Mengunyah Kalajengking dan Bertemu Lagi Dengan Daun Menyebalkan di Wangfujing Snack Sreet, Beijing

April 16, 2018

wangfujing snack street

Ini dia tempat yang paling gue tunggu ketika berada ke Beijing, tempat di mana berada berbagai macam jenis street food, namanya Wangfujing Street. Gue pergi ke Wangfujing Street setelah dari Forbidden City, hanya butuh berjalan kaki sekitar 30 menitan aja. Setelah sampai di Wangfujing Street, gue kaget karena area-nya benar-benar luas dan besar banget. 

Jadi, Wangfujing Street ini merupakan jalan besar yang hanya bisa dilewati oleh para pedestrian saja, nggak ada sama sekali kendaraan bermotor yang lewat. Bangunan yang berada samping kanan dan kiri di Wangfujing Street ini adalah toko-toko yang menjual berbagai macam jenis barang mewah dari brand-brand ternama. Selain itu, ada beberapa mall yang bisa kita masuki saat cuaca di luar benar-benar dingin. (aneh kan? kalau di Indonesia kita masuk mall buat ngadem, tapi di China kita masuk mall buat menghangatkan badan). 
jalan kaki ke wangfujing
ini mall di mana gue mulai masuk ke Wangfujing Steet, di seberangnya ada Apple Store
berjalan kaki di wangfujing street
puanjaaang banget ini jalannya
berfoto di wangfujing street
numpang mejeng coi
toko branded di wangfujing
brand fancy banyak di sini 
mall di wangfujing sreet
ini di dalam salah satu mall, hangat di sini lo!
Gue mulai berjalan kaki dari arah utara (Dong’anmen Street), yang di sana terdapat bangunan Apple Store besar. Barulah ketika sampai di ujung jalan Wangfujing Street, gue melihat ada keramaian tepat di jalan Wangfujing Snack Street (tetep ya orang-orang kalau ada makanan langsung jadi ramai). Ya, di sanalah terdapat sederetan para penjual street food mulai dari yang biasa aja, unik, sampai yang ekstrem. Pertama kali masuk ke dalam gang kecilnya, gue langsung di sambut oleh para penjual Tanghulu. Tanghulu yang dijual di sini nggak hanya terbuat dari buah Hawthorn Berry aja, tapi juga ada buah-buahan lain yang dijadikan bahan dasar pembuatan Tanghulu, seperti kiwi, jeruk mandarin, stroberi, dan lainnya. Baru sebentar melihat yang manis-manis, gue langsung dijejalkan dengan yang serem-serem, persis di depan penjual Tanghulu ada penjual kalajengking dan kalajengkingnya masih bergerak-gerak, padahal udah ditusuk pakai bambu, buset!
gerbang masuk wangfujing snack sreet
gerbang masuk ke Wangfujing Snack Street
wangfujing snack sreet ramai
ruaameee cah, tapi bikin seru. mereka ramah-ramah, nggak kayak ramenya Pasar Baru/Mangga Dua. wakakakak
beli tanghulu di wangfujing snack sreet
Ini penjual tanghulu di sini
makan kalajengking di beijing
itu yang udah ditusuk masih bergerak-gerak
Lanjut ke dalam area Wangfujing Snack Street ini, terlihat semakin banyak variasi makanannya mulai dari sup gurita, daging domba yang lebih mirip pemukul kasti, dan makanan lainnya yang banyak banget macemnya tapi gue nggak ngerti itu apa. Oh iya, bagi yang bingung duluan dan berpikir di sini akan susah untuk berkomunikasi atau takut harganya di mahalin karena kita turis, tenang aja, karena di sini mereka sudah mematok harga untuk setiap makanannya. Label harga itu dipasang di depan masing-masing stan berbentuk angka (misal: 20, 30, 40, atau 50 dalam satuan Yuan), walaupun memang kalau dihitung-hitung dan di konversikan ke Rupiah, tetap lumayan mahal harganya dan memang merupakan harga turis.

Gue dari awal memang penasaran banget dengan kalajengking atau tarantula, semangat banget mau coba, tapi rasa semangat itu hilang seketika saat melihat langsung “mereka” di sini. Buseeet, itu tarantula sama kalajengking-nya beneran gede banget dan hitam-hitam, serem oi! Nggak hanya itu aja yang serem, ada makanan ekstrem yang lebih bikin merinding bulu kuduk, mulai dari kecoa Madagascar, kelabang, kadal, yang semua ukurannya nggak santai gede banget, tidaaaaaaak!! Butuh waktu sekitar 20 menit buat gue menentukan jadi makan kalajengking atau nggak. Hal buruk yang terlintas langsung ada di pikiran adalah “alergi nggak ya?” “duh, kok serem juga ya!”, sekaligus berbarengan dengan rasa penasarannya “udah jauh-jauh ke China tapi kok nggak coba?”. Akhirnya sampai pada keputusan untuk membeli kalajengking itu. Tapi nih ya (haha.. masih ada tapinya), gue nggak memilih kalajengking yang berukuran besar, cukup yang anaknya aja. Kalajengking besar yang berwarna hitam legam harganya 40 CNY dan yang kecil harganya 20 CNY. Maaf-maaf nih gue melihat yang kecil-kecil bergerak-gerak aja udah serem banget, apalagi harus ngunyah bapake atau ibuke kalajengking yang gede itu, thank you.

3 kalajengking kecil kalau di Rupiah-kan harganya sekitar 45.000-an (mahal kan!). Kalajengking yang masih bergerak-gerak tadi langsung dimasukkan ke dalam minyak panas ketika ada yang membeli. Digoreng sebentar dan diberi bubuk bumbu, iya udah gitu aja, kalajengkingnya nggak dibersihin coi! Rasanya? Sebenernya kalajengking-nya nggak ada rasanya, tertutup rasa bubuk bumbunya. Kalau teksturnya ternyata perkiraan gue salah, teksturnya nggak mirip udang, tapi jauh lebih mirip ketika kita makan kerupuk kulit (bisa ngebayangin kan?). Tapi nih, ada satu bagian kalajengking yang nggak berani gue makan, yaitu bagian ekornya. Makanan seharga hampir 50.000 paling nggak berfaedah! By the way, jangan coba-coba ambil gambar binatang-binatang ekstrem yang dipajang di etalase ya, kalau lo nggak membeli sebaiknya jangan deh, sebelum si penjualnya teriak dan langsung mengangkat papan besar bertuliskan “NO PHOTO!”. Wahahahha….
makan ekstrim di beijing
itu tarantula dan kelabang besarnya hitam legam begitu, oh no!  (ada kuda laut, kalajengking, bintang laut)
makan kalajengking di china
yang begini aja udah merinding, kaga ada makanan laen apa elah!
makan bintang laut di wangfujing
nih turis langsung gue sautin aja "hey, that's good?", doi senyum-senyum ragu sambil bilang iya. hahahah..
Setelah makan kalajengking, gue muter lagi buat mencari makanan lainnya. Sejak awal sampai di Wangfujing Snack Street gue juga penasaran dengan olahan gurita yang dipajang bertumpuk-tumpuk di sejumlah vendor makanan. Berhentilah gue di salah satunya dan membeli makanan itu seharga 20 CNY. Jadi, makanan ini adalah sup dengan isi potongan gurita. Rasanya gimana Ki? Haha.. duh maaf-maaf nih, sebenarnya rasa kuahnya enak, tekstur gurita-nya pun familiar ketika dikunyah yang mirip cumi-cumi (menggeliat di mulut), tapi ada satu hal yang membuat seluruh rasa makanannya jadi kacau berantakan. Gue kesel banget karena bertemu dengan rasa ini lagi setelah terakhir bertemu di Vietnam, di mana makanan yang gue makan saat itu langsung gue lepeh. Perusak rasa itu adalah daun ketumbar (Coriander), beda ya sama daun seledri atau peterseli, walaupun memang bentuknya mirip. Akhirnya, daripada gue buang semuanya, terlebih lagi karena makanannya cukup mahal, gue pinggirkan itu daunnya. Ah elah, kalau tau di awal, pasti gue minta nggak usah pakai daunnya itu.


makan gurita di beijing
ini gurita-gurita kecilnya
beli sop gurita di wangfujing
ada tulisan arabnya, entah gimmick atau beneran
makan sup gurita di china
enak beneran, cuma daunnya itu merusak rasanya buat gue
Selanjutnya, gue membeli makanan yang di stan-nya terlihat selalu ramai pembeli, makanan ini berbentuk seperti martabak. Harganya jauh lebih murah dibandingkan dengan makanan lainnya di sini, yaitu 10 CNY (berarti sekitar Rp 22.000-an). Di vendor makanan ini ada yang membuat gue bilang “waw”, martabaknya kan dibuat dalam wajan pemanas datar yang besar, setelah jadi, martabak besar itu dipotong menjadi 2 bagian. Gue pikir ya, harga 10 CNY itu untuk satu bagian, ternyata nggak lo! Ketika gue ngeloyor pergi setelah mendapatkan 1 potongan martabak itu, si penjual memanggil gue sambil tersenyum dan memberikan satu potongannya lagi dengan bilang “with friends?”Jadi ternyata, harga 10 CNY itu udah dapat potongan martabak sebesar itu dan kalau kita berdua bersama teman, mereka akan dengan baik hatinya memotong dan membungkus martabak itu menjadi 2 bagian. Mungkin kalau pergi bertiga, juga akan dipotong menjadi 3 bagian, waw kan! Rasanya Ki? Jujur, rasanya biasa aja sih, hampir mirip dengan martabak tipis di Indonesia. Nah untungnya di awal si penjual bertanya dulu ke gue saat mau menaburkan beberapa jenis isi (termasuk dedaunan) dan ketika gue melihat daun ketumbar (Coriander) di sana, gue dengan sigap langsung bilang sambil menunjuk “no, please!”. Haha..
beli martabak di wangfujing
yaelah martabak doang ki, haha.. iya sih tapi enak 
berburu makanan di wangfujing sreet
cuma nyobain 3 makanan ini, mahal-mahal cui
Rasa penasaran untuk mencoba makanan yang lain sebenarnya masih banyak, tapi nggak mungkin dibeli dan dicoba semua, karena di Wangfujing Snack Street ini seperti yang gue bilang di awal, harga-harganya lumayan mahal. Oh iya, di Wangfujing Snack Street ini juga ada beberapa toko yang menjual oleh-oleh dan souvenir. Gue sempat mampir ke salah toko yang lumayan besar, di sini gue membeli tempelan kulkas, pajangan dinding, dan beberapa kue mochi. Setelah membayar, gue langsung diberi kupon dan sebuah syal gratis. Nah, ada nih hal yang bikin gue dag-dig-dug-ser, gue diberi kupon yang bisa ditukarkan untuk membeli perhiasan dari batu giok. Gue main asal iya iya aja dan main asal gosok, dan setelah gosok gue melihat ada angka 900 CNY di sana. Gue kaget dong, bukannya senang, malah keringet dingin karena mengira ini adalah scam. Scam dimana gue diharuskan membayar 900 CNY bagaimana hayolo!? Lah kan gue nggak ngerti apapun tulisan di kertas kupon itu, semuanya pakai huruf pinyin, boro-boro Bahasa Inggris, huruf alphabet aja nggak ada.

Ternyata eh ternyata, setelah gue bilang “I don’t understand”, dan si petugasnya bilang “yes sir, you will get discount 900 CNY for buying all jewelries in here”. Oalah, gue kira apaan, si mbak petugasnya juga udah excited banget, tapi gue bilang aja “sorry, I don’t want to but a Jewel”, si mbaknya masih terlihat senang banget dan bilang ke gue lagi “sir, you get 900 CNY, while others will only get 400 CNY”. Duh iya sih potongannya lumayan besar, tapi di etalase kacanya gue lihat harga perhiasannya semua di atas 1500 CNY, hehe. Akhirnya gue bilang ke si mbaknya “no, thank you very much” dan tersenyum pergi meninggalkan si mbak petugasnya.
beli oleh-oleh di wangfujing
ini toko oleh-olehnya di sini, termasuk murah kok
pajangan topeng di wangfujing
ini pajangan topengnya keren!
kerajinan gelang di china
dan ini gelangnya bagus-bagus juga, tapi ya you know lah harganya
So, Wangfujing Street Snack ini emang jadi destinasi wajib ketika berkunjung ke Beijing. Siapkan uang CNY yang lebih ketika mau bener-bener kuliner sampai kenyang di sini. Selamat berkunjung!

Kalajengking: 20 CNY
Gurita: 20 CNY
Martabak: 10 CNY
Mochi: 28 CNY
Tempelan Kulkas 2 Pieces: 30 CNY
Pajangan Dinding: 59 CNY



Foto Lainnya di Wangfujing Street Snack;
kacang macadamia di beijing
ini namanya Kacang Macadamia, gede-gede cui kayak jengkol
cumi tepung goreng di beijing
di mall di Jakarta ada ya ini? haha
makan tempura di wangfujing
ini makanan tusuk, mulai dari udang, gurita, dan berbagai tempura
gulali di wangfujing
gulali bentuk, tapi penjualnya bikin pakai sarung tangan karet. kalau di Indonesia?
minuman di wangfujing
ini nggak dingin ya, cuma di kasih (apa tu namanya?) supaya menarik
itu yang putih adalah tofu (kembang tahu), ditambah kuah bumbu
ini ya beneran gede banget tulangnya, ini daging domba afrika
bebeeek!! yes, peking duck
ini semacam dimsum tapi pakai udang, bentuknya lucu banget!
kalau ini lucu, nanas isinya ketan berwarna ungu cerah
ada yang tau ini apa? ini susu kedelai
tariiiik terus koh!
semua orang makan, semua orang menikmati kenikmatannya
mereka cute banget!
dan ini Wangfujing Sreet di malam hari
SELAMAT BERKUNJUNG!


You Might Also Like

1 komentar

  1. Kalajengking bukannya haramm ya ki?
    http://www.halalmui.org/mui14/index.php/main/detil_page/48/2259

    ReplyDelete

GOOGLE+

FACEBOOK