, di hutan yang super gelap, dan kata bokap ini hutan luas banget nggak ada desa di area hutan itu. Sereeeeem!!!

3. Rektorat UGM
Sebelum gue lanjutin cerita, ini gue di kosan jadi agak merinding sendiri, ngeliatin ke arah gorden di jendela terus (njir!). Oke, jadi waktu itu gue berdua (Destalian namanya) lagi pengen ngerjain skripsi bareng nih, emang di area rektorat UGM itu lumayan asik dan tenang kalo malem. Di halamannya yang lumayan luas ada bangku meja berpayung di sana dan persis di depan rektorat ini adalah area hutan punya fakultas kehutanan. Nyampe di rektorat sekitar jam 8 malem dan ada beberapa mahasiswa juga yang lagi nggarap tugas juga kayaknya. Tau lah ya ngerjain skripsi pusingnya kayak apa, sampai pada akhirnya mungkin gue sama Desta keasikan kali ya, jadi lupa waktu, sampe gue liat di rektorat tinggal kita berdua aja dan ternyata udah jam 11 malem. Masih pada fokus masing-masing ngerjain skripsi nih, pastinya banyak tumpukan kertas-kertas yang saat itu gue taruh di atas tas. Tiba-tiba (beneran suer) nggak ada angin sama sekali di sana, itu tumpukan kertas yang gue tahan pake pulpen tiba-tiba terbang berantakan ke meja dan pulpennya jatoh. Astagfirullah. Gue sama Desta pun tiba-tiba merinding ketakutan dan berusaha nggak panik saat itu, tetep kalem ngeberesin kertas yang berantakan dan masukin semua ke tas, jalan kaki menjauh dari rektorat menuju parkiran, sampai parkiran motor baru kita berdua lariiii dan pergi dari sana. Anjiiir sereeem sumpaaah!!

4. Pulau Bangka
Nah ini jadi cerita pengalaman yang paling nyata dan nggak bakalan gue lupain seumur hidup. Jadi dalam rangka KKN (Kuliah Kerja Nyata) sebagai syarat akhir kuliah, gue berangkat ke Bangka bareng satu tim yang isinya ada 30 orang. Kita bakalan bekerja mengabdi ke masyarakat selama 1,5 bulan di sana, tepatnya di Desa Sungaiselan. Desa ini lumayan jauh dari Ibukota Bangka yaitu Pangkal Pinang, sekitar 2 jam perjalanan yang ngelewatin hutan-hutan sawit dan tambang timah. Mendarat di Bangka dan perjalanan ke Desa Sungaiselan untuk pertama kalinya gue ngerasa kaget, karena suasananya sepi dan di jalan raya jarang banget mobil sama motor. Makin kaget ketika kita semua sampai di tempat dimana kita bakalan nginep di sana selama 1,5 bulan, yaitu di rumah dinas Desa Sungaiselan. Ini posisi rumahnya itu ada di satu area besar yang didepannya itu ada 2 pohon beringin besar, sampingnya ada aula kaca, dan sampingnya lagi ada bangunan bekas TK yang udah hancur banget. Rumah dinas ini bentuknya besar, jendela sama pintunya juga gede banget dan di dalemnya ada lorong yang kanan-kirinya adalah kamar-kamar. 

Oke, jadi awal mulanya gue nyampe di desa sekitar jam 3 sore dalam kondisi capek karena paginya nyampe di bandara dari Semarang naik kereta ekonomi. Nurunin barang-barang dari bis ke dalem rumah yang butuh waktu banget, kelar masukin barang sekitar jam 5 sore dan gue pergi ke warung kecil di depan rumah dinas ini buat beli minuman. Gue pun berkenalan dengan si Ibu pemilik warung dan sekedar ngobrol ngasih tau kalau kita mau tinggal di desa ini sekitar 1,5 bulan. Obrolan gue sama Ibunya tiba-tiba mengarah ke hal yang (kenapa juga harus di kasih tau ke gue buk!), si Ibunya bilang kalau gue sama temen-temen harus tetep hati-hati tidur di rumah dinas itu. Dengan santainya si Ibu bilang kalau di rumah itu dihuni sama noni Belanda yang jumlahnya ada 7 noni dan bilang lagi kalau di bangunan bekas TK itu ada mbak Kun (astaga buk, saya belum bermalam di sana udah diceritain begituan). Malem pertama tidur di rumah dinas itu, sekitar jam 11 malem semuanya udah pada tidur kecapekan, sisa gue sama Mas Wahib (kakak angkatan dari jurusan kehutanan) yang masih kebangun malem itu. Para cewek-cewek tidur di 2 kamar besar di rumah dinas itu, nah yang cowok-cowok tidur di ruang tamu sama ruang kosong tengah yang juga luas banget. Gue sama Mas Wahib malem itu lagi ada di ruang tengah dan gue notice kalau gorden jendela ruangan tengah itu masih kebuka. Inisiatif gue adalah nutup itu gorden dong ya karena udah tengah malem juga, NAH! (bagian ini) gue nggak tau ya karena gue emang dalam kondisi kecapekan atau sugesti dari omongan si Ibu warung tadi sore tadi, jadi pas gue mau nutup gorden jendela yang mengarah ke bangunan TK itu, tiba-tiba di sana ada mbak Kun berdiri ngadep ke arah gue. Beneran itu bentuk mba Kun nyata banget apalagi gue pas itu dalam kondisi sama sekali belum ngantuk. Jauh emang, nggak keliatan mukanya, tapi itu sosok bentuknya samar bayangan putih yang rambutnya panjang ke lantai (gue ngebayanginnya lagi serem njir). Kagetnya gue langsung duduk gemeteran dan bilang ke Mas Wahib apa yang gue liat barusan dan dia langsung nyuruh gue baca Ayat Kursi sama Al-Fatihah. Besok paginya, pas bangun gue berusaha ngelupain itu dan berpikir positif aja kalo semalem cuma sugesti ketakutan gue doang. 

