Trip Report Hari Kedua: Sampai di Beijing dengan Penuh Rasa Norak dan Kedinginan!

January 29, 2018


Minggu, 14 Januari 2018

Beijiiiiing!!! Pesawat mendarat di Bandara Capital International Airport (BCIA) tepat pukul 5 pagi, jika sesuai itinerary gue akan langsung naik kereta menuju pusat kota, namun hal itu tertunda hingga pukul setengah 7 pagi, karena ternyata Airport Express baru dibuka jam 6:35. Ada hal bodoh yang gue perbuat ketika bertanya jam buka Airport Express ke polisi bandara yang ternyata nggak mengerti bahasa Inggris, si polisi hanya menunjuk-nujuk angka di jam tangan gue. Kenapa bodoh? Iya, ngapain susah payah gue bertanya ke si polisi, wong jelas-jelas di depan ruang tunggunya tertera jam buka dan jam tutupnya. Elah, punya mata makannya dipake woi ki!

Nah, sambil menunggu jam buka Airport Express, gue mampir ke Family Mart di sini. Niatnya mencari roti sebagai pengganjal perut pagi itu, roti didapatkan, bayar di kasir, selesai. Eitss, tunggu dulu! Hampir aja gue kecolongan di sini, yang ternyata setelah dihitung kembaliannya masih kurang 20 CNY. Untung belum jauh pergi dan buru-buru balik ke kasir buat bilang kalau kembaliannya kurang, gue udah siap debat kalau-kalau si kasir ngotot udah bener kasih kembaliannya, tapi ternyata si kasir memberikan uang kekurangannya dengan santainya tanpa rasa bersalah. Oke, ini pelajaran pertama di Beijing, berarti setelah terima uang harus dihitung dulu kembaliannya di depan penjualnya sebelum pergi jauh. Hampir aja gue membiarkan uang 20 CNY itu lenyap, berarti kalau di Rupiah kan sekitar 42.000-an, lumayan kan!

keren njir pakai tulisan pinyin! berasa mau ke perguruan kungfu..
maaf ya alay dan norak
pemalas jalan kaki, maunya enak terus
roti manis, ada salah satu yang mirip ini di Holland Bakery, haha
ini dibeli si Andi gara-gara bungkusnya keren, isinya roti mentega doang
SIM Card aja ada vending machine-nya
Sekitar jam 6:15 waktu Beijing, lift menuju lantai bawah (Airport Express) sudah menyala dan gue membeli tiket dengan harga 25 CNY. Perjalanan dari Beijing Capital International Airport menuju Dongzhimen Station (pusat kota) memakan waktu sekitar 40-50 menit. Selama perjalanan gue kaget kalau ternyata jam 7 pagi di Beijing langitnya masih gelap gulita, aneh aja buat gue yang biasanya udah lihat matahari jam setengah 6 pagi bahkan jam 5 pagi di Indonesia.

