Kampoeng Djawa Guest House, Prawirotaman, Jogja: Nginep Murah Nggak Bikin Keki!

November 27, 2017

kampoeng djawa guest house

Gue udah dua kali menginap di Kampoeng Djawa Guest House. Pertama kali sekitar awal tahun 2016 bersama tiga orang teman dan kedua di bulan Oktober 2017 kemarin. Bukan tanpa alasan pilih guest house ini buat bermalam di Jogja. Alasan paling utama adalah lokasinya yang berada di pusat keramaian, bukan Malioboro, bukan Alun-Alun Selatan, tapi di Prawirotaman. Sebuah jalan yang sering disebut kampung turis selain Jalan Sosrowijayan.

Alasan kedua kenapa memilih Kampoeng Djawa Guest House tentunya karena harganya yang nggak lebih dari uang sau lembar Rp100.000 (apaaah!!). Iya, nginep di sini permalemnya cuma bayar 90 ribu aja dan udah dapet sarapan, what the… dapet sarapan juga?! Haha…

“Itu tidur di kasur kan Ki?”
“Itu di kamar kan Ki?”
“Itu sarapannya beneran makanan Ki?”.

Hahahaha… Segitunya amat nggak percaya? Kalau gue sih biasa aja dan nggak kaget, karena pernah nginep yang lebih murah lagi, 70 ribu aja semalemnya dan juga dapet sarapan, di Bali. Hahaha…
kampoeng djawa guest house jogja
tampak depan guest house-nya dan lorong masuk ke dalemnya
kampoeng djawa guesthouse
suasana di depan kamar-kamar guest house-nya
Tapi jangan salah, walaupun harga kamar termurah di Kampoeng Djawa Guest House cuma 90 ribu aja, tapi fasilitasnya nggak bikin keki. Maksudnya, dengan harga segitu kita tetep dapet sebuah kamar pribadi (bukan dorm), kasur double besar, sarapan, dan suasana guest house yang nyaman

Walaupun kamar mandinya di luar, tapi gue perhatiin petugas guest house-nya selalu rajin bersih-bersih, jadi kamar mandinya selalu wangi dan nggak bau. Kalau nggak salah harga kamar termahal di Kampoeng Djawa Guest House yang pakai AC dan kamar mandi dalam ini sekitar 150 ribu Rupiah.
kampoeng djawa guesthouse prawirotaman
kalau sore itu si Bapak nulis-nulis apaan di situ, haha
Kamar seharga 90 ribu semalam yang gue tempati masih termasuk luas dengan ukuran badan gue yang subur ini. Ukuran kasur double-nya lebar dan tebal, dilapisi sprei batik berwarna cokelat yang njawani banget.

Guest house ini memang berkonsep Jawa, sesuai dengan namanya. Sentuhan Jawa hampir di setiap sudutnya, mulai dari model daun pintu, jendela, lampu gantung, kursi, kaca, dan sebagainya. Mungkin bagi sebagian orang ada yang nggak suka atau malah takut dengan suasana terlalu Jawa seperti ini, tapi gue suka.

Untuk amenities di Kampoeng Djawa Guest House terbilang standar, nggak lengkap dan nggak kurang. Kita bakal disediakan sepasang handuk mandi dan dua sabun kecil, selebihnya seperti sikat gigi, odol, atau sampo bawa sendiri ya.
kampoeng djawa prawirotaman
kipasnya bikin masuk angin dan lampu gantungnya "njawani" banget kan?
Terus dapet sarapan apa Ki? Biasanya rata-rata guest house kan cuma dapet sarapan pancake atau roti, tapi di Kampoeng Djawa Guest House nggak, karena bakal dapet sarapan berat yang Indonesia banget, nasi goreng. Hehehe…

Iya, nasi goreng yang mungkin tampilannya terlihat pucat dan berminyak, tapi lumayan dan nggak pantas buat komplain untuk penginapan yang nggak lebih dari 100 ribu Rupiah permalamnya.

Asyiknya lagi, di bagian tengah Kampoeng Djawa Guest House difungsikan sebagai pantry, di sana ada dispenser untuk tamunya bisa ambil air putih, bikin teh, atau kopi sesuka hati, enak kan?
sarapan kampoeng djawa jogja
Alhamdulillah, sarapannya bukan roti setidaknya
Kesimpulannya, ada satu hal yang bikin gue dan para tamu lainnya betah nginep di Kampoeng Djawa Guest House ini. Hal itu datang dari keramahan pegawainya, mulai dari si penerima tamu, petugas bersih-bersih, sampai yang menyediakan sarapan pagi.

Mereka nggak segan menyapa setiap tamunya dengan ramah yang kebetulan lewat, ini satu hal kecil yang harus dipertahankan dan mungkin berpengaruh besar bagi setiap tamunya yang menginap di sini. Nice!

+ Lokasinya strategis, harga murah banget, sarapan nasi goreng
- Nggak ada parkir mobil, parkir motornya juga termasuk seadanya

You Might Also Like

0 komentar

FACEBOOK

Member of

ID Corners