NAH! Di malem hari kedua, 1 ketua utama dan 4 ketua koordinator tim (dimana gue salah satunya), harus memberikan sosialisasi di kantor kepala desa yang dihadiri para ketua RT dan RW serta para pemegang peranan penting di desa. Rapat sosialisasi itu berakhir sekitar jam 11 malem dan bencinya gue dan 3 ketua koordinator lainnya sama ketua utama adalah dia ngajak rapat lagi, rapatnya di depan aula persis di samping bangunan bekas TK itu (what the….). Pokoknya sebel banget gue dah sama doi, emang nggak bisa apa meeting di dalem rumah aja! Karena gue udah tau semalem dan tau cerita dari si Ibunya ada apa di bekas TK itu, gue ngambil posisi duduk paling jauh dari bangunan TK itu. Suasana desa udah sepi banget, gelap gulita karena nggak ada lampu jalan, dan yang gue bilang di awal tadi kalo di area kita tinggal ada 2 pohon beringin gede banget. Gue dengerin aja lah si ketua ngomong apa sampai tiba-tiba temen di samping kiri gue (namanya Aziz) bilang berbisik ke gue “ki, lo ngeliat ada bayangan item bolak balik di seberang jalan nggak?”, entah temen gue emang ngerasain atau takut doang sampe gue bilang “udahlah, biarin aja asal kita nggak ganggu mereka nggak bakal ganggu”. Gue masih berpikir positif pas itu sampai pada suasana ketika gue baru tau kalau anjing-anjing di Pulau Bangka ini kalo malem mengaung. Itu suara anjing-anjing mengaung dari berbagai arah, jauh emang suaranya tapi serem juga (jujur pertama kalinya gue denger langsung suara anjing mengaung). NAH! Nggak lama setelah itu, beneran gue denger kenceng banget persis di belakang kuping kanan gue (padahal gue duduk paling ujung kanan), suara kayak hembusan nafas yang beneran kedengeran kenceng banget. Gue nggak tau apaan itu, gue langsung berdiri dan teriak ke ketua “ke dalem, gue nggak mau di sini!”. Gue langsung ke dalem rumah dan ke belakang buat ngambil air wudhu, pikiran gue cuma solat, solat dan solat karena saking ketakutannya, solat di salah satu ruangan yang nggak ada lampunya. Nggak mikirin yang lain pokoknya gue mau solat pas itu, tiba-tiba pas gue mau angkat tangan di takbir pertama “Allahuakbar…” suara hembusan nafas yang kenceng banget itu pindah di sebelah kiri (sumpah ini beneran gue merinding nulis ini!). Gue lari ngacir ke ruang tamu depan dan nggak jadi solat, langsung duduk di sofa pojok gemeteran dan diliatin sebagian tim yang masih bangun tengah malem itu. Kali ini Mas Aris yang nyamperin gue buat baca Ayat Kursi 3X dalem hati, gue lakuin dan Alhamdulillah mereda gemeteran gue pas itu. Thanks Mas Wahib dan Mas Aris, kalo kalian baca artikel ini. Tapi kejadian itu berlangsung cuma di 2 hari pertama aja, hari-hari selanjutnya Alhamdulillah nggak ada hal-hal aneh lagi, gue pikir (oke!) mungkin ada yang mau “kenalan” sama orang baru dan apesnya pengen kenalannya sama gue saat itu. 

Empat itu aja pengalaman yang paling serem dan nyata buat gue, jangan sampe kejadian lagi deh, amit-amit! Maaf kalo bahasanya ada yang berantakan, gue nggak berani baca ulang (ini udah tengah malem, malem Jumat).

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+