Warung Inul, Dago: Ketika Foto OOTD dan Nasi Cikur Yang Tak Terpisahkan. Nasi Cikur?

Oktober 21, 2017

warung inul

Susah ya jalan-jalan sama anak Bandung, bawaannya selalu pengen foto OOTD terus (cc: #travelranger). Pagi-pagi dari hotel kita berangkat sekitar jam setengah 10 pagi dan sampailah di daerah Dago Pakar sekitar jam setengah 11. Niat awalnya kita pengen langsung ke The Parlor, tapi ternyata masih tutup dan baru buka jam 11, setengah jam lagi. Nah, kemudian kita pindah tempat ke (yang katanya) spot favorit buat foto-foto, lokasi tak bernama itu terletak di sebuah jalan yang menuju ke Marbella Suites Hotel, dimana di kanan kirinya berjajar pohon-pohon rindang yang saling menutupi satu sama lain.

Nah, nggak jauh dari area foto-foto ini ada yang namanya Warung Inul. Gue ke sini pas banget sama waktunya jam makan siang dan ini adalah warung lalapan Sunda. Warungnya berada di bawah rerindangan pohon yang kalau siang itu terasa adem dan asik banget. Untungnya dan yang gue suka, (kayaknya) masih banyak yang belum tau Warung Inul ini, jadi suasananya rame tapi masih dibatas kewajaran. Maksudnya, rame yang beli tapi nggak sampai bikin pusing apalagi bikin males karena saking ramenya (ngerti kan maksud gue?).
spot foto dago resort
ledom-ledom Bandung bikin iri gayanya
spot foto marbella bandung
hmmm... ini apa ya
warung inul dago
nih warung Inul-nya, biasa aja kan
warung inul marbella
adem-ademan parkirnya di bawah pohon
Warung Inul ini nyediain macem-macem menu yang standar sebenernya, mulai dari ikan-ikanan, ayam, ati, ampela, pepes-pepesan, tahu, tempe, dan lainnya. Tapi ada satu menu yang mungkin diincer sama setiap yang dateng ke sini, apa itu, iya Nasi Cikur namanya. Apaan tuh ki? Oke, paragraf ini khusus buat ngebahas Nasi Cikur Warung Inul yang “aaaaaaaaaaa……enaaaak!”. Gue udah dibuat penasaran sama si @carsonobanyu yang terus-terusan nyebut Nasi Cikur ini selama di mobil dan nggak basa-basi lagi buat mesen menu ini ketika sampai di Warung Inul. Jadi, Nasi Cikur ini adalah nasi yang dimasak, dikukus sama campuran kencur dan bumbu lainnya, ada kemanginya juga di dalem nasinya. Pas nasi cikurnya dianter ke meja dan hadir di depan gue, sebenernya agak ragu sama rasanya. Tapi semua itu berubah seketika setelah suapan nasi cikur pertama, kunyahan pertama, yang bikin gue mengangkat alis dan spontan bilang “eh, enak!”. Enak, beneran enak, baru pertama kali ngerasain “rasa” nasi yang kayak gini, karena gue pikir rasanya bakalan mirip-mirip jamu atau pait-pait gimana gitu, tapi ternyata nggak. Rasa nasi cikur ini cenderung gurih (pake banget) dan ada sedikit aroma kemanginya, duh! Gue kayaknya bisa deh ngabisin nasi cikur ini tanpa lauk apapun deh!
menu warung inul bandung
menu makannya nih, lumayan banyak
lalapan sunda warung inul bandung
pete yang bergelantungan dengan indahnya
masakan sunda warung inul dago
ikan bakar, ayam bakar, usus, udang, nak semua!
warung inul sunda
dimakan pakai sambel sama nasi anget, beuh!
nasi cikur warung inul
nasi cikuuurnya tuuuh!
Kebetulan gue juga pesen lauk pendamping nasi cikurnya nih, ada Tahu Papih, Gurame Goreng, Pepes Usus. Eh apaan ki tahun papih? (haha..) gue juga baru tau sebenernya, tapi maaf gue nggak bisa jelasin artinya “papih” itu apa, yang jelas ini adalah tahu kuning yang digoreng dan penyajiannya disiram sambel kecap. Rasanya ini cenderung manis pedes, manis dari kecapnya dan pedes dari potongan cabe rawitnya, sebenernya bisa bikin sendiri sih di rumah ini mah. Nah untuk ikan gurame gorengnya punya ukuran yang nggak terlalu besar, tapi cukup untuk dimakan 2 orang, rasanya? Sebagaimana ikan goreng pada umumnya. Terus, ada pepes ikan peda dan pepes usus yang gue pesen, jujur baru pertama kali nyobain yang namanya pepes peda. Tapi sorry to say, gue nggak suka, karena asin bangeeeeet!!! Lidah gue nggak mau nerima ini makanan, super asin dan (kok) sedikit amis ya? Berbanding terbaik sama pepes usunya yang enak je! Apalagi pepesnya ini diangetin dulu sebelum sampai di meja pelanggan buat dimakan. Oh iya, gue sampai lupa bahas sambelnya, dimana sambel Warung Inul ini lumayan pedes, iya pedes, tapi level pedesnya belum sampai bikin kepala gue gatel dan teliga budeg.

nasi cikur warung inul bandung
itu di kanan tahu papihnya
pepes warung inul bandung
ini pepes ikan peda-nya, maaf gue nggak suka
warung inul pepes usus
ini mendingan pepes ususnya, gue suka!
Pas bayar, gue iseng sama si Ono nanya ke tetehnya “kenapa namanya Warung Inul?”, kenapa nggak “Warung Dewi Perssik atau Warung Via Valen?” (hahaha…). Si teteh lucu dan sumringah banget yang ngejelasin kalau dinamain Warung Inul karena dulu anak yang punya warung ini suka banget nyetel laginya Inul Daratista kenceng-kenceng. Hahahah..aya aya wae! Eh iya, satu lagi yang gue suka dari Warung Inul adalah pelayanannya yang ramah banget dari si teteh atau si Ibunya, talkative dan friendly banget. Ini yang jarang nih, karena banyak banget warung makan yang pelayanannya nggak ramah dan justru bikin males (bete) mau makan di tempat itu lagi. Tapi nggak di Warung Inul, nice! Selamat makan!

Nasi Cikur                   = Rp 7.000 (9.8 dari 10)
Tahu Papih                  =  Rp ……… (8.5 dari 10)
Gurame Goreng          = Rp ………. (8 dari 10)
Pepes Peda                 = Rp ………. (5 dari 10) Sorry

Pepes Usus                 = Rp ……….. (8 dari 10)

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK

Member of

ID Corners