Skip to main content

Nasi Gudeg Ibu Laminten, BSD: Nostalgia Bersama Si Manis!

gudeg ibu laminten rawa buntu


Makan gudeg kalau nggak di tempat asalnya emang kurang sreg gimana gitu (lebay lau ki!). Tapi emang bener lo, kurang lebih empat tahun merantau hidup di Jogja bikin gue nggak asing lagi sama makanan manis yang satu ini. 

Buat yang belum tau, gudeg ini ada dua jenis, gudeg kering dan basah. Masing-masing pasti punya kesukaannya sendiri-sendiri, kalau gue pribadi “rasa suka” ini tergantung kapan gue makannya. Gudeg kering itu menurut gue pas kalau dimakan buat sarapan, sedangkan gudeg basah paling enak kalau buat makan malam. 

Di Jogja, gudeg kering favorit adalah gudeg-nya Yu Djum (tau kan?), entah kenapa gudegnya punya cita rasa yang beda banget sama gudeg kering lainnya di Jogja. Kalau gudeg basah favorit adalah Gudeg Permata atau Gudeg Pawon, rasanya 11-12 sih. Suasananya aja yang membedakan keduanya, kalau gudeg permata jualannya di belakang bekas bioskop permata, sedangkan gudeg pawon jualannya di dalam pawon (dapur), unik. Sebenernya nggak itu aja sih, masih banyak banget gudeg kering/basah enak di Jogja, misalnya Gudeg Mbah Lindu, Gudeg Bromo, Gudeg Mercon, dll.

Oke, sekarang masuk ke review. Jadi, mencari masakan khas di Jakarta sebenernya gampang, tapi masuk kategori susah ketika berbicara rasa. Pas lagi muter-muter cari makan malam di Rawa Buntu, Serpong, gue melihat papan plang nama “Gudeg Asli Yogya Ibu Laminten”. Lokasinya ada di pinggir Jalan Raya Rawa Buntu, kalau dari stasiun ke arah Puspitek letaknya ada di seberang jalan. Emang agak ngumpet sih dan plang papan namanya nggak terlalu kelihatan jelas, tapi kalau niat dan laper, pasti ketemu. Hehe...

gudeg bu laminten bsd
ini penampakan warungnya kalau malam hari
gudeg bu laminten rawa buntu
gudegnya di taruh di kendil
Sekitar jam 7 malem gue ke Gudeg Asli Yogya Ibu Laminten dan suasananya lagi nggak rame, hanya ada satu keluarga yang lagi asyik makan di sini. Pesan nasi gudeg tahu telur yang harga per porsinya Rp20.000. Harganya termasuk terjangkau. 

Nggak lama menunggu, pesanan datang dan betapa terkejutnya ketika melihat penyajian gudeg Ibu Laminten ini. Gudegnya diantar ke meja nggak pakai piring, nah loh? Iya, penyajian gudeg Ibu Laminten ini pakai semacam tampah kecil yang bentuknya itu unik banget. Bahkan di Jogja pun nggak ada yang menyajikan gudeg dengan tampah kecil kayak gini.


Gudegnya Ibu Laminten termasuk jenis gudeg kering dengan isi sayur nangka, krecek, tahu, dan tentunya telur, sedangkan sambelnya disajikan terpisah. Rasanya ki? Gudeg Ibu Laminten punya rasa cenderung manis, rasa manisnya datang dari sayur nangkanya, bahkan sambelnya pun manis menurut gue. 

Duh, ini bisa jadi masalah buat kalian yang nggak suka masakan manis. Saran gue kalau yang mau nyobain gudegnya Ibu Laminten mending sama temen dan biarkan temen duluan, lo cobain, kalau enak pesan lagi dan kalau nggak bisa skip.

gudeg ibu laminten bsd
harganya emang (sedikit) mahal sih untuk standar gudeg Jogja, tapi inget ini bukan di Jogja
gudeg ibu laminten serpong
nah pakai tampah dan dilapis daun pisang lagi

Jadi, Gudeg Ibu Laminten di BSD ini, lumayan mengobati rasa rindu Jogja, walaupun rasanya terlalu manis, tapi secara keseluruhan enak dan terjangkau untuk daerah Jakarta dan sekitarnya. Selamat makan!

