Short Weekend Getaway: Perjalanan Menuju Desa Sawarna (The Hidden Paradise in Banten)

Oktober 21, 2018

pantai karanghawu pelabuhan ratu

“Terkadang, ekspektasi yang tidak terlalu tinggi, justru akan membuat sesuatu hal menjadi lebih indah”

Itulah yang gue rasakan ketika memutuskan untuk short weekend gateway ke Sawarna. Bayangan pantai yang (mungkin) biasa aja, ternyata menjadi kesalahan terbesar gue tentang Desa Wisata Sawarna ini. Sebuah desa yang berada di Kecamatan Bayah, Kabupaten Lebak ini ternyata mempunyai harta karun keindahan alam yang tersembunyi di ujung selatan Provinsi Banten. 

Membuat gue semangat untuk menceritakan apa yang gue rasakan selama kurang lebih 3 hari 2 malam berada di Sawarna. Gue pecah ceritanya ya jadi beberapa bagian, yang targetnya memang gue post sampai November 2018. Sudah ada draft-nya dan gue usahakan 1 minggu bisa ada 2 artikel tentang Sawarna yang mempesona ini, plus bonus cerita tambahan dari Sukabumi. Let’s go!

Jadi, trip kali ini gue mengambil cuti di hari Jum’at dan Senin (2 hari aja), tapi gue punya total perjalanan selama 4 hari 3 malam (12-15 Oktober 2018). Gue berangkat menggunakan mobil sekitar pukul setengah 8 pagi dari Jakarta, tepatnya melalui pintu Tol Jatinegara dan sesuai yang diprediksi bahwa Tol Jagorawi di hari Jum’at pagi menuju Ciawi sangatlah lancar, yaiyalah Eki!

Ada beberapa alternatif jalur yang bisa ditempuh ke Sawarna menggunakan mobil;

  1. Melalui Tol Jagorawi – Pelabuhan Ratu, 170-180km dari Jakarta, perjalanan sekitar 5 jam.
  2. Melalui Tol Merak – Rangkasbitung, 200-230km dari Jakarta, perjalanan sekitar 6 jam.
Buat yang naik motor, sebenernya bisa menyamakan rutenya dengan yang menggunakan mobil, tinggal diabaikan saja bagian tol-nya. Nah, kebetulan kemarin pas di Sawarna gue mendapatkan informasi dari seorang Ibu penjual makanan di pinggir pantai yang mengatakan kalau menggunakan transportasi umum bisa melalui Rangkasbitung dengan menggunakan KRL, di lanjut menuju Bayah menggunakan bis umum, nah dari Bayah kita bisa menggunakan ojek untuk menuju ke kawasan Pantai Sawarna. Thanks to Ibu warung!
peta ke sawarna
yang warna biru adalah jalur di mana gue tempuh kemarin, yang warna abu-abu adalah jalur kedua buat ke Sawarna


ke sawarna pakai mobil
selepas Ciawi arah Sukabumi, ada pabrik besar Pocari Sweat dan Aqua, ditambah pasar dan stasiun
Sebenernya, gue menantikan Tol Bocimi (Bogor – Ciawi – Sukabumi) yang ternyata baru akan diresmikan oleh Presiden pada akhir bulan Oktober 2018 ini. Kalau sudah jadi, itu akan mempersingkat waktu tempuh menuju Sawarna, karena dari Tol Dalam Kota akan langsung keluar di Sukabumi. Kenapa gue bilang begitu? Iya, karena setelah keluar dari Pintu Tol Ciawi, kita akan langsung dihadapkan dengan kemacetan di beberapa titik. Tau kan apa? Iya pasar, bahkan nggak hanya pasar aja, kita harus bersabar ketika menemui kemacetan yang diakibatkan dari banyaknya pekerja pabrik yang keluar masuk, serta truk-truk besar dan bahkan kontainer yang melintas di Jalan Raya Ciawi – Sukabumi yang terbilang sempit dan berkelok ini.

Setelah pertigaan Cibadak (belok kiri arah Sukabumi, kanan arah Pelabuhan Ratu), lalu lintas jauh lebih menyenangkan karena tidak terlalu ramai dan sudah tidak ada pasar dan pabrik. Namun kita tetap harus waspada, karena medan jalan juga menyempit dengan kelak-kelok menaiki dan menuruni bukit. Setelah solat Jum’at di salah satu masjid di daerah Warungkiara, sampailah di Pelabuhan Ratu sekitar pukul setengah 2 siang. Berhenti sebentar di Pantai Karanghawu, Kecamatan Cisolok yang masih termasuk Kawasan Wisata Pelabuhan Ratu ini sembari menyegarkan mata dengan pemandangan pantainya.
pantai karang hawu di pelabuhan ratu
jalan raya di pinggir pantai, sulit kalau menahan untuk tidak membelokkan setir ke sini
pelabuhan ratu pantai karanghawu
ngadem dulu di Pantai Karanghawu, Pelabuhanratu
pantai pelabuhan ratu karanghawu
Jum'at sore suasana pantainya sepii...
Akan bertemu dengan jalan yang lebih sepi lagi ketika menuju Desa Sawarna dari Pelabuhan Ratu. Isilah bensin di Pelabuhan Ratu untuk menuju Sawarna, karena sama sekali tidak ada pom bensin besar setelahnya. Medan jalan akan terus berkelak-kelok dengan jalan beraspal yang halus, sampai kemudian bertemu dan akan berbelok kiri di pertigaan simpang Ciawi-Sawarna. Jarak tempuh setelah berbelok dari pertigaan ini menuju Desa Sawarna sekitar 12 km, tapiii ada sekitar 3-5 km yang harus ditempuh dengan medan jalan yang rusak. Bahkan kategori rusaknya jalan menurut gue bisa dibilang parah, kalau yang naik motor wajib pelan-pelan banget supaya tidak terjatuh dan yang bermobil pun bersedia untuk bersabar agar mobilnya aman sentosa melewati lubang-lubang berukuran besar di sini.

Sampai akhirnya waktu menunjukkan pukul 3 sore dan gue sampai di Desa Wisata Sawarna, yeaahh finally! Membuat kesimpulan bahwa perjalanan menggunakan mobil dari Jakarta menuju Sawarna totalnya ditempuh selama kurang lebih 6,5 jam. Tenang, itu sudah terpotong waktunya untuk berhenti sarapan bubur ayam di Ciawi, terkena macet parah di Pasar Cicurug, menunaikan solat Jum’at, dan mampir sebentar di Pantai Karanghawu Pelabuhanratu. It’s okay, karena nikmatilah juga perjalananmu, bukan hanya sekedar destinasinya aja.
villa mutiara sawarna
istirahat dulu ya...
Biaya retribusi Kawasan Pelabuhan Ratu: Rp30.000 (mobil dengan 2 penumpang)
Biaya masuk Kawasan Desa Sawarna: seikhlasnya


Cerita ini masih berlanjut ke nyore asyik di Pantai Pasir Putih

You Might Also Like

0 komentar

GOOGLE+

FACEBOOK