Warung Kopi Klotok, Pakem, Sleman: Pisang Sayaaa Manaaa!!!

November 23, 2017

kopi klotok sleman pakem
Ki, ke sini dong!
Ki, review tempat ini dong!
Ki, ini lagi nge-hits nih di Jogja!

Iya iya, gue udah tau lama kok tempat ini, namanya Kopi Klotok kan? Udah banyak postingan temen yang berseliweran di facebooktwitter, apalagi Instagram tentang tempat ini. Lokasinya ada daerah Pakem, Sleman, tepatnya di Jalan Kaliurang KM.16, dari jalan raya masih harus masuk lagi ke sebuah gang kecil. Dari kota Jogja butuh waktu sekitar 40 menit – 1 jam untuk bisa sampai di Kopi Klotok Pakemn ini, titik macetnya ada di Jalan Kaliurang KM.5 sampai KM.7 yang ramenya bukan main, selebihnya lancar. Jam buka Kopi Klotok Pakem mulai dari jam 7 pagi sampai 10 malam, eitsss jangan seneng dulu, walaupun jam bukanya termasuk lama, tapi ada hal menyebalkan yang bakalan gue ceritain di bawah. 

Sebenernya yang membuat (akhirnya) gue tertarik buat ke Kopi Klotok ini adalah karena melihat liputan acaranya Peppy di NetTV yang sepertinya asyik banget. Padahal dari awal udah males duluan dan nggak minat karena menurut pendapat dari sejumlah temen yang pernah ke Kopi Klotok ini, ada satu hal yang semua sama, itu adalah antriannya. Oke, akhirnya di hari Sabtu (weekend oh my god!), gue berdua dengan temen pergi ke Kopi Klotok Pakem csekitar jam setengah 5 sore. Baru aja sampai di depan gang yang banyak mobil parkir di sana, petugas parkirnya tiba-tiba mendatangi gue dan bilang “mas, habis, tinggal nasi telur aja” (deng…dong…!). Sempet mikir lama sebelum akhirnya memutuskan untuk masuk aja ke dalam karena udah jauh sampai di sini. 

Ketika sampai di Kopi Klotok Pakem Sleman ini berharap pertama kali yang terucap adalah “wah, asik banget nih tempatnya!”, tapi seketika berubah menjadi “gila, rame banget nih tempatnya”. Iya, karena jam setengah 5 sore di hari Sabtu, di Kopi Klotok Pakem ini ramenya bukan main. Nggak hanya terlihat di area parkirnya aja yang penuh kendaraan, masuk ke dalam rumahnya pun penuh dengan orang. Konsepnya rumah Joglo-nya adalah rumah mbah banget dan mungkin kalau hari biasa ke sini bakalan dapet suasananya yang lebih nyaman ketimbang pas weekend. Antriannya juga nggak wajar, masih rame aja padahal hanya tersisa nasi telor aja, ajegile!

Oke, gue lanjut masuk ke dalam lagi buat mencari kursi atau tempat duduk yang kosong. Area depan penuh, ok. Area tengah penuh, ok. Area teras belakang penuh, ok. Area lesehan di halaman belakang juga penuh, mulai bete. Akhirnya gue menunggu ketika ada orang yang udah kelar makan dan bergegas langsung duduk di sana. Nyempil duduk bareng dengan yang lain dan memutuskan memesan teh hangat dan kopi hitam. Kita berdua nggak mau makan, karena hanya ada nasi telor aja (yaelah nasi telor mah bikin di rumah bisa). Akhirnya, karena gue melihat ada yang pesan pisang goreng, maka ikutlah gue untuk memesannya. Oke aman ya berarti? 15 menit kemudian teh hangat dan kopi hitamnya datang.

(dalam hati) Ya Tuhan, mau minum teh aja gini amat ya. Sambil nyeruput teh, gue memperhatikan dengan seksama area Kopi Klotok Pakem Sleman ini, dimana seperti yang gue bilang di awal kalau konsepnya udah bagus dan menarik. Suasana “njawani” banget, rumah model Joglo, nuansa kayu yang khas, kursi mejanya juga lawas punya mirip di rumah mbah, di area belakangnya adalah hamparan sawah yang ditemani sederetan pohon kelapa di sana. Apalagi nyeruput teh bareng pisang goreng hangat emang bakalan asyik pastinya. Eitsss, tapi itu semua bakalan terjadi ketika pergi ke Kopi Klotok Pakem Sleman ini di hari biasa ya, bukan weekend. Inget, bukan weekend apalagi hari libur tanggal merah.
kopi klotok pakem jogja
kalau nyokap tau, diketawain! minum teh doang gini amat
kopi klotok pakem kaliurang
btw kopi hitam-nya enak, pahit manisnya pas
kopi klotok di jogja
di teras situ penuhnya bukan main
kopi klotok di sleman
asyik sebenernya kalau nggak rame di sini
kopi klotok di pakem
nyumpel-nyumpel di tengah situ buat duduk 
Inget kan di awal gue memesan pisang goreng? Pesanan pisang goreng itu barengan sama pesanan teh dan kopinya. 10 menit setelah asyik nyeruput teh, pisang belum datang (okelah wajar, lagi rame). 20 menit berlalu, pisang belum tampak tanda-tandanya (kayaknya pada pesan pisang semua ini, oke nggak apa-apa). 30 menit berlalu (mulai bete). 40 menit berlalu, ada pelayan mengantar pisang tapi punya orang lain (mulai sebel). 50 menit berlalu, pisang diantar lagi masih buat orang lain (dalam hati mikir, ini aja yang datang duluan baru diantar, gimana gue). 1 jam kemudian (bodo amat), gue sama temen cabut dari Klinik Kopi Pakem ini di hari yang udah gelap, sekitar jam 7 malam. Betenya bukan main, teh udah dingin, perut laper, pisang udah 1 jam nggak kunjung datang, grrrrr…..
kopi klotok kaliurang
udah gelap, pisang belum dateng juga, bete-nya bukan main!

Jadi, kesimpulannya bahwa Klinik Kopi Pakem Sleman ini sebenernya punya daya tarik tersendiri dan punya konsep yang bagus, gue akui itu. Tapi saran dari gue kalau ke sini jangan di hari Sabtu apalagi Minggu. Nanti yang ada malah sebel karena saking ramenya dan kehabisan makanan. Mungkin rasa kalau hari biasa dan di pagi hari, Klinik Kopi Pakem Sleman ini asyik suasananya, sambil mengerjakan tugas, nyeruput kopi, dan duduk menghadap ke sawah. Terbayang kan? Selamat ngopi!

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK