Soto Ayam Asli Pak Denuh, Kudus: Ketika Mereka Berdua Bertemu, Semua Menjadi Indah

Juli 05, 2018

soto ayam pak denuh kudus

Siapa sih yang nggak kenal Soto Kudus? Di Jakarta aja udah banyak banget penjual Soto Kudus ini, mulai dari yang harganya terbilang mahal dan berkonsep restoran sampai yang harganya terjangkau dan dijual di warung-warung kecil.

Setiap tahun gue selalu pulang kampung ke Purwodadi, salah satu kota kecil yang berada di timur Kota Semarang. Dari Purwodadi ini, Kota Kudus hanya berjarak sekitar 40 km dan tiba-tiba di pagi hari, tepatnya di hari lebaran ketiga, muncul niat ngasal untuk pergi sendiri ke Kota Kudus. Tujuan utama yang terbesit di pikiran adalah nggak lain nggak bukan karena ingin mencoba Soto Kudus di tempat asalnya. Buset ki segitunya, apa iya lebih enak?

Oke mari kita buktikan. Ketika sampai di Kota Kudus, gue sempat mencari tahu di internet, mana sih yang worth it untuk dicoba. Ternyata ada banyak penjual soto di Kota Kudus ini yang memang direkomendasikan oleh banyak orang, mulai dari Soto Kudus Bu Yatmi, Pak Dul, Pak Denuh, Pak Di, dan soto-soto Pak/Bu lainnya. Nah, kebetulan aja gue sebelum mencicipi soto ayam yang akan gue review ini, gue udah terlebih dahulu menyantap Soto Kerbau Karso KarsiWait what, ki makan terus lu! Haha iya dong, kan mumpung di sini, apalagi juga porsinya kan kecil, jadi daripada gue nambah porsi di soto kerbau, mending gue nyobain soto ayam di sini. 

Namanya Soto Ayam Kudus Pak Denuh, lokasinya nggak berada jauh dari lokasi Soto Kerbau Karso Karsi, mungkin hanya sekitar 700 meter aja. Tepatnya berada di Jalan AKBP Agil Kusumadya, Kudus, patokan lain dari soto Pak Denuh ini yaitu berdekatan dengan RS. Mardi Rahayu Kudus. Jika dari jalan raya, warung soto ini bisa terlihat dengan mudah karena adanya plang papan nama bertuliskan “Soto Ayam Pak Denuh” yang berukuran besar, tapi selain itu, lo juga akan bisa langsung menyadari kalau ini adalah sebuah warung makan legendaris dari banyaknya deretan mobil yang terparkir di sekitarnya. 

Masuk ke dalam, sendirian, bingung mau duduk di mana, karena ukuran mejanya besar-besar, nggak ada yang buat single person cui. Akhirnya duduklah gue di ujung area tempat makannya dan memesan 1 porsi soto kudus di sini. Si pelayan mengatakan kalau ada pilihan isi sotonya, yaitu pakai isi daging kerbau atau daging ayam, nggak pikir panjang, gue langsung meminta isi daging ayam, karena seperti yang gue bilang sebelumnya kalau gue sudah menyantap sajian soto isi daging kerbau. 
soto ayam asli kudus pak denuh
masih rame banget jam setengah 2, hari libur juga sih ya
soto ayam asli pak denuh
untungnya tempatnya besar dan luas
Ternyata pesanan datang nggak pakai lama lo, padahal ramai pembeli, soto pun tersaji di meja depan gue. “Hey, another cute bowl!”, inilah yang membuat soto khas Kudus menjadi berbeda dengan sajian soto-soto lainnya di berbagai daerah di Indonesia. Sekali lagi, iya, ukuran mangkuknya yang imut-imut gemesin. Penampilan isi sotonya sebenarnya sama saja seperti soto ayam lainnya, ada nasi di bagian dasarnya, ada tauge, ada potongan daun seledri, dan tentunya suwiran ayamnya. Eh iya ada lagi yang khas dari soto di Kudus ini, yaitu potongan bawang putih dan sendok bebeknya. Rasanya gimana ki? Hmmm…rasanya enak, gurih, dan light (ringan) dari kuah yang bening. 

soto kudus asli pak denuh
si imut menggemaskan yang gurih nikmat
Tapi kok gue rasa masih ada yang mengganjal, rasanya kurang apaaa gituuuu..... Ditambahin perasan jeruk nipis udah, ditambah kecap udah, tambah sambel sedikit juga udah, tapi duh, masih kurang pas. Apa ya? Sambil mikir, tangan kanan menggapai dan membuka salah satu tudung saji berwarna merah di atas meja dan ketika gue melihat isinya, mata langsung berbinar-binar *efek cahaya turun dari langit*. “Sate keraaaang”….”sate keraaaang”, mungkin dia yang bisa melengkapi rasa sotonya ini. Eh tapi sebentar deh, ada yang unik dari penampilan sate kerangnya ini, biasanya nih kalau di Jakarta, sate kerang yang disajikan itu berwarna cokelat gelap dan sama sekali nggak berair. Tapi di Soto Ayam Asli Kudus Pak Denuh, sate kerangnya berwarna jingga kekuning-kuningan, malah terlihat pucat. Tapi tunggu dulu, jangan selalu meremehkan dari penampilannya, karena ternyata rasanya luar biasa enak, juara! 

sate kerang pak denuh
sate kerang adalah juaranya!
Ya, menurut gue, sate kerang ini justru menjadi pendobrak rasa dari cita rasa soto Kudusnya itu sendiri. Walaupun sate kerangnya nggak berkecap dan nggak punya rasa pedas seperti kebanyakan rasa sate kerang pada umumnya, tapi rasa gurihnya itu lo, mantep tenan! Duh kan jadi pengen. Dicampur ke sotonya atau disantap sendiri, rasa sate kerangnya masih tetap waw. Ah, enak enak! Jadi kesimpulannya, Soto Ayam Asli Kudus Pak Denuh ini enak, tapi akan menjadi beribu-ribu kali lipat enaknya ketika disantap bersama sate kerangnya. Oke sip, recommended!

Soto Ayam                  : Rp 15.000 (7.5/10)
Sate Kerang/tusuk     : Rp 5.000 (9/10)

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK