Durian Desa Brongkol, Kabupaten Semarang: Saking Enaknya, Eyang Gue Usia 80 Tahun, Ketagihan!

February 04, 2020


Sebelum libur natal dan tahun baru, gue di tanggal 14-19 Desember pergi pulang kampung ke Purwodadi, Grobogan, Jawa Tengah duluan. Sepanjang perjalanan dari Kota Semarang ke Purwodadi itu banyak banget penjual durian yang kebetulan lagi musimnya di bulan Desember kemarin. Semakin pengen lah buat makan durian!

Salah satu agenda pulang kampung adalah ngajak mbahe pergi jalan-jalan. Diputuskanlah untuk main ke rumah om yang ada di Ambarawa, Jawa Tengah. Di mana, kebetulannya sangat dekat jaraknya untuk pergi ke Desa Brongkol.

Ada apa Ki di Desa Brongkol? Jadi, desa yang berada di Kecamatan Jambu, Kabupaten Semarang ini adalah desa yang punya ciri khas sebagai penghasil durian enak. Waw waw waw! Iya, durian Desa Brongkol punya ciri khas tersendiri, berwarna kuning, rasanya cenderung manis, ada pahitnya sedikit.

Buah durian emang buah musiman, waktu terbaik kalau mau mencoba durian Desa Brongkol adalah sekitar bulan Desember, Januari, sampai Februari. Di mana sudah masuk musim penghujan dan kualitas durian pun menjadi semakin baik. 

Di Mana Letak Desa Brongkol?
Nggak sulit buat nyari Desa Brongkol ini berada. Jika dari Ambarawa, cobalah untuk melewati terlebih dahulu Museum Kereta Api Ambarawa, ambil ke arah selatan dan setelah sampai di depan Kesatrian Yonziupur 4/TK, nggak usah ngebut, ada pertigaan, belok ke kanan arah Jogja/Magelang.

Jalan berkendara aja terus sampai melewati sebuah tugu berbentuk durian yang sekaligus menandakan kalau kita sudah sampai di Desa Brongkol, Lereng Gunung Kelir, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah.

durian desa brongkol kabupaten semarang
ini jalan desanya, sepi dan menyenangkan untuk dilalui
durian desa brongkol kabupaten semarang
salah satu penjual durian di Desa Brongkol
Nggak perlu ribet mencari di mana penjual durian Desa Brongkol yang enak, karena kalau lagi musim durian, setiap beberapa meter di sebelah kanan dan kiri jalan di desa ini ada yang banyak penjual durian. Kebetulan gue berhenti di salah satu penjual durian bernama Kios Duren Balap “Bu Mirah”.

Harganya Murah, Rasanya Duh… Enak!
Sempet kaget pas Ibu penjualnya bilang “100 ribu, 3 buah mas”, what what what….!!!

Ukuran durian Desa Brongkol ini menurut gue nggak kecil lho, malah kalau dijual di Jakarta ini adalah ukuran normal selayaknya durian seharga 80-150rb-an per satu buahnya. 

durian desa brongkol kabupaten semarang
gimana gak bikin pengen mampir, kalau duriannya cantik-cantik begini
durian desa brongkol kabupaten semarang
si cantik ini cuma 30 ribuan aja per buah-nya. waw!
Iya guys! Di sini, di Desa Brongkol, dengan 1 lembar uang 100 ribu bisa dapet 3 buah durian yang rasanya bikin jatuh cinta banget! Beneran! Durian Desa Brongkol ini rasanya muanissss, dagingnya tebel, dan ada surprise-nya yang ternyata bijinya kecil banget. Sungguh kesan pertama makan durian Desa Brongkol yang menyenangkan!

durian desa brongkol semarang
coba diperhatikan, betapa mulus dan mengkelnya itu daging durian. oh my god!
durian desa brongkol semarang
nggak basah banget, kering, mengkel, seksi, semok, tebel, duh duh duh!
Durian Desa Brongkol yang gue coba bener-bener mindblowing, nggak percaya kalau ini harganya cuma 30rb-an aja per buahnya. Ya ampuuun!!! Daging duriannya bener-bener empuk, lumber lembut banget dagingnya di mulut, dengan aroma yang memabukkan dengan rasa manis yang duh duh duh.....

Satu hal yang bikin gue kaget pas makan Durian Desa Brongkol ini. Seperti gue bilang di awal tadi, biji buah duriannya kecil banget coi! Ukuran biji duriannya malah mirip biji nangka, peot dan kecil! Kebayang dong biji yang kecil itu kita bakal dapet daging durian yang tebel dan lembut banget pas digigit. Duh duh duh, mau lagiiii!!

durian desa brongkol semarang
rasanya manis bikin pengen tambah, tambah, dan terus makan 
durian desa brongkol semarang
lapisan kulit daging luarnya mulus banget dan daging durian di dalemnya lembut
Bahkan, eyang gue yang umurnya udah lebih dari 80 tahun aja bisa sangat tergoda dengan Durian Desa Brongkol ini. Padahal tadinya udah bilang mau icip doang, elah ndalah kok ya ketagihan habis 3 biji durian. Duh takut gue.... Hahaha… 

Ternyata Persis di Bawah Pohon Durian
Ternyata eh ternyata, gue sedang makan durian di bawah pohon durian yang tinggi banget dan juga lagi berbuah. Wah gila sih, gue kalau lewat Ambarawa, bakal balik lagi kayaknya ke Desa Brongkol ini buat nyobain duriannya lagi.

durian desa brongkol semarang
paneeeennn!!!
Gue nggak bisa berkata-kata banyak, mengatakan kalau durian Desa Brongkol beneran enak, pake banget! Nggak nyesel mampir dan makan durian di Desa Brongkol. 

Di penjual durian Desa Brongkol ini, gue juga beli nangka berukuran besar yang rasanya juga muanisss dan masih oke banget dagingnya! Harga nangka besar sekitar 70-80cm itu harganya cuma 45rb aja!

tuh nangkanya seger-seger banget kan! 45rb dapet banyak, ini setengahnya karena udah dipotong buat om

FYI:
Padahal yah, dulu gue anti banget sama buah yang satu ini, selalu gue hina karena merasa nggak ada yang spesial sama sekali, sampai cium baunya udah pengen muntah. 

Pertama kali coba durian itu pas SMP, Bapake n Ibuke berhenti di salah satu penjual durian pinggir jalan di daerah Magelang dan gue disuruh coba. No, no, no, thank u. Kedua, coba durian pas kuliah, ketika gue kalah tantangan sama temen kampus dan makan 2 biji durian, boro-boro jadi suka, malah semakin bikin nggak suka. Nope, thanks!

Nah, kenapa gue sekarang tergila-gila sama buah yang satu ini? Jadi, waktu pergi ke Bandung bersama someone, dia minta berhenti di salah satu penjual durian di pinggir jalan karena pengen banget makan durian.

Awalnya gue berniat buat nonton aja, tapi dia berusaha meyakinkan gue kalau durian yang dimakannya saat itu enak. Sampai akhirnya gue memutuskan mencobanya dan seketika seolah gue tersadar kalau ini adalah buah terenak sejagad raya. Suerrr, enak banget!!!

So, gue sangat merekomendasikan kalian wahai para pecinta durian buat mampir ke Desa Brongkol, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. Awas pusing buat yang nyetir, hehe!!

Selamat Makan Durian!

You Might Also Like

2 comments

  1. itulah makanya jangan terlalu benci sama sesuatu, nantinya malah jadi cinta yekaaan? haha..

    anyway itu durennya asli bersih2 bgt,, biasanya kan ada cacat2nya dikit.. yang bikin penasaran bijinya kecil bgt so pasti dagingnya tebel,,, dan kalau emang manis bgt aduuuh penasaran bgt.. harus diinget nih namanya desa bongkol, biar kalau ke kabupaten Semarang bisa melipir ke sana..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheheheheh.... Benul ugha...

      Desa Brongkol mas, bukan Bongkol.
      Saya juga gak ekspektasi seenak itu dan semulus itu, tapi ternyata memang dari 3 durian yang dibuka dan dimakan, semuanya bener2 mulus duriannya.

      Inget, saya kemarin bulan Desember, pas lagi musim2nya mas dan curah hujan belum terlalu ekstrem.

      Delete

FACEBOOK

INSTAGRAM

Member of

ID Corners