Gudeg Tahu + Telur:  Rp20.000 (7.5 dari 10)

Comments

Popular posts from this blog

Buat Yang Mau Backpackeran ke Malaysia, Ini Kartu SIM Terbaiknya!

Sebelum pergi ke Malaysia gue berpatokan dengan banyak blog yang menyarankan buat pilih SIM Card dari provider Digi, yang identik dengan warna kuning dan (katanya) jadi provider telekomunikasi paling besar di Malaysia.
Patokan harga untuk membeli kartu SIM pun berasal dari blog-blog tersebut, yang membuat gue harus menyiapkan uang 30 MYR untuk membeli SIM Card di bandara. Emang bener sih, pas turun dari pesawat dan menuju terminal kedatangan di sana ada 2 booth provider SIM Malaysia yang letaknya bersebelahan.
Satu booth berwarna kuning dari operator Digi yang saat itu ramai banget antriannya dan satu lagi booth serba merah dari operator Hotlink yang sepi nggak ada pembelinya. Gue nggak langsung memutuskan untuk membeli kartu Digi begitu aja, karena gue lihat  kartu Digi untuk kuota 3 GB dijual seharga 35 MYR, sedangkan Hotlink dengan kuota yang sama hanya 30 MYR.
Yaudah, awalnya sih gue mikir membeli harga termurah aja, tapi ternyata keuntungan yang gue dapatkan dari kartu Holtlink ini …

Bekasi – Bandung, 157 km Ditempuh Pakai Motor Sendirian. Ngapain?

Memutuskan pergi ke Bandung pakai motor bukan menjadi hal yang sulit. Tetapi, ketika gue bercerita kepada sejumlah teman, tidak jarang banyak yang kaget karena gue pergi seorang diri bukan konvoi. Apa iya, konvoi beratus-ratus kilometer, banyak dari kalian yang sudah pernah melakukannya. Tetapi, apa iya belum pernah pergi beratus-ratus kilometer sendirian pakai motor?
Buat gue hal ini sudah biasa karena sebelumnya juga pernah melakukannya. Gue pernah pergi rutin setiap 3-6 bulan sekali dari Kota Jogja menuju Kota Purwodadi yang jaraknya sekitar 140-150 km. Pakai motor? Oh ya, jelas. Sendiri? Iya. 

Nggak hanya itu, waktu traveling sendiri di Lombok, gue juga berkeliling sendiri pakai motor, menyusuri jalan raya dari bagian utara Pulau Lombok sampai ke ujung selatannya. Semua baik-baik saja dan terasa menyenangkan.
Semua Serba Pas dan Kebetulan Nah di hari Sabtu tanggal 2 Februari kemarin, gue memutuskan pergi ke Bandung pakai motor karena ada beberapa hal yang pas dan kebetulan. Awalnya in…

Hari Kedua Menuju PENANG: Paniiik...Paniiik...!! Takuuut....Takuuut....!! Bleneeek...Bleneeek...!!

Hari Kedua, 20 April 2017
Gue bangun sekitar jam setengah 7 pagi, gegoleran sebentar, mengumpulkan nyawa, dan mandi. Pas keluar kamar lihat dari jendela, loh kok...loh kok...? Muasiiiih gelap bangeeet langitnya (bingung), mending gelapnya langit itu ada samar-samar warna birunya, tapi ini nggak beneran masih hitam pekat seperti masih jam 2 malam. Kyaaaa…. Aneh ya, (norak lu ki! gimana mau ke Eropa). Tapi nggak biasa eh, bahkan sampai jam 7 gue habis mandi pun masih gelap dan baru ada cahaya di langit itu sekitar jam setengah 8 (what!).
Iya jam setengah 8, di mana gue ribet sendiri mau check-out dari penginapan. Lah kenapa? Iya, ternyata receptionist-nya nggak 24 jam, jadi ruangannya masih gelap dan gue “tang-ting-tung-tang-ting-tung” pakai lonceng yang ada mejanya nggak ada yang merespon sama sekali. Mikir bingung sendiri (nggak mungkin gue tunggu sampai siang) dan memutuskan menggantung kunci di pintu kamarnya aja. Naik lagi ke lantai 2, turun lagi ke lantai dasar buat keluar, tapi ter…