Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2017

Rumah Makan Pindang Kurnia, Palembang: Porsinya Dikit Tapi Ini Juaranya! Kok Bisa?

Makan siang di Rumah Makan Pindang Kurnia ini menjadi penutup liburan gue di Palembang dan menjadi salah satu kuliner yang bakal gue rekomendasiin ketika lo main ke Palembang. Ini enak, enak banget, walaupun… Eh bentar-bentar, haha masa iya gue langsung cerita enak duluan di awal paragraf. Hehe..
Oke, jadi nama tempat makan yang gue datengin buat makan siang sebelum cus ke bandara adalah Rumah Makan Pindang Kurnia. Iya lokasinya ada di Jalan Radial, 24 Ilir, Bukit Kecil, Palembang, letaknya di pinggir jalan raya yang mengarah ke Bandara Sultan Mahmud Baddarudin 2. Ada di kiri jalan kalau dari arah kota dan persis sebelum perempatan lampur merah. Lampu merah yang kalau belok kiri itu ke arah bandara, pastinya lo bakalan langsung notice kalau ini tempat makan karena emang banyak banget mobil yang terparkir di depan Rumah Makan Pindang Kurnia Palembang ini. Gue sampai di Rumah Makan Pindang Kurnia sekitar jam 2 siang, jam makan siang udah habis, tapi suasananya masih rame banget di sini. J…

Es Kacang Merah Mamat, Palembang: Jangan Dicobain, Gue Nggak Tanggung Jawab!

Palembang kalo siang panas! Iya panas banget! Lo harus sanggup sama panasnya kalo main di siang hari. Menurut gue Jakarta udah panas, tapi ternyata Palembang jauh lebih panas lagi. Kalau di Jakarta panasnya itu campur polusi, kalau di Palembang ini panasnya nusuk ke kulit. Paling berasa banget ketika lo naik mobil ber-AC dan turun keluar mobil, alamaaaak!!
Makannya nggak heran kalau yang namanya Es Kacang Merah Mamat di Kota Palembang ini laku keras. Iya, es emang menjadi solusi terdingin ketika dihempas dengan panasnya terik matahari di Kota Palembang dan Es Kacang Merah Mamat ini menjadi juaranya di sini. Gue ke sini beneran pas setelah Dzuhur, sekitar jam setengah 1 siang. Lagi-lagi buat ke sini, ke Es Kacang Merah Mamat ini gue berpatokan dengan GPS di hp, karena emang gue nggak ngerti daerah di Palembang ini. Pas sampai di lokasinya, elah ndalah perkiraan gue bener karena warung es-nya cuma gerobakan biasa aja, kecil, ya mirip tukang es pada umumnya sih. Tapiiii, yang antriiii (be…

Jalan Mujahidin, Palembang: Kenikmatan Dari Segala Macam Jenis Pempek Ada Di Sini!

Pusat pempek Palembang di mana? Beli oleh-oleh pempek Palembang di mana? Pempek enak dan terjangkau di Palembang di mana?
Pertanyaan-pertanyaan itu pastinya bakalan muncul ketika lo mau pergi ke Palembang. Percaya sama gue, karena gue pun begitu. Di hari kedua di Palembang, malam harinya gue sempet browsing dan mencari tahu “dimana sih pusat pempek di sini?”, akhirnya jawabannya pun ditemukan yaitu Jalan Mujahidin Palembang. Iya, menurut info-info yang gue baca di internet, katanya jalan ini emang udah terkenal banget di Palembang sebagai pusat pempek yang enak dan murah meriah. Lokasi Jalan Mujahidin ini ada di deket Mi Celor 26 Ilir kalau dari arah dalam, tapi kalau dari jalan raya patokannya lokasinya ini nggak jauh dari kantor walikota Palembang. Dari arah dalam, nggak ada papan petunjuk yang nunjukkin kalau jalan itu adalah Jalan Mujahidin sebagai pusat pempek, kita justru bakalan bertemu dengan sebuah pasar yang rame banget di sana. Tapi berbeda kalau lo dateng dari jalan raya besa…

Kampung Kapitan, Palembang: Wisata Potensial Kota Palembang, Pemerintahnya Ngurusin Nggak?

Pagi hari di hari ketiga di Palembang, gue langsung cus pergi ke salah satu wisata budaya yang ada di Palembang, yaitu Kampung Kapitan. Lokasinya ada di pinggir Sungai Musi, masuknya kalau dari arah kota, kita harus menyeberang dulu ke Jembatan Ampera dan cari puter balik. Setelah puter balik langsung ambil arah kiri dan masuk ke dalem area pasar, nah jangan ngebut-ngebut kalau udah masuk area pasar karena papan petunjuknya kecil banget.
Gue pas sampai di area pasar ini juga kebingungan parkir mobilnya dimana, masuklah gue ke dalam sebuah sekolah buat parkir. Jalan kaki ke dalem gang dan pas lagi jalan kaki tiba-tiba ada bapak-bapak yang ngasih tau “mas, pakai mobil ya? Mobilnya bisa masuk ke dalem mas”. Wah gue pun berterimakasih sama si bapaknya dan balik lagi ke sekolahan buat ngambil mobil dan masuk ke dalem. Gang masuk ke dalem Kampung Kapitannya emang keliatan nggak besar, makannya gue agak ragu buat masuk. Tapi ternyata emang beneran bisa masuk ke dalem tapi emang kalau ketemu …

Mie Celor 26 Ilir H.M Syafei, Palembang: Kenapa Warnanya Bisa Jingga Hayoo?