Sampai di Dongzhimen Station lagi-lagi kebingungan karena baca di blog gue harus membeli Yikatong (sebutan kartu transportasi di Beijing) dengan sado dan deposit, bukan single trip ticket. Kebingungan setelah berulang kali menjelaskan dengan bahasa Inggris ke si mbak-mbak loket tapi tetap saja doi nggak mengerti. Akhirnya daripada kelamaan nyerucus di depan loket (antrean udah panjang banget), gue memutuskan untuk membeli single trip ticket ke Zangzhiholu Station. Sampai di Zangzhiholu Station, gue harus berjalan kaki menuju penginapan karena ingin menitipkan tas terlebih dahulu pagi itu. Pas keluar dari stasiun subway, kaget banget karena jam 8 pagi masih gelap (mirip suasana mendung kalau mau hujan di Indonesia) dan berkabut, paling terasa adalah dinginnya suhu udara pagi itu yang mencapai -10O Celsius. Manusia tropis pertama kali merasakan suhu minus, hidung langsung meler, tapi malah girang sendiri mainan napas yang keluar dari mulut (norak lu ki!). Berjalan kaki melewati hutong (gang kecil) yang suasananya khas banget, bikin tambah semangat pagi itu walaupun dinginnya udah merasuk ke sela-sela celana karena nggak pakai long john. Sampai di penginapan gue langsung membayar total biaya menginapnya ditambah uang deposit yang akan dikembalikan saat check-out nanti.
punya mata dipake makannya woi ki! jelas-jelas jam buka-tutupnya ada di sana
ini nih, pas pintu otomatisnya terbuka, kaget bukan main sama angin dinginnya yang masuk! aaaaa....
di dalam Airport Express jam 6 pagi menuju pusat kota Beijing
Setelah tas ditaruh di penginapan, kita langsung keluar lagi dan kembali berjalan kaki ke stasiun subway untuk menuju Temple of Heaven. Sampai di lokasi, Andi masih menggigil kedinginan dan kita berganti jaket, apesnya jaketnya Andi itu kecil banget. Nah, ada yang lucu di sini, selama berada di kawasan Temple of Heaven, kita notice kalau nggak ada yang membawa air minum, sedangkan si Andi menenteng air minum saat itu, botol besar pula. Air minum itu pun menjadi perbincangan kita berdua selama berada di Temple of Heaven, dibuang sayang, nggak dibuang malu bawanya, duh kasihan banget kamu air minum. Sampai di akhir keliling Temple of Heaven ini air minumnya sama sekali utuh, bukan karena apa, di sini walaupun sudah berjalan jauh, lelah, tapi nggak haus sama sekali. Air minumnya pun menjadi dingin seperti keluar dari freezer, kan males ya dingin-dingin minum air dingin.
sok-sokan bergaya, padahal pagi itu -10 derajat!
jalan ke penginapan, itu yang di sebelah kiri ternyata toilet umum
gradasi warna langitnya bagus, kelihatan nggak?
besar dan luas banget!
Setelah keluar dari Temple of Heaven kita berencana mencari makan siang, tapi ternyata mencarinya nggak semudah yang dibayangkan. Susah njir cari makan di sini, susah pertama karena jarang tempat makan atau restoran di sepanjang jalan sekitar Temple of Heaven, susah kedua adalah sekalinya bertemy tempat makan, rata-rata mereka menyediakan menu babi. Mencari terus mencari, sampai bertemu dengan tempat makan yang menjual dumpling dan mi “daging” yang sepertinya (you know what I mean lah). Kita udah kelaperan banget dan nggak pikir panjang buat memesan Chinese noddle yang dijual di sana. Di tempat makannya nggak ada tulisan latin sama sekali, semuanya pinyin, yang gue mengerti hanyalah angka 12 yang di mana prediksi gue benar kalau itu adalah harga makanannya. Jadi satu porsi mi “daging” harganya sekitar 25.000 Rupiah, murah! Nah, ada kejadian yang bikin semua orang yang lagi makan menengok ke arah gue yang lagi antre, si kokinya pas mau ngasih ke gue tiba-tiba menjatuhkan mangkuk mi-nya, prang*&&%^%@# *suara mangkuk jatuh* (gitu lah ya), duh! Akhirnya gue menunggu dibuatkan porsi mi yang baru dan kemudian pergi duduk di depan penduduk lokal yang juga lagi asyik makan mi. Porsi mi “daging”-nya besar, ukuran mi-nya juga besar, kuahnya cenderung berminyak tapi enak dan “daging” pun nggak alot. Setelah perut kenyang terisi, gue masuk ke dalam swalayan yang berada di sampingnya, membeli jajan untuk dimakan di penginapan.
sama sekali nggak ada tempat makan sepanjang jalan ini
nyari toilet umum sampai ke gang kecil
ada selimut di setiap motornya, buat nahan angin yang bisa bikin beku
ini dia..
dumpling buat yang antre di ujung dan yang paling ramai
makan harus bergantian tempat
mi "daging", hahahahha..
Si Andi yang dari Temple of Heaven terus mengeluh kedinginan, berusaha mencari coat murah dan masuk ke setiap toko coat di sepanjang jalan yang dilalui. Sampai kita salah masuk ke toko khusus perempuan dan pas bilang nggak jadi beli si penjual ngedumel-dumel sendiri, haha. Nah pas pulang ke penginapan, di stasiun subway gue bertemu dengan seorang perempuan muda baik hati yang mungkin melihat gue kebingungan di depan loket, mencolek gue dan berkata “excuse me sir, can I help you?. ((Gue seakan melihat bidadari yang turun di tengah padang pasir)). Berkomunikasi lah gue dengan perempuan muda itu yang sepertinya mahasiswa karena fasih berbahasa Inggris dan menjadi perantara gue dengan si mbak-mbak loket untuk membeli Yikatong dengan saldo dan deposit, bukan single trip ticket. Thank you banget!

Sampai di penginapan sekitar jam 3 sore dan Andi pun langsung tumbang beristirahat, badan panas minum Antangin dan Panadol. Andi masih tertidur sampai jam 6 sore, sedangkan gue udah mandi dan siap keluar lagi, padahal gue juga mulai terasa capek. Malam itu gue menuju Sanlintun yang ternyata tempatnya fancy banget. Pas lagi asyik duduk santai di Sanlintun ini, tiba-tiba ada cewek berpakaian seksi yang mencolek gue dan berbicara bahasa Chinese, gue bilang “Sorry, I’m a tourist” dan dia langsung balas dengan bahasa Inggris “Do you want to join a Club?”, hahahhaa.. ngik ngok! Apesnya gue, sepatu boots yang gue pakai jebol di bagian sol-nya, membuat gue pas pulang dari Sanlintun mampir ke swalayan membeli lem. Sampai di penginapan, Andi udah merasa baikan dan kita makan malam dengan menyeduh mi instan, haha.. mi lagi mi lagi.
kalau sore juga bagus sepertinya, warna-warni setiap kacanya bakal lebih terlihat
jadi romantis gini, tapi saya sendiri ke sini
ini enak ternyata, padahal main asal ambil aja
menu makan malam darurat karena susah cari makan
Biaya Hari ke-2:
Roti Manis Cokelat 4 CNY
Air Mineral 1.50 CNY
Airport Express 25 CNY
Subway ke Zangzhiholu 3 CNY
Biaya Hostel Per Malam (146 CNY : 2) 73 CNY
Deposit Hostel 50 CNY
Subway ke Tiananmen East 3 CNY
Temple of Heaven 28 CNY
Yikatong saldo 50 CNY
Deposit Yikatong 20 CNY
Mi “Daging” 12 CNY
Lay’s Cumi 9.90 CNY
Mi Instan Cup 3.50 CNY
Swalayan 34.1 CNY
TOTAL : 317 CNY (Rp 786.000,-) 


Sebelumnya,

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK